Perjuangan Penyintas COVID-19 Menghapus Stigma Buruk Sampai Perundungan Stigma Negatif diberikan masyarakat kepada warga sedang melakukan isolasi mandiri. (Unsplash-Annie Spratt)

NIA acap beroleh tatapan sinis tetangga. Mereka terlihat berbicara bisik-bisik, sengaja membuang muka, dan terkadang dibarengi jari menunjuk ke arah rumah dengan stiker berwarna merah menempel di pagar bertulis, "Penghuni rumah ini sedang melakukan isolasi mandiri”.

Belakangan, setelah stiker tersebut menempel di pagar, beberapa tetangganya bertingkah cukup janggal. Nia, mula-mula menganggap angin lalu, kemudian mulai merasa risih. Terlebih saat sedang merasa tertekan akibat rasa takut, cemas, akibat divonis terpapar COVID-19.

Baca juga:

JAGOAN NEGERI AING

Di rumahnya, ia dan suaminya beroleh hasil positif COVID-19 sehingga untuk sementara berpisah dari anak-anaknya. Kondisi kesehatannya memang tak mengalami penurunan secara drastis. Namun, beban pikiran sering lebih sulit dilakoninya setiap saat. Apalagi kabar ganasnya COVID-19 varian Delta telah memakan banyak korban jiwa sehingga menambah rasa cemas.

Reaksi negatif beberapa tetangga mungkin didasari rasa takut karena paparan COVID-19 begitu dekat dengan mereka. Perasaan takut terpapar memang, namun bukan berarti bisa terus berprasangka buruk kepada para penyintas atau orang sedang isoman.

penyintas covid-19
Stiker isolasi mandiri. (Foto: Dinas Kesehatan Kota Palembang)

Jika sikap ini terus bersarang di benak masyarakat, justru dapat membuat para pelaku isoman semakin terpuruk, mungkin akan semakin parah saat keadaannya sudah menguncilkan sehingga bantuan tak kunjung datang.

Sejak 28 Juni 2021, Nia dan suami mengalami masa sulit harus berjuang pulih dari paparan COVID-19 dan stigma buruk beberapa tetangga.

Bila ditelusuri, paparan pertama di keluarganya terjadi saat suaminya nan bekerja di bidang otomotif bersentuhan dengan klien berstatus Orang Tanpa Gejala (OTG). Dari situ, paparan virus masuk rumah, lalu berpindah pada Nia.

Baca Juga:

APBD DKI 2020 Alami Defisit, DPRD: Wajar Kondisi COVID-19

Suami-istri tersebut bisa terpapar meski selalu menaati protokol kesehatan secara ketat, dan rajin mencuci tangan. Hasil antigen Nia memang negatif, namun bersikukuh ikut isoman di rumah bersama suaminya.

Jika biasanya, setiap pukul delapan pagi Nia memiliki rutinitas menyapu bagian luar rumahnya. Selama isoman, ia menghindari bagian luar rumah. Memulai aktivitas lebih pagi rela dilakukan Nia untuk menghindari pandangan sinis dari beberapa orang melewati halaman rumahnya.

“Jadi kalau mau keluar rumah di pagar harus buru-buru. Kalau sekiranya ada orang lewat langsung otomatis lari ke dalam rumah,” ucap Nia.

penyintas covid
Pasien Covid-19 Penuhi Tenda Darurat di RSUD Bekasi. (MP/Rizki Fitrianto)

Rasa takutnya ini harus ditimpa dengan terus mendengar kabar duka terhadap orang terdekat, kerabat, maupun teman, dan rasanya hampir setiap hari didengar.

Kabar duka tersiar mulai dari pelantang suara di lingkungan sekitar, maupun lewat beberapa grup percakapan.

Namun Nia bersyukur dirinya hanya mendapatkan perlakuan bisa dibilang lebih ringan jika dibandingkan para penyintas lain. Bahkan, sudah selesai masa isoman, atau telah dinyatakan sembuh pun perlakuan buruk terhadap penyintas masih ditemukan.

Sita Tyasutami, kasus 01 COVID-19 asal Depok, Jawa Barat hingga kini masih terkena perundungan di sosial media. Ia bahkan beroleh pesan singkat, Whatsapp, hingga telepon anonim memaki-makinya sebagai penyebar COVID-19 di Indonesia.

penyintas covid
Pasien COVID-19 menggunakan alat bantu pernafasan saat menjalani perawatan medis di tenda darurat. (MP/Rizki Fitrianto)

Merasa tak seperti dituduhkan, Sita meladeni dengan santai. Meski berkali-kali kata kasar muncul dari lawan bicara. Belum selesai dengan satu nomor anonim, muncul lagi dari nomor tak dikenal lain. "Aku gatau darimana orang-orang dapet nomor aku. Akhirnya aku blokir aja nomornya," ucap Sita kepada merahputih.com.

Sita sempat mengalami masa terpuruk saat banyak orang justru mengalamatkan kekesalan terhadap COVID-19 kepadanya. Ia sempat menutup akun media sosial. Setelah beroleh nasihat dari sang kakak, Sita akhirnya kembali aktif di media sosial khusus sebagai platform media positif kepada para penyintas.

Bagi Sita, hujatan dilayangkan kepadanya masih bisa diterima dengan lapang dada. Namun, lanjutnya, bila sudah menyangkut soal orang tuanya tidak bisa diterima begitu saja.

penyintas covid
Petugas membawa pasien COVID-19 untuk menjalani perawatan medis di tenda darurat. (MP/Rizki Fitrianto)

"Yang bikin aku sakit hati banget, ketika ibu dikatain (cela) segala macem. Mereka bukan hanya ngatain aku pelacur, tapi ngatain ibu aku juga. Siapa sih anak yang enggak sakit hati ibunya digituin. Ya aku marah lah," ujar Sita naik pitam atas ulah perundungan warganet.

Perilaku buruk atau stigma terhadap para penyintas merupakan pukulan kedua bagi para pelaku isoman, penyintas, setelah COVID-19 sendiri. Di sisi lain, Nia tak henti-henti bersyukur saat isoman, orang-orang terdekat tetap memberikan dukungan.

Tak hanya secara tersurat, kerabat terdekat Nia tak henti-hentinya mengirimkan bantuan baik mengirimkan makanan, bahan mentah bisa dimasak, buah-buahan, hingga vitamin. Tak jarang Nia menerima kiriman makanan dari orang tidak menyebutkan namanya. (Cit)

Baca Juga:

Wagub DKI: 9 Juta Lebih Dosis Vaksin Telah Disuntikkan ke Warga

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Kanada Ikuti Langkah Australia Soal Facebook
Fun
Kanada Ikuti Langkah Australia Soal Facebook

Kanada akan mewajibkan Facebook untuk membayar artikel berita yang masuk.

Seleb Pendukung Gerakan LGBTQ+
ShowBiz
Seleb Pendukung Gerakan LGBTQ+

Para seleb ini secara terbuka mendukung dan membantu gerakan LGBTQ+

Potret Sebuah Ketenangan dari SIVIA di Single ‘Serene’
ShowBiz
Potret Sebuah Ketenangan dari SIVIA di Single ‘Serene’

Serene merupakan perilisan single kedua sebagai jembatan menuju album Sivia yang akan datang.

Pengembang Gim Indonesia akan Berlaga di Gamescom dan Tokyo Games Show 2021
Fun
Pengembang Gim Indonesia akan Berlaga di Gamescom dan Tokyo Games Show 2021

ajang internasional Gamescom dan Tokyo Game Show 2021 diikuti Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif bersama Asosiasi Game Indonesia (AGI)

Terlalu Banyak Bersama Ganggu Keintiman
Hiburan & Gaya Hidup
Terlalu Banyak Bersama Ganggu Keintiman

Alih-alih mendekatkan pasangan dalam keintiman, pandemi justru menjauhkan pasangan.

Margot Robbie: 'Once Upon a Time In Hollywood' Dipotong 20 Jam Lebih
ShowBiz
Margot Robbie: 'Once Upon a Time In Hollywood' Dipotong 20 Jam Lebih

Margot Robbie selaku salah satu aktris yang beperan dalam film tersebut membeberkan hal tersebut.

Jet Li Jadi Target yang akan Dilenyapkan Pemerintah Tiongkok
ShowBiz
Jet Li Jadi Target yang akan Dilenyapkan Pemerintah Tiongkok

Perjuangannya dalam membangun nama dan karir serta membawa harum nama negara seolah tidak berarti

5 Presiden AS yang Menjabat Hanya 1 Periode
Fun
5 Presiden AS yang Menjabat Hanya 1 Periode

Berikut beberapa nama tersebut:

Bill Gates Kecewa Sistem Tes COVID-19 di AS, Ini Penjelasannya
Hiburan & Gaya Hidup
Bill Gates Kecewa Sistem Tes COVID-19 di AS, Ini Penjelasannya

Bill Gates mengungkapkan kekecewaanya dan mengkritik sistem tes COVID-19 di Amerika Serikat

Memantau Masalah dengan PGM-FI
Hiburan & Gaya Hidup
Memantau Masalah dengan PGM-FI

MIL mampu mendeteksi masalah di sepeda motor.