Perjuangan Anak Muda Menggantikan Peran Ayahnya Menghidupi Keluarga Lewat Musik Peran ayah tak mudah dalam menghidupi keluarga. (Unsplash-Ante Hamersmit

KRISTO baru menyadari betapa tak mudah mengisi peran ayahnya. Ia akhirnya memahami kesulitan tersebut setelah bertukar posisi menjadi tulang punggung selepas ayahnya mendiang. Pemuda berusia dua puluh tahun tersebut sempat gamang terhadap kemampuannya, serta peran dan tanggung jawab baru.

Baca Juga:

Starter Pack Pemain E-Sport Paling Standard Biar Gaming Tetap Gahar!

Ia merasa belum cukup bekal karena kemampuannya hanya bermain musik. Jika selagi masih ada ayahnya, Kristo menjadikan musik sebagai hobi. Namun, kini ia tak lagi jadikan musik sebagai ajang bergaya di depan teman-temannya, melainkan juga sebagai mata pencahariannya. “Kalau orang belum tau aku, pasti bilang ‘wah enak kerja dari hobi.’ Tapi tetap saja hobiku ini belum terlalu menghasilkan,” jelasnya.

Gajinya sebagai seorang guru musik honorer di salah satu sekolah swasta di dekat rumahnya, belum bisa terlalu meringankan biaya sekolah kedua adiknya. Adik perempuannya kini duduk di bangku SMP, sedangkan adik bungsunya saat ini baru duduk di bangsu Sekolah Dasar (SD).

ayah
Sejak kecil, Kristo telah terbiasa bermain piano. (Unsplash-Tadas Mikuckis)

Demi menambah penghasilannya, Kristo bekali-kali menawarkan diri untuk menjadi pemain musik di gereja tak jauh dari rumahnya. Maklum, grup koornya sering memberi sedikit tambahan bagi para pemain. Hal tersebut bukan kali pertama Kristo bermain di gereja. Sebelum sang ayah meninggal dunia, hampir setiap minggunya Kristo dan sang ayah melengkapi formasi dari tim paduan suara gereja. Denting piano dimainkannya, mengikuti tempo dari tangan sang ayah nan bertugas sebagai dirigen.

“Kalau soal musik, ayah itu keras. Tangan ku sudah beberapa kali luka karena dipukul, soalnya tangan ku suka salah pas main piano,” ujar Kristo sambil menunjukkan beberapa luka di beberapa jari tangannya. Sambil menghela napas, Kristo kembali mengingat kenangannya beroleh disiplin cukup keras dari ayahnya. Mungkin saat itu, lanjutnya, air mata jatuh karena rasa takut akan sang ayah, namun sekarang air matanya jatuh karena rasa rindu tak terbendung dengan sang ayah.

ayah
Kerja keras demi menghidupi keluarga. (Unsplash-Jordan Whitfield)

“Kau berikan aku semua yang terindah, aku hanya memanggilmu ayah di saat ku kehilangan arah. Aku hanya mengingatmu ayah, jika aku tlah jauh darimu,” suara Kristo terdengar bergetar setelah menyanyikan dua bait lagu selalu mengingatkannya kepada sang ayah.

Tak kuat rasanya jika harus menyanyikan keseluruhan lagu milik band Seventeen tersebut. Rasa bencinya kepada sang ayah karena sikapnya terlalu keras saat mendidiknya, kini menjadi salah satu hal paling dirindukan dan berharga dalam hidupnya. Mungkin kini, Kristo tak dapat bertahan hidup jika bukan karena sikap keras sang ayah.

Baca Juga:

Pink Panda, Anak Muda Berprestasi Melalui K-Pop Dance Cover

Sekarang, Kristo bertanggungjawab mulai dari memberikan uang saku, hingga membayar uang sekolah kedua adiknya. Di tengah keadaan ekonomi terbatas, Kristo tentunya harus menentukan prioritas dalam hidupnya. Pendidikan adik-adiknya merupakan hal utama, oleh karena itu, Kristo harus merelakan kesempatan untuk mendapatkan gelar sarjana ekonomi. “Sebenarnya waktu ambil jurusan Ekonomi juga bukan kemauan aku sih, waktu itu aku pilih paling murah di kampusku aja,” jelasnya.

ayah
Piano menjadi tempat bagi Kristo mengenang masa lalu. (Unsplash-Jordan Whitfield)

Kristo besar bersama musik. Berbeda dengan teman-teman sebayanya biasa memainkan mainan mobil-mobilan, Kristo lebih memilih memainkan piano di ruang tamu rumahnya. Walaupun rumahnya terbilang kecil, piano tentunya menjadi salah satu hal wajib di rumahnya.

Berbekal kemampuan bermain piano sejak kecil bersama ayahnya, membuatnya jadi lebih siap menghadapi anak-anak murid sekolah dasar diajarnya. Sekolah tempatnya mengajar, merupakan sekolahnya menimba ilmu pada 2006-2012. (Cit)

Baca Juga:

Raju, Pemuda NTT Berprestasi di PON Papua Bermodalkan Uang Pribadi

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Supaya Tidak Salah, Kenali Tipe Lampu Motor Ini
Fun
Supaya Tidak Salah, Kenali Tipe Lampu Motor Ini

Pemasangan lampu motor tidak boleh dilakukan sembarangan.

Kolaboramie, Proses Kreatif Kolab Mi di Ideafest 2022
Fun
Kolaboramie, Proses Kreatif Kolab Mi di Ideafest 2022

Indomie berusaha mendukung dan memajukan bisnis lokal melalui kolaborasi bersama mereka.

'KKN di Desa Penari' Tembus 2 Juta Penonton
ShowBiz
'KKN di Desa Penari' Tembus 2 Juta Penonton

Dalam 6 hari penayangan, KKN di Desa Penari kumpulkan dua juta penonton.

Kota Bandung Wajibkan Masyarakat Sudah Vaksin Booster Bila ke Ruang Publik
Fun
Kota Bandung Wajibkan Masyarakat Sudah Vaksin Booster Bila ke Ruang Publik

ensyaratkan masyarakat yang ingin datang ke ruang publik harus sudah vaksin booster.

Nam Joo-hyuk Jalani Wamil Mulai Desember
ShowBiz
Nam Joo-hyuk Jalani Wamil Mulai Desember

Belum ada tanggal pasti.

Blue Java Banana, Pisang Serasa Es Krim
Fun
Blue Java Banana, Pisang Serasa Es Krim

Pisang tapi warnanya biru.

Francesco Bagnaia Jadi Juara Dunia Baru MotoGP 2022
Fun
Francesco Bagnaia Jadi Juara Dunia Baru MotoGP 2022

Akhiri puasa gelar Ducati selama 15 tahun.

Rekomendasi 4 Motor Listrik untuk Milenial di IIMS 2022
Fun
Rekomendasi 4 Motor Listrik untuk Milenial di IIMS 2022

Motor listrik lebih hemat dan efisien.

Emoji Bantu Kamu Berkomunikasi Lebih Jelas dan Cepat
Fun
Emoji Bantu Kamu Berkomunikasi Lebih Jelas dan Cepat

Emoji memainkan peran penting dalam memberikan konteks pada percakapan kita.

Hankook Tire x Handsome Luncurkan Lini Fesyen untuk Milenial dan Gen Z
Fashion
Hankook Tire x Handsome Luncurkan Lini Fesyen untuk Milenial dan Gen Z

Hankook Tire x Handsome mempersembahkan kolaborasi inovatif.