Penyidik KPK Dilaporkan ke Dewas Karena Tak Kunjung Periksa Legislator PDIP Ihsan Yunus Koordinator MAKI Boyamin Saiman. (Antara/Benardy Ferdiansyah)

MerahPutih.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) membenarkan tim penyidik yang menangani kasus dugaan suap pengadaan bantuan sosial COVID-19 untuk wilayah Jabodetabek dilaporkan ke Dewan Pengawas (Dewas) KPK.

Laporan tersebut dilayangkan Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI), Boyamin Saiman, lantaran tak kunjung memeriksa anggota DPR dari Fraksi PDI Perjuangan, Ihsan Yunus.

Baca Juga

Operator Legislator PDIP Ihsan Yunus Serahkan Dua Sepeda Brompton ke KPK

"Setelah kami cek benar ada laporan pengaduan dimaksud," kata Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri saat dikonfirmasi wartawan, Kamis (11/2).

Ali mengatakan, KPK menghargai aduan yang dilayangkan MAKI. Sebab, aduan tersebut bagian dari peran serta masyarakat dalam mengawasi penanganan perkara oleh lembaga antirasuah.

Meski demikian, Ali menegaskan, segala proses penyelesaian perkara yang dilakukan KPK selalu mengikuti aturan hukum yang berlaku. Kegiatan penyidikan yang dikakukan KPK tidak harus disampaikan secara detail kepada publik.

"Karena tentu ada beberapa bagian dari strategi penyidikan perkara yang masih berjalan yang itu bagian dari informasi yang dikecualikan sebagaimana ketentuan UU keterbukaan informasi publik," ujar Ali.

Rekonstruksi kasus dugaan suap pengadaan bantuan sosial penanganan COVID-19 untuk wilayah Jabodetabek, Senin (1/2), di gedung KPK. (Foto: MP/Ponco Sulaksono)
Rekonstruksi kasus dugaan suap pengadaan bantuan sosial penanganan COVID-19 untuk wilayah Jabodetabek, Senin (1/2), di gedung KPK. (Foto: MP/Ponco Sulaksono)

Sebelumnya, Boyamin Saiman melaporkan penyidik KPK yang menangani kasus dugaan pengadaan bansos COVID-19 ke Dewas KPK. Pengaduan ini dilayangkan MAKI lantaran penyidik tak kunjung memeriksa Ihsan Yunus.

Padahal, kediaman orangtua Ihsan Yunus telah digeledah KPK. Selain itu, adik Ihsan Yunus yang bernama Muhammad Rakyan Ikram juga telah diperiksa KPK.

"Kami mengadukan dugaan tidak profesionalnya penyidik perkara korupsi penyaluran sembako bansos Kemsos dengan tersangka Juliari Batubara, di mana penyidik tidak melakukan pemanggilan atau usulan pemanggilan sebagai saksi kepada Ihsan Yunus untuk membuat semakin terang perkara tersebut," kata Boyamin, Kamis.

Penyidik, kata Boyamin, seharusnya bisa segera kembali memanggil Ihsan Yunus setelah mantan Wakil Ketua Komisi VIII DPR itu mangkir dari panggilan pada 27 Januari 2021. Menurut Boyamin, kesaksian Ihsan Yunus sangat diperlukan penyidik untuk membuat kasus ini kian terang.

Apalagi, pada Rabu (11/2) kemarin, operator Ihsan Yunus, Agustri Yogasmara alias Yogas telah mengembalikan dua sepeda Brompton kepada KPK.

Berdasarkan reka adegan, dua unit sepeda itu diterima Yogas dari pengusaha Harry Van Sidabukke yang menjadi tersangka pemberi suap kepada bekas Mensos Juliari P Batubara.

Tak hanya dua unit sepeda, rekonstruksi yang digelar KPK juga mengungkap adanya pemberian uang Rp1,5 miliar dari Harry kepada Yogas. (Pon)

Baca Juga

KPK Cecar Operator Legislator PDIP Ihsan Yunus Soal Pengadaan Bansos

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Rektor IPB Pimpin Forum Rektor
Indonesia
Rektor IPB Pimpin Forum Rektor

Skill yang diperlukan bagi industri di masa depan yaitu leadership, partnership dan kolaborasi, inovatif dan kreatif.

Anies Raih Penghargaan Tokoh Pemberdayaan 2020 karena Penanganan COVID-19
Indonesia
Anies Raih Penghargaan Tokoh Pemberdayaan 2020 karena Penanganan COVID-19

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meraih Happiness Award sekaligus terpilih sebagai salah satu Tokoh Pemberdayaan 2020 yang diselenggarakan oleh lembaga amil zakat nasional, Rumah Zakat.

Jiwa Korsa Jadi Alasan Oknum TNI Serang Polsek Ciracas
Indonesia
Jiwa Korsa Jadi Alasan Oknum TNI Serang Polsek Ciracas

Puspom TNI AD mendapati insiden tersebut dilatarbelakangi atas pemahaman jiwa korsa prajurit yang keliru melihat rekannya, Prada MI, diduga dikeroyok.

Erick Thohir Minta Bos-Bos BUMN Belajar Akhlak Jujur dari Pekerja Kontrak KRL
Indonesia
Erick Thohir Minta Bos-Bos BUMN Belajar Akhlak Jujur dari Pekerja Kontrak KRL

Pekerja kontrak KRL mengembalikan temuan uang Rp500 juta.

Update COVID-19 Rabu (10/6): 34.316 Positif, 12.219 Sembuh
Indonesia
Update COVID-19 Rabu (10/6): 34.316 Positif, 12.219 Sembuh

"Penambahan pada pasien positif sebanyak 1.241 kasus," kata Juru Bicara Pemerintah khusus penanganan COVID-19, Achmad Yurianto

Dewas KPK bakal Sidang Firli Bahuri Jika Temukan Pelanggaran Etik
Indonesia
Dewas KPK bakal Sidang Firli Bahuri Jika Temukan Pelanggaran Etik

Tumpak belum mau berandai-andai terkait dugaan pelanggaran etik yang dilakukan Firli.

Libur Akhir Tahun Dipotong, Pengusaha Wisata Tambah Rugi
Indonesia
Libur Akhir Tahun Dipotong, Pengusaha Wisata Tambah Rugi

Libur panjang saat pandemi tidak mampu mengungkit indikator ekonomi namun justru menambah kasus COVID-19.

Saksi Sebut Menantu Nurhadi Minta Duit Rp500 Juta untuk Urus Perkara
Indonesia
Saksi Sebut Menantu Nurhadi Minta Duit Rp500 Juta untuk Urus Perkara

Menurut Agung, pertemuan di Hotel Shangri-La Surabaya itu, hanya berlangsung sekitar 15 menit

Tiga Pegawai Positif Corona, Kantor Kecamatan Gambir Ditutup
Indonesia
Tiga Pegawai Positif Corona, Kantor Kecamatan Gambir Ditutup

Untuk sementara, dirinya akan bekerja di Kelurahan Petojo Selatan

Pulang Kampung, Jokowi Ajak Gibran Berziarah Makam
Indonesia
Pulang Kampung, Jokowi Ajak Gibran Berziarah Makam

"Ini merupakan yang pertama Jokowi, ziarah semenjak meninggalnya ibunda Sujiatmi," ujar Kades Selokaton Sutino.