Kesehatan
Penjelasan Psikologis Mengapa Kita Tidak Berhenti Cek Pesan Singkat Saat ini orang cenderung mencek ponselnya untuk melihat pesan yang masuk. (Foto: Pexels/Adrianna Calvo)

HARI ini, ada aplikasi untuk hampir semua hal. Dengan semua hal menakjubkan yang dapat dilakukan ponsel pintar, ada satu hal yang tidak berubah sejak ponsel pertama kali dikembangkan. Tidak peduli seberapa canggih ponselmu, semua tetap merupakan perangkat komunikasi yang menghubungkan manusia.

Meskipun kamu tidak dapat mengingat kapan terakhir kali benar-benar berbicara dengan orang lain secara langsung di telepon, tapi pasti kamu mengirim pesan singkat, email, Tweet, Skype, dan video sepanjang hari.

Baca Juga:

Waspada Long Haul Pada Si Kecil Penyintas COVID-19

cek
Sebagai makhluk sosial, solusi teknologi membantu manusia menciptakan kembali koneksi yang didamba. (Foto: Unsplash/Chad Madden)

Telepon masih membantu kamu berkomunikasi dengan orang yang kita sayangi. Kini, berbagai platform telah berkembang untuk menyediakan opsi untuk mengirim pesan yang tepat dalam format yang tepat pada waktu yang tepat.

Sebagai mahluk sosial, solusi teknologi ini membantu manusia menciptakan kembali koneksi yang didamba. Namun, ada alasan lain yang lebih tersembunyi mengapa aplikasi pesan singkat membuat kamu terus mengecek, mengetik, dan menunduk menatap layar ponsel.

Mengapa Kamu Terikat pada Ponsel?

cek
Aplikasi pesan singkat yang sukses sangat baik dalam menerapkan empat langkah yang disebut the Hook. (Foto: psychologytoday.com)

Dalam buku Hooked: How to Build Habit-Forming Products, dosen Stanford's Graduate School of Business Nir Eyal, merinci pola yang ditemukan dalam produk aplikasi pesan singkat yang tidak bisa kamu lepaskan. Meskipun polanya ditemukan di semua jenis produk, layanan pengiriman pesan yang sukses sangat baik dalam menerapkan empat langkah yang dia sebut the Hook untuk membuat pengguna tidak lepas dari layar ponsel.

"Hook terdiri dari trigger atau pemicu, action atau aksi, variable rewards atau imbalan variabel, dan investasi," tulis Eyal dalam artikel psychologytoday.com (21/7). Dengan memahami empat langkah dasar ini, bisnis dapat membangun produk dan layanan yang lebih baik, dan konsumen dapat memahami psikologi di balik kebiasaan teknologi sehari-hari.

1. Pemicu

cek
Notif merupakan pemicu untuk membuka aplikasi dan mengecek pesan yang masuk. (Foto: 123RF/bigtunaonline)

Pemicu adalah apa yang menandakan kebiasaan. Baik dalam bentuk pemicu eksternal yang memberi tahu pengguna apa yang harus dilakukan selanjutnya (seperti tombol “klik di sini”) atau pemicu internal (seperti emosi atau rutinitas), pemicu harus ada agar perilaku kebiasaan terjadi.

Seiring waktu, pengguna membentuk asosiasi dengan pemicu internal sehingga tidak diperlukan dorongan eksternal, mereka kembali sendiri karena kebiasaan. Misalnya, ketika kamu kesepian, kamu memeriksa Facebook. Saat kamu takut kehilangan momen, kamu mengabadikannya dengan Instagram. Situasi dan emosi ini tidak memberikan informasi eksplisit apa pun tentang solusi apa yang menyelesaikan kebutuhan kamu, tetapi pada akhirnya kamu membentuk asosiasi yang kuat dengan produk yang memicu rasa gatal emosional.

Untuk aplikasi pesan singkat, pemicu eksternalnya jelas. Setiap kali seorang teman mengirim pesan melalui WhatsApp, misalnya, kamu melihat notif yang memberi tahu untuk membuka aplikasi dan mengecek pesan tersebut.

2. Aksi

cek
Aksi yang diharapkan dari notif adalah mengklik aplikasi dan mengecek pesan yang masuk. (Foto: 123RF/nito500)

Notif meminta pengguna untuk bertindak, dalam hal ini mengklik aplikasi. Fase aksi dari Hook didefinisikan sebagai perilaku paling sederhana yang dilakukan untuk mengantisipasi imbalan. Cukup mengklik ikon aplikasi membuka aplikasi perpesanan dan pesan dibaca.

Ketika kebiasaan itu terbentuk, pengguna akan melakukan tindakan sederhana ini secara spontan untuk menghilangkan perasaan, seperti rasa bosan atau merindukan seseorang yang spesial. Membuka aplikasi memberi pengguna apa tujuan mereka: sedikit kelegaan yang diperoleh dengan cara termudah.

Baca Juga:

Punya Teman Toxic? Enyahkan dengan Cara Ini

3. Imbalan Variabel

cek
Ketika imbalan diberikan secara bervariasi, aksi terjadi lebih sering. (Foto: 123RF/zyabich)

Langkah berikutnya dari Hook adalah fase imbalan variabel. Ini adalah saat pengguna mendapatkan apa yang mereka inginkan dan tetap menginginkan lebih.

Fase Hook ini memanfaatkan karya klasik BF Skinner yang menerbitkan penelitian tentang penguatan intermiten. Skinner menemukan, ketika imbalan diberikan secara bervariasi, aksi terjadi lebih sering. Saat membentuk kebiasaan baru, aplikasi yang mengandung sedikit misteri lebih mudah membuat kamu ketagihan.

Misalnya, Snapchat, aplikasi perpesanan yang sangat populer yang 77 persen mahasiswa Amerika dikatakan menggunakan setiap hari, menggabungkan segala macam imbalan variabel yang meningkatkan rasa ingin tahu dan minat. Kemudahan mengirim swafoto yang bisa hilang sendiri membuat pengiriman melakukan lebih banyak foto "menarik". Hasil dari membuka aplikasi adalah melihat apa yang telah dikirim. Seperti halnya dengan banyak layanan komunikasi yang sukses, variabilitas ada pada pesan itu sendiri. Kebaruan membuat kamu terus menggunakannya.

4. Investasi

cek
Investasi meningkatkan pengguna kembali dengan mengajak kamu memuat pemicu berikutnya. (Foto: 123RF/dolphfyn)

Fase terakhir dari Hook meminta pengguna untuk memasukkan sesuatu ke dalam layanan untuk meningkatkan kemungkinan menggunakan layanan di masa mendatang. Misalnya, ketika pengguna menambahkan teman, mengatur preferensi, atau membuat konten yang ingin mereka simpan, mereka menyimpan nilai di platform. Menyimpan nilai dalam suatu layanan meningkatkan nilainya semakin banyak pengguna yang terlibat, menjadikannya lebih baik saat digunakan.

Investasi juga meningkatkan kemungkinan pengguna kembali dengan mengajak kamu memuat pemicu berikutnya. Misalnya, mengirim pesan meminta orang lain untuk membalas. Setelah kamu mendapatkan balasan, pemberitahuan akan muncul dan kamu mungkin akan mengeklik lagi.

Menambah “buddylist” di Snapchat adalah investasi di platform. Preferensi pengguna dibentuk, selera dibentuk, dan kebiasaan bertahan. Layanan perpesanan akan tetap ada dan kemungkinan besar kamu akan melihat lebih solusi teknologi menemukan cara baru untuk menyatukan orang.

Dengan memahami psikologi yang lebih dalam tentang apa yang membuat kamu mengklik dengan mengetahui apa yang memunculkan aksi. Kamu pun dapat membangun produk yang lebih baik dan pada akhirnya menjalani kehidupan yang lebih baik tanpa terikat pada aplikasi pesan singkat. (aru)

Baca Juga:

Cara Melatih Senyum Agar Tidak Terlihat Kaku dan Kikuk

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Dermatolog Ungkap Manfaat Kojic Acid untuk Hiperpigmentasi
Fashion
Dermatolog Ungkap Manfaat Kojic Acid untuk Hiperpigmentasi

Alternatif bahan perawatan kulit yang kurang dikenal tapi patut dicoba.

Andrea Hirata hingga Ahmad Tohari, Sastrawan Indonesia Diakui Dunia
Fun
Andrea Hirata hingga Ahmad Tohari, Sastrawan Indonesia Diakui Dunia

Karya sastrawan Indonesia juga diakui dunia.

Brand Modest Fesyen Lokal Jadi Raja di Negeri Aing
Hiburan & Gaya Hidup
Brand Modest Fesyen Lokal Jadi Raja di Negeri Aing

Modest Fesyen Lokal Jadi Raja di Negeri Aing, karena saat ini kualitas brand modest lokal sudah sangat baik, bahkan tidak ad pesaing dari luar negeri yang cukup signifikan

Alasan Mengapa Pasangan dengan Perbedaan Usia Jauh Lebih Kuat
Fun
Kolaborasi Microsoft & AT&T Kembangkan 5G di Cloud
Fun
Kolaborasi Microsoft & AT&T Kembangkan 5G di Cloud

Microsoft juga merencanakan membuat lowongan pekerjaan untuk insinyur-insinyur terbaik AT&T.

Ali Sadikin, Gubernur Kontroversial, Meninggal Dunia
Fun
Ali Sadikin, Gubernur Kontroversial, Meninggal Dunia

Ali Sadikin sempat kontroversial dengan berbagai kebijakannya.

Mobil Van Camper yang Dilengkapi dengan Lift
Fun
Mobil Van Camper yang Dilengkapi dengan Lift

Mobil van camper layaknya rumah.

Harley-Davidson Nightster Meluncur, Generasi Penerus Sportster S
Hiburan & Gaya Hidup
Harley-Davidson Nightster Meluncur, Generasi Penerus Sportster S

Harley-Davidson baru saja meluncurkan varian Nightster yang merupakan penerus Sportster S.

Akankah Vaksinasi COVID-19 akan Dilakukan Tiap Tahun?
Fun
Akankah Vaksinasi COVID-19 akan Dilakukan Tiap Tahun?

Pakar kesehatan masyarakat belum memberikan gambaran yang tegas tentang apa yang akan terjadi pada masa depan vaksinasi COVID-19.

Jangan Asal, ini Tips Memilih Dokter Anak
Hiburan & Gaya Hidup
Jangan Asal, ini Tips Memilih Dokter Anak

Dalam memilih dokter anak yang tepat untuk sang buah hati, bukanlah keputusan yang mudah. Karena, dia harus mampu menjadi sosok ahli, dan bisa dipercaya dalam membantu kamu merawat sang anak