Kesehatan
Pengawet Makanan Melemahkan Sistem Kekebalan Tubuh? Bahan pengawet ternyata berbahaya. (Foto: unsplash/Nico Smit)

MAKANAN mengandung pengawet memang praktis karena dapat tahan lama. Namun, apakah bahan pengawet aman untuk kesehatan?

Sebuah studi baru-baru ini menilai bahan pengawet membahayakan sistem kekebalan tubuh. Studi ini membandingkan hasil pengujian toksikologi laboratorium (ToxCast) dengan data dari pengujian hewan dan studi oleh Centers for Disease Control and Prevention (CDC).

Baca juga:

Pertimbangkan Lagi Bila Sering Mengonsumsi Makanan ini

Hasil ToxCast dan data penelitian hewan yang tersedia memastikan bahwa pengawet makanan umum yang disebut tert-Butylhydroquinone (TBHQ) dapat berdampak negatif pada fungsi sistem kekebalan.

Studi tersebut menegaskan perlunya penelitian terbaru dan tinjauan Food and Drug Administration (FDA) secara menyeluruh dari bahan kimia tambahan makanan dan zat kontak makanan. Penelitian tersebut akan menilai toksisitas sistem kekebalan tubuh.

Jika terlalu sering mengonsumsi makanan yang mengandung pengawet akan membahayakan sistem kekebalan tubuh. (Foto: unsplash/Ryan Quintal)

Berbagai bahan kimia umumnya memang dapat merusak sistem kekebalan, bahkan menyebabkannya tidak berfungsi. Ini dikenal sebagai immunotoxicity. Efek berbahaya ini mungkin bersifat sementara dan juga permanen.

Efek immunotoxic yang mungkin terjadi meliputi:

- Hipersensitivitas

- Peradangan kronis

- Immunosuppression, atau gangguan kemampuan tubuh untuk melawan infeksi

- Immunostimulation, yang dapat menyebabkan kerusakan jaringan melalui respons imun

- Autoimmunity, sistem kekebalan yang mebuat kesalahan dan menyerang jaringan atau organ tubuh sendiri

Sebelumnya mari mengenal apasih TBHQ dan PFAS? TBHQ adalah pengawet umum yang digunakan produsen untuk memperpanjang umur simpan produk mereka. Butil hidrokuinon tersier atau TBHQ adalah salah satu zat aditif larut lemak yang dicampurkan dalam beragam makanan.

TBHQ digunakan sebagai pengawet untuk memperpanjang umur simpan makanan dan mencegah bau tengik pada berbagai produk. Menariknya, TBHQ merupakan jenis zat antioksidan sintetis.

Melansir genecraftlabs, senyawa alkil per dan polifluorinasi (PFAS) adalah sekelompok bahan kimia buatan manusia termasuk asam perfluorooctanoic (PFOA), asam perfluorooctanesulfonic (PFOS), dan bahan kimia GenX yang telah diproduksi dan digunakan di berbagai industri secara global.

Baca juga:

Mau Cepat Kurus? Jangan Lewatkan Sarapan!

Senyawa ini memiliki berbagai aplikasi pada produk komersial termasuk industri polimer, penghilang noda, surfaktan, produk waterproofing, kemasan, dan busa pembentuk film encer yang digunakan untuk pemadam kebakaran.

Pilih makanan yang tidak mengandung zat berbahaya. (Foto: unsplash/Egor Litvinov)

PFAS sangat larut dalam air, mempunyai sifat yang stabil secara kimiawi, bertahan di lingkungan, dan dapat terakumulasi dalam tubuh manusia seiring dengan berjalannya waktu. Senyawa ini menyebabkan efek buruk bagi kesehatan manusia. PFOA dan PFOS tidak lagi diproduksi di AS karena persistennya dan potensi berisiko bagi kesehatan manusia.

Data yang kuat dari pengujian ToxCast dan penelitian hewan laboratorium imunologi menunjukkan bahwa TBHQ dapat menyebabkan perubahan fungsi kekebalan. Namun, penyaringan ToxCast menghasilkan data yang tidak selalu sesuai dengan data yang ada. Ada kasus data ToxCast bertentangan dengan data sebelumnya atau menunjukkan risiko yang tidak ditemukan oleh data sebelumnya.

ToxCast, hewan laboratorium, dan data penelitian manusia menunjukkan bahwa PFUnDA memengaruhi beberapa parameter kekebalan dan meningkatkan risiko penekanan kekebalan. Namun, data ToxCast tidak menunjukkan aktivitas yang kuat untuk target kekebalan dengan PFOA, sedangkan penelitian pada hewan dan manusia menunjukkan efek imunosupresif.

Para peneliti menyimpulkan bahwa ToxCast dan data penelitian menunjukkan bahwa bahan kimia yang ditambahkan secara tidak langsung atau langsung ke makanan. Contohnya seperti THBQ dan PFAS, dapat berdampak buruk pada fungsi sistem kekebalan.

Jadi berhati-hatilah dalam membeli makanan kemasan yang dijual di pasaran. Jika bisa cek terlebih dahulu komposisi yang terkandung di dalamnya. (ans)

Baca juga:

Makanan Paling Adiktif yang Sering Dikonsumsi

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Penyapu, Jagoan Negeri Aing Bebersih Lingkungan
Fun
Penyapu, Jagoan Negeri Aing Bebersih Lingkungan

Kejujuran yang terpenting dalam bekerja.

Free Fire Hadirkan Konten Terbaru Bersama McLaren
Fun
Free Fire Hadirkan Konten Terbaru Bersama McLaren

Bukan hanya mobil McLaren, bahkan pengemudi Formula 1 Lando Norris juga akan hadir untuk ramaikan arena pertarungan.

Vantan Design High School di Jepang Punya Kelas Khusus Skateboarding
Fun
Vantan Design High School di Jepang Punya Kelas Khusus Skateboarding

Kurikulumnya bukan matematika, ilmu sosial, maupun pengetahuan alam, melainkan skateboarding.

Tiket Bioskop Film 'Pintu Surga Terakhir' Cuma Rp10 Ribu
ShowBiz
Tiket Bioskop Film 'Pintu Surga Terakhir' Cuma Rp10 Ribu

Pintu Surga Terakhir dibintangi Cut Meyriska dan Roger Danuarta.

Atasi Nyeri Pinggang dengan 5 Gerakan Yoga Sederhana
Fun
Atasi Nyeri Pinggang dengan 5 Gerakan Yoga Sederhana

Nyeri pinggang langsung hilang dengan gerakan yoga.

Ubah Kebiasaan Hidup, Kunci Menjaga Kelestarian Bumi
Fun
Ubah Kebiasaan Hidup, Kunci Menjaga Kelestarian Bumi

Menjaga kelestarian bumi itu sangat mudah.

Empat Destinasi Wisata Lokal Korea Selatan Bertema BTS
Fun
Empat Destinasi Wisata Lokal Korea Selatan Bertema BTS

ARMY wajib berkunjung ke tempat wisata ini.

‘Nomadland’ Borong Piala BAFTA Awards 2021
ShowBiz
‘Kingdom: Ashin’, Ketika Tumbuhan Membangkitkan Zombie
ShowBiz
‘Kingdom: Ashin’, Ketika Tumbuhan Membangkitkan Zombie

Masih berhubungan dengan musim pertama dan kedua.

Panduan Lengkap Menjadi Pria Sejati
Fun
Panduan Lengkap Menjadi Pria Sejati

Ada kriteria yang harus dimiliki untuk menjadi pria sejati.