Siaga Corona
 Pengamat Sosial Sebut Virus Informasi Hoaks Jauh Lebih Berbahaya dari Covid-19 Pengamat sosial dari Universitas Indonesia Devie Rahmawati (Foto: antaranews)

MerahPutih.Com - Seiring tertular virus corona terhadap warga Indonesia, ratusan bahkan ribuan informasi hoaks mengisi ruang interaksi di pelbagai platform media sosial.

Tak pelak lagi, kondisi ini menurut pengamat sosial Devie Rahmawati ancaman virus informasi hoaks lebih berbahaya dari pada virus corona Covid-19.

Baca Juga:

PWI: Banyak Media Abai Kode Etik Jurnalistik Dalam Pemberitaan Terkait Corona

Menurut pengajar Universitas Indonesia ini, virus informasi hoaks membuat masyarakat tidak rasional lagi dalam bersikap.

"Jadi ancaman terbesar adalah virus informasi hoaks bukan virus corona," kata Devie di Jakarta, Selasa (3/3) malam.

Polisi terpaksa diterjunkan ke pusat perbelanjaan guna antisipasi panic buying oleh masyarakat
Polisi terjun langsung ke pusat perbelanjaan untuk antisipasi panic buying oleh warga terkait ancaman virus corona (Foto: antaranews)

Lebih lanjut, Devie mengungkapkan 'panic buying' yang dilakukan masyarakat setelah virus corona positif pertama di Indonesia diumumkan sebagai salah satu dampak dari informasi yang tidak komprehensif yang diterima oleh masyarakat.

Selama ini, lanjut dia, menerima informasi virus corona sudah mewabah di seluruh dunia dan mereka yang terjangkit akan meninggal dunia.

Masyarakat, ujar dia, belum menerima informasi bagaimana mencegah dan mengatasi penyakit baru tersebut. Ketidaktahuan tersebut menimbulkan ketakutan.

"Ketakutan mendorong insting kita untuk bertahan, bertahan itu ada dua, 'fight atau flight', pergi atau bertarung (bertahan)," terang Devie.

Devie mengatakan ketika positif corona pertama di Indonesia diumumkan wajar jika masyarakat bereaksi irasional melakukan 'panic buying' sebagai langkah bertahan dari situasi yang tidak bisa diprediksi.

Tapi hal tersebut tidak dibiarkan, perlu ada kepastian informasi, sehingga ketika masyarakat mendapatkan informasi yang lebih jelas dengan cepat membantu masyarakat untuk memilih apa yang harus dilakukan berikutnya, pergi atau bertahan.

"Dalam konteks bernegara memang perlu segera ada kepastian informasi," katanya.

Devie berpendapat, jika 'panic buying' masih berlanjut artinya ada yang tidak berperan. Negara harus segera mengantisipasi dengan menggerakan seluruh elemen negara untuk memiliki narasi yang komprehensif dan masif.

"Jadi narasi yang utuh menggunakan seluruh aparatur negara menyampaikan informasi tersebar dengan benar," kata Devie.

Penerima Australian Awards terkait isu Democratic Resilience yang membahas soal disinformasi itu mengatakan saat situasi normal informasi yang tidak benar jauh lebih banyak tersebar dari pada informasi benar. Apalagi di masa tidak normal seperti kondisi saat ini, saat bencana terjadi, baik itu bencana alam maupun wabah.

Kondisi tersebut membuat informasi yang tidak benar semakin berlipat. Hal ini dikarenakan kecenderungan manusia adalah menjadi pahlawan bagi orang lain.

"Ketika dia menerima informasi yang relevan dengan kondisi sekarang yang menurut dia orang lain harus tau, dia ingin menjadi pahlawan untuk menyebarkannya," kata Devie.

Padahal, lanjut dia, disaat itulah muncul masalah, sehingga jika hal itu bisa segera diatasi maka masyarakat akan mengambil langkah yang bijak, tidak melakukan 'panic buying'.

Baca Juga:

Habis Akibat Corona, Warga Terdampak Abu Vulkanik Gunung Merapi Sulit Dapat Masker

Panic buying' adalah reaksi awal sebagai sifat alamiah manusia yang belum utuh menerima informasi.

Devie Rahmawati sebagaimana dilansir Antara, menyebutkan perlu ada SOP sosialisasi informasi satu pintu tetapi betul-betul mewakili pemerintah dan menjadi rujukan masyarakat mendapatkan informasi.

"Jadi kalau ada SOP sosialiassi informasi, satu pintu yang betul-betul mewakili pemerintah yang menjadi rujukan masyarakat dan informasi harus konprehensif dan diupdate secara berkala dan masif," pungkasnya.(*)

Baca Juga:

Dampak Virus Corona, Penerbangan ke Jepang dan Italia Bakal Dibatasi

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
 DPRD Desak Pemprov DKI Bentuk Tim Kecil Antisipasi Virus Corona di Jakarta
Indonesia
DPRD Desak Pemprov DKI Bentuk Tim Kecil Antisipasi Virus Corona di Jakarta

"Kami menyarankan agar dibentuk tim kecil untuk menjaga titik-titik rawan di perbatasan udara maupun laut. Ini bisa diantisipasi itu seperti di Halim Perdanakusuma, atau di Tanjung Priok

Pertarungan Sesungguhnya Lawan COVID-19 di Jalan, Bukan di Rumah Sakit
Indonesia
 Jenazah Pasien Corona Ditolak Warga, Pemprov Jatim Dapat Lahan dari Perhutani
Indonesia
Jenazah Pasien Corona Ditolak Warga, Pemprov Jatim Dapat Lahan dari Perhutani

"Saya menyampaikan bahwa isolasi itu bukan alinasi. Alinasi itu terasing, kita tidak boleh mengasingkan mereka yang sudah terkonfirmasi baik itu positif, PDP maupun ODP.

Selama Pandemi, Guru tidak Perlu Selesaikan Kurikulum
Indonesia
Selama Pandemi, Guru tidak Perlu Selesaikan Kurikulum

"Ini akan jadi sebuah catatan, kurikulum tidak perlu dituntaskan dan jangan dipaksakan," jelas Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan, Iwan Syahril

[HOAKS atau FAKTA]: Penembakan Enam Laskar FPI Dibawa ke Mahkamah Internasional
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA]: Penembakan Enam Laskar FPI Dibawa ke Mahkamah Internasional

Cuplikan sidang yang terdapat dalam video tersebut merupakan dua sidang yang berbeda.

Kadis SDA: Grebek Lumpur Cegah Luapan Air ke Pemukiman Warga
Indonesia
Kadis SDA: Grebek Lumpur Cegah Luapan Air ke Pemukiman Warga

Program ini digencarkan SDA demi menambah daya tampung jelang musim hujan.

DPR Setuju Pilkada Serentak Ditunda Jadi 9 Desember
Indonesia
DPR Setuju Pilkada Serentak Ditunda Jadi 9 Desember

Palu sidang pun diketuk dua kali oleh Ahmad Doli sebagai tanda sahnya keputusan tersebut.

 Kementerian BUMN Siagakan RS Pertamina untuk Isolasi Pasien Corona
Indonesia
Kementerian BUMN Siagakan RS Pertamina untuk Isolasi Pasien Corona

"Kita siap, saat ini kita abis ini ke RSPT [Rumah Sakit Pertamina] jadi kita ada rumah sakit BUMN yang kita siapkan punya ruang isolasi," kata Tiko.

Anies Susun Usaha Terdampak COVID-19 Yang Tidak Naikkan UMP
Indonesia
Anies Susun Usaha Terdampak COVID-19 Yang Tidak Naikkan UMP

Bagi usaha yang tidak terdampak dia harus mengikuti UMP yang ditetapkan sesuai dengan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 78/2015 tentang Pengupahan.

PDIP Rekomendasikan Gibran-Teguh, Purnomo: Saya Diberi Tahu Jokowi
Indonesia
PDIP Rekomendasikan Gibran-Teguh, Purnomo: Saya Diberi Tahu Jokowi

Purnomo mengaku mendapatkan kabar rekomendasi tersebut disampaikan langsung oleh ayahnya Gibran.