Pengamat Militer Susaningtyas Bantah Tuduh Agama Islam sebagai Embrio Terorisme Pengamat militer dan intelijen, Susaningtyas Nefo Handayani Kertopati. Foto: Istimewa

MerahPutih.com - Pengamat militer dan intelijen, Susaningtyas Nefo Handayani Kertopati mengklarifikasi sehubungan dengan simpang siurnya pemberitaan soal penjelasannya di webinar bertema 'Taliban Bermuka Dua ke Indonesia?' yang diadakan Medcom.id di Jakarta, beberapa waktu lalu

Perempuan yang akrab disapa Nuning ini perlu meluruskan beberapa pernyataan yang disalahartikan.

Baca Juga

Taliban Umumkan Pemerintahan dan Menteri Baru Afghanistan

"Saya sebagai Muslim secara sadar sangat menghormati Islam sebagai agama saya. Ajaran Islam yang saya pelajari adalah agama yang cinta sesama bahkan juga dengan umat beragama lain." ucap Nuning dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Rabu (8/9).

Alumni Universitas Indonesia (UI) tersebut menuturkan, Islam adalah agama rahmatan lil alamin. Sehingga, ia tidak mungkin menuduh agama Islam sebagai embrio terorisme.

"Saya pun menyampaikan apa adanya berbagai temuan terkait dengan embrio terorisme (radikalisme), termasuk cikal bakalnya yang tumbuh berkembang diawali dari dunia pendidikan di negara kita. Hal ini yang saya utarakan pada webinar tersebut," tegasnya.

Mantan anggota DPR RI ini melanjutkan, tentu saja tidak semua lembaga pendidikan berbasis Muslim, bisa dikatakan sebagai embrio radikalisme, atau bahkan terafiliasi dengan Taliban.

"Masih ada yang mengikuti peraturan perundangan yang berlaku. Soal pendidikan itu, sudah ada banyak lembaga yang sudah meriset hal ini," ujarnya.

Pengamat intelijen dan militer Susaningtyas Nefo Handayani Kertopati. | Foto: Istimewa
Pengamat intelijen dan militer Susaningtyas Nefo Handayani Kertopati. | Foto: Istimewa

Adapun, kata Nuning, permasalahan meruncing karena ada media yang menulis tidak lengkap atas pernyataannya. Sehingga, hal itu menyulut kemarahan serta kesalahpahaman kepadanya

"Perlu saya tambahkan, saya sangat menjunjung tinggi adat budaya Indonesia yang adhiluhung dan rasa cinta Tanah Air Indonesia. Sehingga tentu apa yang saya sampaikan tidak lain tidak bukan, karena saya ingin mengajak serta bangsa ini memiliki patriotisme dalam bela negara," katanya.

Terkait dengan bahasa Arab, dia mengaku, sangat respek dengan bahasa tersebut. Dia menegaskan, ada perbedaan konteks bahasa Arab sebagai alat komunikasi resmi di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dengan penggunaannya sebagai bahasa sehari-hari dalam pergaulan suatu bangsa yang sudah memiliki bahasa nasional, seperti halnya bahasa kita bahasa Indonesia

"Dalam hal ini mohon maaf bila ada yang tidak sependapat dengan saya," tutur Nuning.

Sebagai catatan, dia memang sangat mengkhawatirkan terjadi glorifikasi menangnya Taliban di Afganistan oleh sel-sel tidur terorisme di Indonesia. Terkait hal itu, tentu juga sudah sering dibahas oleh para ahli terorisme yang ada di negeri ini.

"Jadi bukan hanya saya saja. Demikian keterangan saya. Semoga kita semua selalu dalam lindungan Allah SWT dan sehat walafiat. Amin," pungkasnya. (Pon)

Baca Juga

Pemerintah Indonesia Temui Taliban di Qatar, Apa yang Dibahas?

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
[HOAKS atau FAKTA]: Serukan Pembubaran, Fadli Zon Malah Didatangi Densus 88
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA]: Serukan Pembubaran, Fadli Zon Malah Didatangi Densus 88

Kanal Youtube Politik Nusantara mengunggah video dengan judul “Berita Terkini ~ Mulut Kotor fadlizon Berujung Petaka, Desakan Densuss88 Bubar Berakhir Begini.”

Soni Pemilik Akun @ustadzmaaher_ Ditangkap Polisi
Indonesia
Soni Pemilik Akun @ustadzmaaher_ Ditangkap Polisi

Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono mengatakan, Polisi telah menetapkan Ustadz Maaher sebagai tersangka.

MUI Minta FPI Batalkan Aksi Bela Rizieq Shihab di Depan Istana
Indonesia
MUI Minta FPI Batalkan Aksi Bela Rizieq Shihab di Depan Istana

"Rencana aksi turun ke lapangan yang dilakukan FPI harus lebih beretika mengingat situasi pandemi dan COVID-19 semakin tinggi," tutur Amirsyah.

Terjadi Lonjakan Kasus COVID-19, Pemkab Klaten Tutup Semua Objek Wisata
Indonesia
Terjadi Lonjakan Kasus COVID-19, Pemkab Klaten Tutup Semua Objek Wisata

Kebijakan penutupan tersebut dilakukan setelah adanya peningkatan kasus COVID-19 di Klaten.

Masjid Istiqlal bakal Izinkan Salat Tarawih Selama Ramadan
Indonesia
Masjid Istiqlal bakal Izinkan Salat Tarawih Selama Ramadan

Pihak Masjid Istiqlal berencana menyelenggarakan shalat tarawih pada bulan Ramadan, April mendatang.

Moeldoko Tidak Punya Legitimasi Pimpin Partai Demokrat
Indonesia
Moeldoko Tidak Punya Legitimasi Pimpin Partai Demokrat

Situasi ini menjadi puncak gunung es dan akan berpotensi melahirkan perselisihan partai politik, yang tidak bisa diselesaikan dengan mekanisme AD-ART Partai.

Pilwakot Solo, KPU Solo Mulai Terima Logistik 2.424 Bilik Suara
Indonesia
Pilwakot Solo, KPU Solo Mulai Terima Logistik 2.424 Bilik Suara

Komisi Pemilihan Umum (KPU) Solo, Jawa Tengah menerima logistik Pilwakot Solo sebanyak 2.424 bilik suara berbahan karton duplek. Sementara itu, kertas suara baru dalam proses cetak.

Vaksin COVID-19 Sudah Datang di Indonesia
Indonesia
Vaksin COVID-19 Sudah Datang di Indonesia

Vaksin COVID-19 produksi Sinovac sebanyak 1,2 juta dosis telah tiba di Indonesia.

Polisi Bubarkan Massa yang Geruduk DPP Partai Demokrat
Indonesia
Polisi Bubarkan Massa yang Geruduk DPP Partai Demokrat

Polisi membubarkan massa yang nekat menggeruduk kantor DPP Partai Demokrat.

Polda Metro Dinilai Terlambat Ungkap Rekam Jejak Putri Akidi Tio
Indonesia
Polda Metro Dinilai Terlambat Ungkap Rekam Jejak Putri Akidi Tio

"Seharusnya sejak dini bisa disampaikan rekam jejak orang ini oleh Polda Metro Jaya. Bukan malah pertama kali diungkap oleh media massa," kata Sahat