Sains
Penelitian: Ada 6 Emosi yang Membuat Orang Berteriak Penelitian terbaru mengungkap banyak jenis teriakan manusia. (Foto: 123RF/Volodymyr Melnyk)

PARA penggemar berteriak ketika Elvis Presley menggoyangkan pinggulnya dengan lagu Hound Dog pada 1956. Pada pertengahan 1960-an, ketika Beatlemania menjadi fenomena budaya, para penggemar yang gembira berteriak sekuat tenaga setiap kali The Beatles tampil di depan umum.

Selama penampilan pertama mereka di televisi Amerika pada tahun 1964, sebagian besar penonton di teater Ed Sullivan terlihat berteriak tak terkendali saat menonton John, Paul, Ringo, dan George menyanyikan I Want to Hold Your Hand.

Madonna memiliki efek yang sama pada wannabes di tahun 80-an ketika dia menyanyikan lagu-lagu hitnya yang memuncaki tangga lagu di The Virgin Tour. Mengapa penggemar musik yang bersemangat berteriak saat menonton musik idola mereka tampil live di konser?

Baca juga:

Penelitian: Kurang Tidur Membuat Orang Tidak Menyukaimu

Penelitian baru (Frühholz et al., 2021) dari Universitas Zurich menunjukkan, manusia berevolusi dengan kemampuan unik untuk menggunakan teriakan positif non-SOS untuk "menandakan signifikansi afektif suatu peristiwa" kepada orang lain. Temuan peer-review ini diterbitkan pada 13 April di jurnal PLOS Biology.

Meskipun penelitian ini tidak secara khusus menyelidiki teriakan para penggemar musik, para peneliti Swiss melakukan serangkaian percobaan laboratorium pada manusia yang mengidentifikasi keberadaan setidaknya enam teriakan positif dan negatif yang berbeda secara psiko-akustik. Perbedaan tersebut memisahkan mana yang secara intuitif 'membahayakan' atau 'tidak membahayakan'.

Hanya Pada Manusia

Penelitian: Ada 6 Emosi yang Membuat Orang Berteriak
Teriakan positif karena kegembiraan hanya ditemukan pada manusia. (Foto: 123RF/Dean Drobot)

Penelitian tersebut menunjukkan, teriakan kegembiraan dan kesenangan hanya ditemukan pada manusia, "Alih-alih teriakan bersuara akustik dan komunikasi yang seragam, terkait dengan bahaya dan sinyal alarm berdasarkan rasa takut, kami menemukan beberapa kategori teriakan khas yang membahayakan, tidak membahayakan, dan bahkan bersifat positif pada manusia," jelas peneliti.

"Manusia berbagi dengan spesies lain potensi untuk menandakan bahaya saat berteriak, tetapi tampaknya hanya manusia yang berteriak untuk memberi sinyal juga emosi positif seperti kegembiraan dan kesenangan yang ekstrim," kata penulis pertama penelitian tersebut Sascha Frühholz dalam rilis berita psychologytoday (13/4).

"Memberi isyarat dan merasakan emosi positif dalam jeritan tampaknya telah mendapatkan prioritas pada manusia daripada pemberian sinyal bahaya. Perubahan prioritas ini kemungkinan besar disebabkan oleh persyaratan konteks sosial yang berkembang dan kompleks pada manusia," tambahnya.

Ada tiga teriakan bahaya dan tiga teriakan bukan bahaya:

1. Kemarahan (teriakan bahaya)

2. Ketakutan (teriakan bahaya)

3. Kesakitan (teriakan bahaya)

4. Kebahagiaan Sangat (teriakan bukan bahaya positif)

5. Kesenangan Intens (teriakan bukan bahaya positif)

6. Kesedihan (teriakan bukan bahaya putus asa)

Baca juga:

Menurut Penelitian, Laki-Laki Botak Lebih Berisiko Terinfeksi Virus Corona

Menariknya, para peneliti menemukan bahwa ketika manusia mendengar masing-masing dari enam jenis teriakan di dalam fMRI, pencitraan saraf menunjukkan bahwa mereka "merespons lebih cepat dan akurat, dan dengan sensitivitas saraf yang lebih tinggi, terhadap panggilan teriakan bukan bahaya dan teriakan positif daripada teriakan bahaya."

Para peneliti menjelaskan, "Sementara teriakan bahaya (kesakitan, kemarahan, ketakutan) terutama menimbulkan aktivitas saraf yang lebih rendah di banyak daerah korteks pendengaran frontal inferior dan tingkat tinggi, teriakan bukan bahaya (kesenangan, kesedihan, kegembiraan), dibandingkan dengan vokalisasi netral, menunjukkan aktivasi kortikal pendengaran yang lebih tinggi dan diperpanjang, terutama di belahan kanan di korteks pendengaran tingkat rendah dan tinggi."

"Pola aktivitas saraf ini ditingkatkan ketika valensi yang dirasakan dari teriakan diperhitungkan. Saat kami membandingkan aktivitas saraf untuk teriakan yang membahayakan dengan teriakan tidak membahayakan, teriakan tidak membahayakan mengungkapkan aktivitas ekstensif yang lebih tinggi yang sebagian besar meluas ke korteks frontal pendengaran dan inferior," mereka menambahkan.

Relevansi yang Lebih Tinggi

Penelitian: Ada 6 Emosi yang Membuat Orang Berteriak
Otak manusia merespons lebih baik teriakan kebahagiaan yang positif daripada teriakan tanda bahaya. (Foto: 123RF/bowie15)

Teriakan tidak membahayakan memicu respons otak yang lebih kuat. Mengapa teriakan ini melibatkan lebih banyak efisiensi pemrosesan neurokognitif daripada jeritan bahaya?

Para peneliti berspekulasi, pendengaram manusia mungkin cenderung merespons lebih cepat, akurat, dan dengan kepekaan saraf yang lebih tinggi terhadap teriakan bukan bahaya dan teriakan positif karena suara itu "tampaknya memiliki relevansi yang lebih tinggi dalam interaksi sosiobiologis manusia."

Penelitian teriakan terbaru itu menunjukkan, sifat komunikatif teriakan manusia lebih beragam daripada yang diasumsikan sebelumnya. Secara khusus, teriakan bukan bahaya positif yang digunakan untuk mengekspresikan kesenangan yang intens atau kegembiraan yang sangat tampaknya dirasakan dan diproses lebih efisien di otak manusia daripada jeritan 'SOS' yang mengkhawatirkan.

"Hasil penelitian kami mengejutkan dalam arti bahwa para peneliti biasanya mengasumsikan primata dan sistem kognitif manusia secara khusus disetel untuk mendeteksi sinyal bahaya dan ancaman di lingkungan sebagai mekanisme untuk bertahan hidup," simpulan para peneliti.

"Ini telah lama dianggap sebagai tujuan utama dari sinyal komunikatif dalam teriakan. Meskipun hal ini tampaknya benar untuk komunikasi teriakan pada primata dan spesies hewan lainnya, komunikasi teriakan tampaknya sebagian besar terdiversifikasi pada manusia, dan ini merupakan langkah evolusi yang besar," tutup Frühholz. (aru)

Baca juga:

Penelitian: Tidak Makan Daging Lebih Berisiko Patah Tulang

Tag
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Ketika Kardus Mi Instan Jadi Andalan saat Bepergian
Fun
Ketika Kardus Mi Instan Jadi Andalan saat Bepergian

Bepergian jadi enggak ribet dengan kardus mi instan.

Memaknai Pulang lewat Film Pendek 'Rumah'
Fun
Memaknai Pulang lewat Film Pendek 'Rumah'

Lewat film 'Rumah', kita bisa lihat bagaimana keluarga pekerja medis menghadapi pandemi ini.

Kisah Unik di Balik Single 'SIGN' Cantika Abigail
ShowBiz
Kisah Unik di Balik Single 'SIGN' Cantika Abigail

Ada sebuah kisah unik di balik single terbaru dari Cantika Abigail

Ini yang Terjadi pada Tubuh dan Pikiran Kita Saat Koma
Fun
Ini yang Terjadi pada Tubuh dan Pikiran Kita Saat Koma

Otak tidak mampu membuang sisa carian dan zat beracun.

Mengenal 3 Skaterboarder Ternama Indonesia
Fun
Mengenal 3 Skaterboarder Ternama Indonesia

Indonesia memiliki skaterboarder berbakat.

Menutup Tempat Makan Outdoor Bisa Membantu Meredakan COVID-19?
Fun
Para Hypebeast, Yuk Lihat 4 Sepatu Terbaik yang Rilis Minggu Ini
Fashion
Para Hypebeast, Yuk Lihat 4 Sepatu Terbaik yang Rilis Minggu Ini

Mulai dari yang kasual sampai yang bold dan eye catching

Semua yang Perlu Kamu Ketahui Tentang Vaksin COVID-19 Sinovac
Fun
Semua yang Perlu Kamu Ketahui Tentang Vaksin COVID-19 Sinovac

Vaksin tersebut merupakan persiapan untuk kampanye vaksinasi massal.

Selain Jadi Pro Player, Dunia Esports Punya Banyak Potensi Karier
Fun
Selain Jadi Pro Player, Dunia Esports Punya Banyak Potensi Karier

Tak hanya pro player saja, di dunia Esports banyak terdapat potensi karir lainnya yang menjanjikan