Musik
Peneliti Ungkap Beda Nasib Pemenang dan Pecundang dalam Grammy Sebuah studi baru menunjukkan bahwa pemenang Grammy cenderung lebih berani mencoba musik baru. (grammy.com)

BAYANGKAN kamu adalah seorang musisi dan berhasil meraih penghargaan Grammy. Setelah menyeka air mata dan berterima kasih kepada orangtua, kamu berharap dapat menjual lebih banyak album. Seperti album 21 milik Adele yang meningkat 207 persen setelah dia menyabet gelar album terbaik pada Grammy 2012. Kemenangan di ajang Grammy akan memperkuat posisi tawarmu.

Kemenangan akan memberi musisi keuntungan di ruang negosiasi. "Ini memengaruhi kemampuan kamu untuk menarik perhatian, sehingga memberimu kesepakatan yang lebih baik, kontrak yang lebih baik," kata Harvey Mason Jr, CEO Recording Academy, kepada Billboard awal tahun ini.

Namun, efek Grammy tak berakhir di situ. Sebuah studi baru yang dilakukan tiga peneliti menunjukkan, pemenang Grammy cenderung lebih berani mencoba musik baru dan membuat inovasi gaya pada rekaman berikutnya.

"Contohnya Fleetwood Mac yang beralih dari Rumours ke Tusk. Penulisan lagunya lebih beragam. Dalam Tusk kamu bahkan mendengar pengaruh dari post-punk. Ini album yang sangat berbeda," kata Giacomo Negro, Profesor Sosiologi dari Emery University, salah satu yang menulis penelitian tersebut.

“Atau lihat U2, yang memenangkan album of the year untuk Joshua Tree [tahun 1988]. Album utama mereka berikutnya adalah Achtung Baby, yang memiliki unsur dance dan krautrock. Jadi kamu mulai melihat bahwa memenangkan Grammy memiliki konsekuensi nyata bagi artis dan penonton mereka," ujar Negro seperti diberitakan BBC (15/7).

Baca juga:

Grammy Awards Umumkan Penghargaan Terbaru, Apa Saja Kategorinya?

penelitian grammy award
Kemenangan di ajang Grammy akan memperkuat posisi tawarmu. (Twitter/@RecordingAcad)

Efek lain yang mengejutkan

Penelitian efek Grammy pada musisi dilakukan oleh tiga akademisi AS : Giacomo Negro, Balázs Kovács di Yale, dan Glenn R Carroll dari Stanford. Hasil penelitian akan terbit dalam American Sociological Review bulan depan.

Tim peneliti mempelajari lima dekade penghargaan Grammy untuk mencapai kesimpulan mereka. Mereka mengumpulkan data setiap Grammy Award dalam kategori the big four (album terbaik, artis baru terbaik, rekaman, dan lagu tahun ini) dari awal penghargaan pada 1959 hingga 2018 saat Bruno Mars menjadi pemenang dominan.

Mereka juga mengategorikan lebih dari 125 ribu kopi album berdasarkan atribut seperti genre, gaya, kunci, tempo, energi, kemampuan menari, dan "akustik", menggunakan tag dari basis data musik daring AllMusic, dikombinasikan dengan metadata yang digunakan Spotify untuk mengklasifikasikan masing-masing lagu.

Itu memungkinkan mereka untuk menghitung ciri "khas" dari genre musik dan menganalisis sejauh mana sebuah album menyimpang dari suara itu.

Dari penelitian itu, mereka mempunyai temuan lain yang lebih mengejutkan. Musisi yang dinominasikan untuk penghargaan, tetapi tidak menang, bernasib ke arah yang berlawanan. Para musisi itu membuat rekaman yang kurang unik, dengan ciri yang lebih dekat dengan musik yang ada di genre yang sama.

"Hasilnya, sistem penghargaan tampaknya memberikan efek mengerikan pada diferensiasi artistik meskipun niat sponsor penghargaan seringkali sebaliknya," ungkap tim peneliti.

Baca juga :

Grammy Beri Penghormatan untuk Taylor Hawkins

penelitian grammy
Mereka yang kalah dalam daftar nominasi, mempertahankan basis penggemar mereka dengan membuat musik yang terdengar akrab. (Twitter/@RecordingAcad)

Sindrom Medali Perak

Penelitian menunjukkan bahwa pemenang Grammy cenderung tetap berada dalam batasan genre yang mereka pilih. Hanya setelah menang suara mereka berubah.

Tim menyatakan hal itu karena kombinasi kepercayaan dan pengaruh yang datang dari kemenangan-dengan artis yang mampu menantang tuntutan komersial dari label rekaman mereka dan menuntut lebih banyak sumber daya untuk merekam musik baru.

Namun, Negro mengamati, rekaman yang lebih eksperimental sering berkinerja buruk, dibandingkan dengan pendahulunya. "Musik berikutnya tidak selalu menerima pujian kritis yang lebih tinggi, atau penjualan yang lebih tinggi," katanya.

"Ini teka-teki yang menarik, ketika musisi mengambil jalan yang berbeda, pendengar justru tidak selalu mengikuti," ujarnya.

Sebaliknya, mereka yang kalah dalam daftar nominasi, mempertahankan basis penggemar mereka dengan membuat musik yang terdengar akrab. Studi ini tidak dapat menjelaskan mengapa musisi menjadi lebih konservatif jika tidak mendapat penghargaan. Tim berspekulasi mungkin itu karena fenomena yang dikenal sebagai 'sindrom medali perak'.

Sindrom ini dikenalkan oleh psikolog William James dalam bukunya, The Principles of Psychology, pada 1892. Sindrom ini tergambar secara jelas lewat komedian Jerry Seinfeld, yang pernah menyatakan dirinya lebih suka berada pada posisi terakhir dalam perlombaan daripada memenangkan perak.

"Kamu beroleh emas, kamu merasa baik. Kamu meraih perunggu, kamu berpikir, 'Ya, setidaknya saya mendapat sesuatu'. Tapi jika kamu mendapat perak, itu seperti, 'Selamat, kamu hampir menang. Dari semua yang kalah, kamu berada di urutan pertama grup itu. Kamulah pecundang nomor satu," jelas Jerry.

Menurut Negro, reaksi negatif ketika 'nyaris sukses' itu bisa membuat musisi ragu-ragu akan insting mereka, atau bahkan mencoba meniru 'musisi legendaris'. Pada akhirnya, tim peneliti mengajukan pertanyaan provokatif, "Apakah dunia musik lebih baik tidak menerbitkan senarai nominasi?"

"Perubahan dalam sistem seperti itu tidak akan lagi mendorong perilaku konvensional seniman terpilih," ungkap tim peneliti. Tapi sebaliknya, mempublikasikan senarai nominasi tampaknya akan mempromosikan penjualan album meskipun musisi tidak menang. Sekarang bola ada di tangan Grammy. Terserah mau melakukan apa. (aru)

Baca juga:

Grammy Awards 2022 Buat Segmen Khusus untuk Perdamaian Ukraina

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Industri Baterai Kendaraan Listrik Kian Menjanjikan
Fun
Industri Baterai Kendaraan Listrik Kian Menjanjikan

Pengembangan industri baterai kendaraan listrik di Indonesia sangat menjanjikan, mengingat Indonesia memiliki sumber daya bahan baku baterai seperti nikel dan kobalt yang besar.

Sutradara 'Parasite' Berkolaborasi dengan Robert Pattinson untuk Film Fiksi Ilmiah
ShowBiz
Sutradara 'Parasite' Berkolaborasi dengan Robert Pattinson untuk Film Fiksi Ilmiah

Film tersebut diadaptasi dari novel berjudul Mickey7.

3 Air Jordan Retro Terbaik di Desember 2021
Fashion
3 Air Jordan Retro Terbaik di Desember 2021

Pilihan Air Jordan Retro terbaik di Desember 2021.

Kunci agar Kata Sandi Tidak Mudah Diretas
Fun
Kunci agar Kata Sandi Tidak Mudah Diretas

Kenali cara ampuh membuat kata sandi agar tidak mudah dibobol oleh para peretas.

BMW i7 xDriver60 akan Dipasarkan di Akhir Tahun
Fun
BMW i7 xDriver60 akan Dipasarkan di Akhir Tahun

Seperti halnya seri 7 konvensional, fokusnya adalah lebih kepada kenyamanan ...

'Choo-Choo Charles', Game Horor Open-World Siap Bawa Teror di 2022
Fun
'Choo-Choo Charles', Game Horor Open-World Siap Bawa Teror di 2022

Choo-Choo Charles merupakan game horor unik yang mengusung konsep open-world.

Satu Unit Mercedes-Benz EQS Diperkirakan Seharga Lebih dari Rp 1.4 Miliar
Fun
Satu Unit Mercedes-Benz EQS Diperkirakan Seharga Lebih dari Rp 1.4 Miliar

Mercedes di Jerman mulai menerima pesanan untuk kendaraan listrik EQS.

Varian Gabungan Delta X Omicron Teridentifikasi, tapi Deltacron Bukan Ancaman
Fun
Varian Gabungan Delta X Omicron Teridentifikasi, tapi Deltacron Bukan Ancaman

Strain COVID-19 yang menggabungkan varian Delta dan Omicron.

Serial Pendek di ‘SnackSeries’ Siap Temani Liburanmu
Fun
Serial Pendek di ‘SnackSeries’ Siap Temani Liburanmu

SnackSeries menghadirkan serial pendek vertikal berdurasi 60 detik.

Willy Winarko Hadirkan Lagu 'Jangan Kau Lepas' Versi Rap
ShowBiz
Willy Winarko Hadirkan Lagu 'Jangan Kau Lepas' Versi Rap

Jangan Kau Lepas adalah lagu hit dari band Alexa yang rilis pada 2008.