Peneliti ITB Kembangkan Varietas Cabai Bernama ITB 1

Zulfikar SyZulfikar Sy - Minggu, 30 April 2023
Peneliti ITB Kembangkan Varietas Cabai Bernama ITB 1
Tanaman cabai. (Foto: Dok ITB)

MerahPutih.com - Riset yang dilakukan peneliti Institut Teknologi Bandung (ITB) dan Balai Penelitian Tanaman Sayuran (Balitsa) berhasil meraih Hak Perlindungan Varietas Tanaman dari Pusat Perlindungan Varietas Tanaman, Kementerian Pertanian untuk varietas cabai bernama ITB 1.

Penelitian ini dilakukan Tati Suryati Syamsudin dari Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati (SITH) ITB dan Rinda Kirana dari Balitsa.

Tati menjelaskan, latar belakang penelitian ini karena banyak kegagalan panen pada tanaman cabai yang bermula disebabkan oleh lalat buah.

Baca Juga:

Beli 1 Kg Cabai Maros Seharga Rp 40 Ribu, Jokowi Penasaran dengan Pedasnya

Tusukan lalat buah membawa telur-telur yang berkembang menjadi larva dan menggerogoti daging buah cabai. Bekas tusukan ini juga menjadi gerbang masuknya spora jamur dan bakteri. Tak hanya pada cabai, dalam beberapa kasus, kegiatan ekspor buah-buahan tropis terhambat karena adanya lalat buah pada buah yang akan diekspor.

Teknologi seperti atraktan penarik lalat jantan hingga radiasi untuk memandulkan lalat jantan telah dikembangkan di berbagai negara, salah satunya Jepang. Namun, teknologi ini belum optimal untuk diterapkan pada petani Indonesia.

“Ternyata gak bisa langsung cari yang tahan, artinya harus cari teknologi, juga budidayanya,” ujar Tati, dikutip Sabtu (29/4).

Sejak 2017, tim peneliti ITB bekerja sama dengan Balitsa melakukan riset terhadap 14 karakter dari 50 varietas cabai.

Melalui penelitian yang panjang, pada tahun 2019 ditemukan suatu varietas cabai baru yang dapat menjadi solusi untuk serangan lalat buah.

“Kami dapat justru varietas yang peka terhadap serangan, ini yang digunakan untuk menahan,” terang Tati.

Baca Juga:

Kementan Pasok 142 Ton Cabai dan Bawang Merah ke Jakarta

Varietas yang selanjutnya diberi nama ITB 1 ini memiliki peran sebagai pagar pelindung yang mengelilingi varietas utama yang dibudidayakan.

Tati menjelaskan, pemberian nama ITB 1 merupakan kebanggaan ITB untuk pertama kalinya memperoleh Hak Perlindungan Varietas Tanaman.

“Kekhasan cabai peka lalat buah yaitu mengandung osimen yang tinggi, tapi ini juga kan di lapangan masih harus dibuktikan juga,” jelas Tati.

Osimen merupakan substansi kimia yang diduga dapat berperan menjadi penarik lalat buah betina. Penempatan tanaman peka di tepi tanaman cabai yang ingin dilindungi menjadi alternatif lain karena cabai peka dapat dipanen saat masih hijau dan masih memiliki nilai ekonomi. Pengembangan varietas ITB 1 diharapkan dapat bermanfaat dan dapat diterapkan lebih optimal oleh petani cabai di Indonesia.

Setelah melewati serangkaian Uji BUSS (Baru, Unik, Seragam, Stabil), ITB secara resmi mendapatkan sertifikat Hak Perlindungan Varietas Tanaman. Proses uji ini melibatkan pakar dan ahli pemulia tanaman yang diselenggarakan oleh Pusat Perlindungan Varietas Tanaman, Kementerian Pertanian.

Varietas ITB 1 saat ini belum bisa dikomersilkan. Perlu dilakukan serangkaian uji multilokasi untuk mengetahui kestabilan dan keseragaman pertumbuhan varietas ITB 1 di berbagai lokasi yang berbeda.

Tati berharap, tahun ini dapat segera dilakukan uji multilokasi pada varietas ITB 1. (Imanha/Jawa Barat)

Baca Juga:

Kementan Pastikan Stok Bawang dan Cabai Aman Jelang Bulan Puasa

#ITB #Cabai
Bagikan
Ditulis Oleh

Zulfikar Sy

Tukang sihir
Bagikan