Pemprov DKI: Wajar Muncul Sedimen di Waduk Pluit Ilustrasi: Taman Kota Waduk Pluit, Jakarta Utara, Sabtu (26/9). (MP/Bartolomeus Papu)

MerahPutih.com - Asisten Sekretaris Daerah Bidang Pembangunan dan Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta, Yusmada Faizal mengatakan bahwa Pemprov DKI Jakarta sengaja melakukan pengosongan di Waduk Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara.

"Kondisi cuaca di DKI Jakarta beberapa hari belakangan yang diguyur hujan gerimis dan cuaca mendung, membuat Waduk Pluit harus dikosongkan sampai dengan air dalam kondisi Low Water Level (permukaan air terendah)," kata Yusmada melalui keterangan tertulisnya, Rabu (12/6).

BACA JUGA: Pemprov DKI Klaim Hanya Sepertiga Waduk Pluit Terendam Sedimen

Yusmada menuturkan, dengan melakukan pengosongan hingga tingkat Low Water Level ini diharapkan Waduk Pluit dalam kondisi siap untuk menampung air ketika hujan datang maupun kiriman aliran sungai dari hulu.

Menurut dia, proses pengosongan inilah yang akhirnya memperlihatkan endapan lumpur di sebagian wilayah Waduk Pluit.

Pengerukan lumpur dan enceng gondok di Waduk Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara (Foto: antaranews)

"Yang kelihatan sedimennya itu sekitar sepertiga waduk. Yang lainnya sudah dikerjakan, sudah tebal airnya (dibandingkan sedimen)," ujar Yusmada

Sementara itu, Kepala Seksi Pemeliharaan Dinas Sumber Daya Air Provinsi DKI Jakarta, Ika Agustin Ningrum menuturkan, bahwa pengosongan yang dilakukan telah sesuai dengan prosedur.

BACA JUGA: Disorot Lantaran Tak Terurus, Pemprov DKI Mulai Lakukan Pengerukan di Waduk Pluit

"(Lapisan Sedimen yang terlihat) itu hal yang wajar karena kita lagi tidak hujan. Ini cuacanya mendung, dan sewaktu-waktu bisa hujan. SOP-nya, kita harus memaksimalkan waduk dalam kondisi kering. Kenapa? Kalau tiba-tiba terjadi hujan, (Waduk Pluit) bisa menampungnya. Secara SOP, kami kosongkan," tutupnya. (Asp)

Kredit : asropih


Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH