Pemkot Bogor Larang Siswanya Rayakan Valentine, Sanksinya Apa? Hari valentine (Sumber: Pixabay/jill111)

Merahputih.com - Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Bogor, Jawa Barat mengeluarkan surat edaran melarang siswa dan siswi untuk merayakan Hari Valentine yang biasa dilakukan setiap 14 Februari.

Dalam edaran tersebut memuat sejumlah poin, mulai dari larangan merayakan hingga mengimbau orangtua untuk mengawasi putra-putrinya.

Surat bernomor 0044/541-Bid. SMP itu diedarkan sejak Selasa (12/2) ditujukan kepada para kepala SMP Negeri maupun swasta di Kota Bogor.

"Surat itu resmi dari Dinas Pendidikan Kota Bogor. Kami menghimbau agar para pelajar Kota Bogor tidak merayakan hari kasih sayang atau Valentine," ujar Sekretaris Disdik Kota Bogor, Jana Sugiana Di Bogor, Rabu (13/2).

Ilustrasi (foto: pixabay-pixel2013)

Jana mengintruksikan, agar sekolah di Kota Bogor melarang para pelajarnya merayakan hari kasih sayang itu dan semua sekolah dihimbau juga menindaklanjuti surat edaran tersebut dengan membuat surat edaran kepada para orang tua maupun wali murid untuk mengawasi putra putrinya.

"Kami tidak akan memberikan sanksi tetapi sanksinya dikembalikan kepada orang tua masing-masing. Edaran ini diterbitkan karena hari kasih sayang itu sendiri tidak sesuai dengan pendidikan karakter yang selama ini diusahakan Pemerintah Kota Bogor," ucapnya dikutip Antara.

Menurut dia, imbauan tersebut sudah sering dilakukan setiap tahunnya dengan tujuan menangkal budaya luar yang tidak sesuai dengan ajaran agama, norma sosial maupun budaya nasional Indonesia.

"Budaya kita beda dengan orang Barat. Budaya Indonesia tidak sesuai dengan budaya Barat. Harusnya kasih sayang harusnya tidak sempit kepada pacar saja, tetapi kepada guru, orang tua hingga sesama manusia dan bisa diterapkan setiap hari," tegas Jana. (*)



Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH