Pelaku Kekerasan di Papua Bukan Orang Terpelajar Kepulangan sejumlah pengungsi ke daerah asal pasca-kerusuhan di Wamena, Papua. (ANTARA/Dokumen ACT Bali)

MerahPutih.com - Tenaga ahli kelembagaan desk Papua Bappenas Moksen Idris Sirfefa menilai bahwa pelaku kekerasan di wilayah Papua, seperti Wamena, Jayapura, dan Manokwari bukan berasal dari kalangan terpelajar.

"Menyangkut kerusuhan yang ada di Jayapura, Wamena, Manokwari, yang bakar-bakar dan sebagainya itu bukan dari kalangan terpelajar," ujar Moksen dalam sebuah diskusi di Jakarta, Kamis (10/3), dikutip Antara.

Baca Juga:

Pasca Kerusuhan, Kondisi Wamena Mulai Membaik

Dia menilai hal itu bisa teridentifikasi dari pola yang dilakukan oleh para pelaku kekerasan di Bumi Cenderawasih tersebut.

  Tenaga ahli kelembagaan desk Papua Bappenas Moksen Idris Sirfefa ditemui dalam sebuah diskusi di Jakarta, Kamis (3/10/2019) (ANTARA News/Fathur Rochman)
Tenaga ahli kelembagaan desk Papua Bappenas Moksen Idris Sirfefa ditemui dalam sebuah diskusi di Jakarta, Kamis (3/10/2019) (ANTARA News/Fathur Rochman)


Menurut Moksen, jika pelaku berasal dari kalangan terpelajar, maka tidak mungkin mereka bertindak anarkis hingga melampuai batas, seperti melakukan pembakaran gedung atau pembunuhan.

Perilaku bar-bar" seperti itu, kata dia, hanya dilakukan oleh orang-orang yang kecerdasannya tidak tercerahkan secara kognitif maupun spiritual.

"Kalangan yang tidak terpelajar itu setelah kejadian baru menyadari dampaknya, ternyata tidak ada gula pagi ini. Dia tidak berpikir nanti efek dari kerusuhan itu, memang tidak terpelajar," ucap Moksen.

Baca Juga:

Demi NKRI, KKSS Berharap Warganya Tidak Tinggalkan Wamena

"Kalau mahasiswa mungkin cuma bakar ban setelah itu selesai, tapi kalau bakar bangunan, membunuh orang, itu bukan kelompok akal sehat," kata dia.

Dia mengatakan peningkatan kecerdasan terhadap masyarakat Papua harus terus dilakukan secara berkelanjutan, baik oleh pemerintah pusat maupun pemerintah daerah.

Hal ini penting guna mencegah terjadinya konflik susulan yang disebabkan oleh kurangnya wawasan dan pemahaman masyarakat Papua.

 Aparat TNI/Polri dan masyarakat saat membersihkan puing-puing kerusuhan di Jayawijaya. (ANTARA News Papua/Marius Frisson Yewun)
Aparat TNI/Polri dan masyarakat saat membersihkan puing-puing kerusuhan di Jayawijaya. (ANTARA News Papua/Marius Frisson Yewun)

Selain itu, masyarakat sipil, termasuk aktivis kemanusiaan maupun lembaga swadaya masyarakat juga bisa berperan aktif untuk terus mencerdaskan masyarakat Papua.

"Jadi sambil melaksanakan program-program lembaga, ada namanya pendampingan, pada saat pendampingan itulah kita memberikan semacam wawasan tentang siapa mereka, dan di samping mereka ada orang lain di luar mereka. Itu adalah orang-orang yang sebangsa, yang senasib," ucap Moksen. (*)

Baca Juga:

TNI AU Siagakan Tiga pesawat Hercules Evakuasi Korban Kerusuhan Wamena


Tags Artikel Ini

Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH