Pekan Budaya dan Pariwisata 2017, Upaya Pelestarian Adat Istiadat Kediri Pemerintah Kabupaten Kediri menggelar Pekan Budaya dan Pariwisata 2017 pada 16 hingga 22 Juli 2017. (Foto: ANTARA/Syaiful Arif)

TAK bisa ditampik, eksistensi kebudayaan asli Indonesia telah mulai menghilang. Untuk mengantisipasi semakin tergerusnya kebudayaan asli Indonesia di era modernisasi ini, Pemerintah Kabupaten Kediri pun menggelar Pekan Budaya dan Pariwisata 2017.

"Ini bagian dari media promosi, apresiasi seni. Ada beragam kreativitas, produk unggulan, serta potensi dari berbagai daerah yang disuguhkan pada masyarakat luas," kata Pelaksana Tugas Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Kediri Krisna Setiawan baru-baru ini di Kediri.

Pekan Budaya dan Pariwisata 2017 ini juga diadakan bersamaan dengan pelaksanaan festival panji nasional bertema "Panji Merajut Keharmonisan Nusantara". Parade budaya dan pawai mobil hias bertema kebudayaan menjadi pilihan untuk mengawali pekan budaya dan pariwisata kali ini. Selama pawai berlangsung, sederet mobil dengan hiasan bertema Sri Tanjung, Joko Kendhil, Ande-Ande Lumut dan Adipati Panjer terlihat meramaikan kawasan Simpang Lima Gumul (SLG).

Selain mobil hias, pemerintah menggelar pula pameran pariwisata, budaya serta Usaha Mikro, Kecil dan Menengah di lokasi SLG, Kabupaten Kediri. Di lokasi yang sama, para pelaku UMKM, industri dan jasa pariwisata memamerkan beragam produk unggulan yang terbagi dalam beberapa zona atau kategori.

Sebut saja zona Kampung Panji dan Rumah Peradaban, Pembangunan dan Investasi Kepariwisataan, Desa Wisata dan Industri Kreatif Kepariwisataan, Usaha Mikro dan Perdagangan, Swasta dan Permainan Anak, Komunitas dan "Kediri Street Food Festival", serta "Kediri Pioneering Creativity Contest".

Sesuai tema yang diusung, akan ada pula pergelaran kesenian Panji dari berbagai daerah. Misalnya saja "Fashion Barong", janger Banyuwangi, gambuh Denpasar Bali, wayang beber Pacitan, dan kinanti sekar dari Yogyakarta. "Nanti juga ada pentas kreativitas sebagai sarana para generasi muda menyalurkan bakat dan kreasi yang dikemas dalam lomba akustik dan festival teater Panji," ungkap Krisna.

Pekan Budaya dan Pariwisata 2017 akan ditutup dengan pertunjukan tari kolosal 1.000 barong Nusantara pada 22 Juli 2017. Ingin turut melestarikan adat istiadat Indonesia? Agendakan jadwal liburan Anda untuk mengunjungi Kediri sebelum 23 Juli 2017. (*)

Sumber: ANTARA

Dapatkan pula informasi tentang Simpang Lima Gumul pada artikel Simpang Lima Gumul, Parisnya Kediri.



Rina Garmina

LAINNYA DARI MERAH PUTIH