Hari Raya Nyepi
Pecalang Gagah Amankan Nyepi Pecalang dari Bali siap amankan Nyepi. (foto instagram @bali_niskala)

KEAMANAN dan kelancaran Hari Raya Nyepi amat bergantung pada kerja para pecalang. Ya, bagi warga Bali, pengamanan adat itu amat vital dan penting. Para pecalang biasanya berpatroli mengamankan setiap banjar atau desa agar kondusif.

Pecalang awalnya merupakan petugas keamanan ketika hari besar dan acara tertentu di Bali. Namun, seiring perkembangannya, tugas pecalang juga melebar seperti menjaga upacara keagamaan lain, mengamankan kondisi ketika demo dan pada event-event besar seperti konser musik.

Baca Juga:

Menjalankan 4 Brata di kala Nyepi

Menurut Jayadi Astawa, Bendahara Banjar Kebonkuri Tengah, Denpasar, menjadi pecalang tidak membutuhkan kriteria tertentu, asalkan dia mau dan suka rela mengabdikan diri untuk banjar atau desa adatnya. "Selain itu, pecalang juga bukan menjadi profesi utama, banyak pecalang yang berprofesi menjadi guru dan karyawan swasta," ujar Jayadi saat dihubungi Merahputih.com, Sabtu (13/3).

Pecalang
Secara umum seragam lengkap pecalang seperti Udeng, kaus atau kemeja hitam, dan Saput Poleng. (Foto: istimewa)

Sebagai pengamanan adat, pecalang punya tampilan khas. Setiap banjar atau desa memiliki setelan untuk pecalang sendiri. Khusus tahun ini, tambahan masker wajah jadi aksesori wajib. Biar begitu, pecalang juga punya staterpack yang kayaknya jadi pakem tampilan mereka.

1. Udeng

udeng
Udeng sudah menjadi identitas seorang pencalang. (Foto: instagram@mesariudengbali_badung)

Seorang pecalang secara umum mengenakan udeng. Biasanya udeng berwarna hitam, merah, dan putih dengan motif khas bali. Udeng tidak hanya berfungsi sebagai ikat kepala, tetapi juga memiliki makna tersendiri bagi warga Bali. Bentuk yang simetris agak condong ke arah kanan dimaksudkan agar pemakainya selalu berusaha untuk melakukan hal baik yang direpresentasikan dengan arah kanan.

2. Saput Poleng

saput poleng
Saput Poleng dengan motif kotak-kotak berwarna hitam dan putih yang berseling memiliki makna tersendiri. (Foto: instagram@paramadyaksa )

Saput Poleng sudah seperti setelan wajib seorang pecalang. Kain dengan motif kotak-kotak berwarna hitam putih dan ada campuran warna merah. Kata saput dalam pengertian bahasa Bali ialah kain yang membalut, sedangkan kata poleng istilah untuk penyebutan warna hitam dan putih yang berseling yang melambangkan Rwa Bhineda yang berarti keseimbangan alam.

Warna hitam dan putih pada saput merupakan dua hal yang berbeda dan berlawanan, tetapi mampu membuat alam menjadi seimbang dan harmonis.Rwa Bhineda mengajarkan bahwa di dunia ini diciptakan dua hal yang berlawanan yang tidak bisa dipisahkan, seperti baik dan buruk, siang dan malam, juga panas dan dingin.

Baca Juga:

Kisah Mitos di Balik Keindahan Pura di Bali

3. Seragam atau rompi

pecalang
Seragam dan rompi pecalang berbeda-beda di setiap banjar atau desa adatnya.(Foto: instagram@never_too_much_colour)

"Setiap Banjar atau desa biasanya membuatkan seragam atau rompi untuk para pecalang mereka," kata Jayadi. Hal itu untuk membedakan pecalang dari desa A dan desa B. Secara umum, desain seragam atau rompi berwarna hitam dengan tulisan 'Pecalang' di punggung dan nama banjar atau desanya di bagian bawah. Dengan seragam seperti itu, dijamin, tak bakal ada cerita pecalang yang tertukar.

4. Keris

keris pecalang
Keris biasanya dibawa ketika bertugas untuk acara di pura.(Foto: instagram@liamdecastro)

Keris ini juga biasanya menjadi pelengkap pecalang sebagai bentuk pelestarian budaya. Biasanya pecalang menjepit keris menggunakan sabuk di bagian pinggang. Sudah pasti, tampilan membawa keris membuat si pecalang terlihat setingkat lebih gagah. Kayak kstaria siap perang.

Pecalang membawa keris ketika bertugas di pura menjaga acara keagamaan atau upacara adat. "Tetapi untuk acara diluar pura, seperti pernikahan, ngaben, dan upacara lain, pecalang tidak bawa keris," ujar Jayadi.

5. Aksesori tambahan

pecalang
Ada juga aksesori tambahan pecalang. (Foto: instagram@desa_adat_bentuyung_s)

Terkadang, pecalang memakai aksosori tambahan saat bertugas. Ada yang membawa walkie talkie. Gunanya sudah pasti buat komunikasi dengan kawan sesama pecalang saat bertugas.

Selain itu, dalam beberapa kesempatan, pecalang juga bisa merangkap petugas pengatur kendaraan bermotor. Kalau demikian, pecalang biasanya bawa traffic baton. Selain itu, ada juga senter yang bisa dipakai patroli saat malam hari. Biar aman lingkungan kan ya.(rzk)

Baca Juga:

Menikmati Nyepi tanpa Mati Gaya

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Tag Heuer Hadirkan Smartwatch Edisi Super Mario
Fashion
Tag Heuer Hadirkan Smartwatch Edisi Super Mario

Smartwatch seri Mario ini masuk kedalam kategori high-end.

Chris Hemsworth Ledek Chris Evans dengan Unggah Foto Bersama Chris Pratt
ShowBiz
Curankor, Ancaman Tongkrongan di Negeri Aing
Fun
Curankor, Ancaman Tongkrongan di Negeri Aing

Apa kamu pernah maling korek?

Film Thriller 'Tarian Lengger Maut' Segera Diluncurkan
ShowBiz
Film Thriller 'Tarian Lengger Maut' Segera Diluncurkan

film bergenre thiller misteri bertajuk 'Tarian Lengger Maut' besutan rumah produksi Visinema Pictures akan segera diluncurkan.

Mengenal Badai Sitokin, Penyebab Meninggalnya Raditya Oloan
ShowBiz
Mengenal Badai Sitokin, Penyebab Meninggalnya Raditya Oloan

Terjadi ketika tubuh melepaskan terlalu banyak sitokin ke dalam darah.

Dukungan 'Cinta' untuk Alexei Navalny di Hari Valentine
Hiburan & Gaya Hidup
Dukungan 'Cinta' untuk Alexei Navalny di Hari Valentine

Ratusan perempuan berdemo untuk aktivis Rusia tersebut.

Koleksi Terbatas GUESS Originals x NIKI Moonchild
Fashion
Koleksi Terbatas GUESS Originals x NIKI Moonchild

Sesuai namanya, koleksi ini terinspirasi dari album terbaru NIKI, Moonchild.

Ban Hanya Bisa Ditambal Dua Kali
Fun
Ban Hanya Bisa Ditambal Dua Kali

Band hanya dapat ditambal sebanyak dua kali.

Pakaian Berkualitas, Olahraga Maksimal
Fun
Pakaian Berkualitas, Olahraga Maksimal

Butuh pakaian berkualitas agar olahraga jadi nyaman.

Misteri Kemunculan Oksigen di Bumi
Hiburan & Gaya Hidup
Misteri Kemunculan Oksigen di Bumi

Dulunya, Bumi tak punya oksigen.