Pandemi COVID-19 Dorong Rekor Penurunan Emisi Tahun 2020 Para ahli setuju tahun 2021 ada peningkatan karbon lagi. (Foto: Pexels/Frans Van Heerden)

REAKSI global terhadap pandemi COVID-19 telah mendorong penurunan emisi CO2 tahunan terbesar sejak Perang Dunia Kedua, kata para peneliti. Studi mereka menunjukkan bahwa emisi telah turun sekitar 7% tahun ini.

Prancis dan Inggris mengalami penurunan terbesar, terutama karena lockdown menyeluruh sebagai tanggapan terhadap gelombang kedua pandemi. Tiongkok, sebaliknya, telah pulih dengan cepat dari pandemi COVID-19 sehingga emisi secara keseluruhan dapat meningkat tahun ini.

Baca Juga:

COVID-19 Jadi Momentum Baik untuk Penjualan Mobil Bekas

emisi
Penurunan karbon pada tahun 2020 telah melampaui semua penurunan besar sebelumnya. (Foto: 123RF/Antonio Guillem)

Penurunan karbon pada tahun 2020 telah melampaui semua penurunan besar sebelumnya. Menurut tim Proyek Karbon Global, tahun ini emisi karbon turun 2,4 miliar ton.

Sebaliknya, penurunan yang tercatat pada tahun 2009 selama resesi ekonomi global hanya setengah miliar ton, sementara berakhirnya Perang Dunia Kedua menyebabkan emisi turun di bawah satu miliar ton.

Di seluruh Eropa dan AS, penurunannya sekitar 12% sepanjang tahun, tetapi beberapa negara tertentu menurun lebih banyak. Berdasarkan sebuah analisis, Prancis melihat penurunan 15% dan Inggris turun 13%..

“Alasan utamanya adalah bahwa kedua negara ini memiliki dua gelombang pengurungan yang sangat parah dibandingkan dengan negara lain,” kata Prof Corinne Le Quéré, dari Universitas East Anglia, Inggris yang berkontribusi dalam penelitian tersebut.

"Inggris dan Prancis memiliki banyak emisi yang berasal dari sektor transportasi dan umumnya lebih sedikit yang berasal dari industri dan sektor lain. (Penurunan) Ini bahkan lebih benar di Prancis, karena banyak produksi listrik mereka dari energi nuklir, jadi 40% emisi mereka berasal dari sektor transportasi," Le Quéré menjelaskan seperti diberitakan bbc.com (15/12).

Baca Juga:

Merasa Bugar saat Pandemi? Buktikan dengan 3 Cara Ini

emisi
Tahun ini emisi karbon turun 2,4 miliar ton. (Foto: 123RF/Elnur Amikishiyev)

Satu negara yang mungkin melawan tren adalah Tiongkok. Secara keseluruhan, tim peneliti memperkirakan bahwa negara tersebut akan mengalami penurunan emisi 1,7% tahun ini tetapi beberapa analisis menunjukkan bahwa negara tersebut telah pulih dari COVID-19 sehingga produksi karbon secara keseluruhan mungkin malah meningkat.

"Semua kumpulan data kami menunjukkan bahwa Cina mengalami penurunan emisi yang besar pada bulan Februari dan Maret, tetapi kumpulan data berbeda dalam tingkat emisinya menjelang akhir tahun 2020," kata Jan Ivar Korsbakken, peneliti senior di CICERO, yang terlibat dalam studi tersebut.

"Pada akhir 2020, Cina setidaknya hampir memiliki tingkat emisi harian yang sama seperti pada 2019, dan memang beberapa perkiraan kami menunjukkan emisi Cina mungkin benar-benar meningkat untuk tahun ini secara keseluruhan pada tahun 2020 dibandingkan dengan 2019, meskipun ada pandemi," Korsbakken menambahkan.

Para peneliti percaya bahwa penurunan dramatis yang dialami melalui penanganan pandemi mungkin menyembunyikan penurunan karbon jangka panjang, yang lebih terkait dengan kebijakan iklim.

Pertumbuhan tahunan emisi CO2 global turun dari sekitar 3% pada tahun-tahun awal abad ini menjadi sekitar 0,9% pada tahun 2010-an. Sebagian besar perubahan ini disebabkan penggantian batu bara sebagai sumber energi. "Diskusi yang muncul sebelum tahun 2020 adalah apakah emisi CO2 fosil global menunjukkan tanda-tanda memuncak," kata Glen Peters, direktur riset di CICERO.

Baca Juga:

Haruskah Bumil Periksa Kehamilan di Masa Pandemi?

emisi
Membutuhkan pemotongan hingga dua miliar ton setiap tahun untuk dekade berikutnya. (Foto: 123RF/stockwerkfotodesign)

"COVID-19 telah mengubah narasi ini menjadi narasi yang melibatkan menghindari rebound dalam emisi dan menanyakan apakah emisi telah mencapai puncaknya," kata Peters.

Semua peneliti yang terlibat dalam proyek ini setuju bahwa peningkatan emisi pada tahun 2021 hampir pasti. Untuk meminimalkan kenaikan karbon, para ilmuwan mendesak penanganan "hijau" daripada "coklat", yang berarti pendanaan pemulihan harus digunakan untuk proyek-proyek berkelanjutan dan bukan untuk bahan bakar fosil.

Mereka berpendapat, upaya juga harus dilakukan untuk meningkatkan aktivitas berjalan kaki dan bersepeda di kota-kota dan dengan cepat beralih pada kendaraan listrik.

Meskipun pada tahun 2020 terjadi penurunan lebih dari dua miliar ton CO2, para ilmuwan mengatakan, untuk memenuhi tujuan PParis Climate Agreement akan membutuhkan pemotongan hingga dua miliar ton setiap tahun untuk dekade berikutnya.

"Meskipun emisi global tidak setinggi tahun lalu, mereka masih berjumlah sekitar 39 miliar ton CO2, dan pasti menyebabkan peningkatan lebih lanjut dalam CO2 di atmosfer," kata ketua peneliti Prof Pierre Friedlingstein dari Universitas Exeter, Inggris.

Dia menambahkan, tingkat CO2 di atmosfer, dan akibatnya iklim dunia, hanya akan stabil ketika emisi CO2 global mendekati nol. Demikian pembahasan dalam studi yang telah dipublikasikan di jurnal Earth System Science Data tersebut. (Aru)

Baca Juga:

Latvia Perkenalkan Vending Machine Tes COVID-19 Pertama di Dunia

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Bangkrut, Muji di AS Punya Hutang Rp919 Miliar
Fun
Bangkrut, Muji di AS Punya Hutang Rp919 Miliar

Uang sewa gerai Muji di AS sangat tinggi.

AS Ubah Satuan Ukuran Kaki dengan Versi Internasional
Fun
AS Ubah Satuan Ukuran Kaki dengan Versi Internasional

Sampai sekarang AS memiliki dua sistem pengukuran untuk satuan kaki.

Museum Ghibli Tawarkan Tur Virtual di Tengah Pandemi Corona
Travel
Jangan Khawatir, Akibat Wabah Corona Bisa Menunda Cicilan Kendaraanmu
Fun
Jangan Khawatir, Akibat Wabah Corona Bisa Menunda Cicilan Kendaraanmu

Bisa jadi ini kabar gembira bagi kreditur yang terdampak COVID-19.

'Robin Hood' Jadi Film Live-Action Berikutnya dari Disney
ShowBiz
'Robin Hood' Jadi Film Live-Action Berikutnya dari Disney

Film animasi klasik Robin Hood telah dirilis sejak 1973.

3 Makanan yang Bisa Melindungi Kita Dari COVID-19 Menurut Ilmuwan
Fun
3 Makanan yang Bisa Melindungi Kita Dari COVID-19 Menurut Ilmuwan

Semuanya bisa kamu temukan dengan mudah di supermarket terdekat.

'Star Wars Battlefront 2' Gratis di Epic Games Store
Fun
Masker Lebaran Ala Desainer Tanah Air
Fashion
Masker Lebaran Ala Desainer Tanah Air

Penasaran? Yuk simak ulasan singkatnya.

Penemuan Dua Sosok Manusia, Ungkap Aliran Kedua Piroklastik Pemusnah Peradaban Pompeii
Fun
Penemuan Dua Sosok Manusia, Ungkap Aliran Kedua Piroklastik Pemusnah Peradaban Pompeii

Aliran kedua didahului masa tenang singkat sekira setengah jam