Kesehatan
Pembelajaran Tatap Muka Dimulai, Dokter Tekankan Pentingnya Prokes PTM di masa pandemi menuai pro dan kontra(Foto: pixabay/1499541)

MULAI September ini, sebagian besar sekolah di Indonesia telah memberlakukan pembelajaran tatap muka (PTM), seiring melandainya kasus COVID-19 di Tanah Air.

Pembelajaran tatap muka terbatas diizinkan untuk daerah dengan status PPKM level 2 dan 3, termasuk wilayah Jawa-Bali. Kendati wajib berlangsung dengan protokol kesehatan yang ketat, kenyataanya PTM masih menimbulkan keresahan bagi para orangtua.

Baca Juga:

Kenali Manfaat Self-esteem Bagi Perkembangan Anak

Di satu sisi, pembelajaran jarak jauh ditegarai membuat kualitas pendidikan anak menurun. D sisi lain, interaksi fisik saat PTM dikhawatirkan menjadi media penularan COVID-19 di lingkungan sekolah.

Situasi yang dilematis tersebut, mendorong Makuku Family sebagai brand produk ibu dan anak terkemuka yang sangat peduli terhadap kesehatan dan tumbuh kembang anak mengadakan sebuah webinar dengan tajuk Menghadapi Sekolah Tatap Muka, Sudah Siapkah Parents.

Ada sejumlah hal yang perlu dipersiapkan dan dilakukan untuk Pembelajaran Tatap Muka (PTM) (Foto: istimewa)

Pada webinar tersebut CEO Makuku Family Jason Lee menjelaskan webinar tersebut diperlukan untuk para orangtua, agar lebih siap menghadapi sekolah tatap muka, khususnya dari segi kesehatan.

"Kita ingin sharing ke semua tentang informasi kesehatan. Khususnya bagaimana cara kita mengurangi atau mencegah penyebaran COVID-19 selama PTM," ujar Lee.

Diskusi di webinar tersebut turut menghadirkan influencer Zee Zee Shahab, ibu dari dua anak yang saat ini juga menghadapi sekolah tatap muka. Selain itu, hadir pula konsultan dokter spesialis anak dari Makuku Family dr. Andreas M.Ked (Ped). Sp.A dan brand representative Makuku Family, Chairunissa.

Pada webinar tersebut, Zee Zee Shahab mengaku pembelajaran jarak jauh yang berlangsung selama pandemi ini bukan merupakan metode yang ideal.

"Anakku yang pertama umur 8 tahun, masuk SD kelas 1 pas pandemi. Dia sampai nggak tahu nama teman-teman kelasnya. Sekarang dia jadi suka gampangin masalah. misal Kalau enggak bisa, aku tinggal googling atau panggil mommy aja," curhat Zee Zee.

Kendati belajar di rumah atau belajar online banyak kelamahan, bukan berarti Zee Zee telah siap melepas anaknya kembali ke sekolah. Karena Zee Zee mengaku belum siap dengan risiko yang mungkin terjadi.

"Jujur ya, aku belum siap dengan konsekuensinya. Untuk sekarang sekolah online lebih baik. Aku termasuk orang tua yang agak overthingking, sampai saat ini belum kasih izin. Kalau anak SMP atau SMA mungkin sudah mengerti protokol kesehatan, bagaimana sosialisasi di masa pandemi. Tapi kalau SD belum waktunya ya," jelas Zee Zee Shahab.

Zee Zee Shahab menjelaskan alasan, mengapa anak SD belum waktunya, hal itu lantaran bila anak SD bertemu teman-teman, euforianya beda. Mereka bisa langsung melepas masker dan melupakan jaga jarak.

Menurut konsultan dokter spesialis anak dr Andreas mengatakan metoder belajar di rumah bisa menimbulkan stres. Dalam hal ini stres tidak hanya pada anak, tapi juga orangtua. Menurutnya, menggelar PTM saat ini merupakan kebijakan yang terburu-buru.

"Keputusan PTM diambil pemerintah setelah melihat kasus positif dan angka kematiannya sudah turun. Tapi perlu diingat bahwa cakupan vaksinasi anak usia 12-18 tahun di Indonesia belum sampai 80 persen. Masalahnya lagi, ketersediaan fasilitas tes PCR di daerah belum sama banyaknya dengan di Jabodetabek. Ini harus hati-hati juga," ujar Andreas.

Baca Juga:

Pentingnya Orangtua Menghargai Potensi Anak

Selain protokol kesehata, banyak hal lain yang perlu diperhatikan demi keamanan dan kenyamanan anak dalam pembelajaran tatap muka di sekolah (Foto: pixabay/educardomarcossv)

Lebih lanjut Andreas menambahkan ada faktor lain yang perlu diperhatikan terkait dengan PTM, yakni kesiapan sekolah. Menurutnya, sekolah waib menjaga prokes dan kesiapannya.

Dalam hal ini bukan hanya wastafel atau ruang kelas, tapi, kesiapan mental guru-guru menghadapi anak yang ricuh dan tidak mengikuti protokol kesehatan.

Kemudian, yang tidak kalah penting, pastikan semua sarana dan prasaran sekolah siap untuk kondisi darurat. Seperti halnya saat tiba-tiba ada anak yang demam ketika di sekolah.

Selain dari sisi sekolah, dari pihak orang tua juga harus memastikan anak selalu mematuhi protokol kesehatan. Seperti cara memakai masker, anak harus benar-benar diajari memakai masker yang benar, jangan hanya sekadar menyuruh.

Kemudian, orang tua juga harus tahu gejala infeksi Virus COVID-19 pada anak. Karena kasus COVID-19 pada anak kerap kali tak langsung ketahuan seperti orang dewasa. Karena menurut dr. Andreas, gejala pada anak ringan seperti tiba-tiba lemas, atau demam yang tidak terlalu tinggi. Hal itu yang perlu diperhatikan ketika tatap muka nanti.

Sementara itu Brand Representative Makuku Family, Chairunissa alias Icha mengatakan, terlepas apakah orang tua mengizikan anaknya mengikuti PTM atau tidak, gaya hidup sehat harus menjadi prioritas, khususnya di masa pandemi.

"Salah satunya membawa peralatan makan minum sendiri. Tidak berbagi alat dengan orang lain," ujarnya Icha. (Ryn)

Baca Juga:

Pentingnya Kualitas Udara di Ruang Belajar Anak

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Akun Twitter dengan 600 Follower Kini Bisa Jadi Host Space
Fun
Akun Twitter dengan 600 Follower Kini Bisa Jadi Host Space

Space merupakan ruang obrolan audio seperti Clubhouse.

Kemenparekraf Dorong UMKM untuk Manfaatkan Dompet Digital
Fun
Kemenparekraf Dorong UMKM untuk Manfaatkan Dompet Digital

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno, mendorong dompet digital menjadi 'lokomotif' digitalisasi UMKM Indonesia

‘Bridgerton’ Musim Kedua Lanjut Produksi
ShowBiz
‘Bridgerton’ Musim Kedua Lanjut Produksi

Tanpa kehadiran Rege-Jean Page.

Apa Beda JPEG, GIF, PNG, dan RAW?
Fun
Apa Beda JPEG, GIF, PNG, dan RAW?

Setiap format punya fungsinya masing-masing.

‘Ngopi Dulu Lah’ Bareng Vokalis Shaggydog
ShowBiz
‘Ngopi Dulu Lah’ Bareng Vokalis Shaggydog

Lagu ini ditulisnya untuk mengisi hari-hari di rumah, saat pemerintah Indonesia tengah menerapkan PPKM sejak Juli 2021.

Apa Saja Sih Isi Banchan di Korea?
Fun
Apa Saja Sih Isi Banchan di Korea?

Banchan merupakan makanan pembuka sebelum sajian utama dihidangkan.

Sajian Manis Negeri Aing Simbol Pembawa Hoki kala Imlek
Kuliner
Sajian Manis Negeri Aing Simbol Pembawa Hoki kala Imlek

Sebagai harapan untuk masa-masa manis di tahun yang baru.

Apresiasi Band Delua pada Drummernya Lewat Single Anyarnya
ShowBiz
Apresiasi Band Delua pada Drummernya Lewat Single Anyarnya

Single yang dirilis untuk mengenang drummer band ini

Pelajari Cara Merawat Kelinci Kesayanganmu
Fun
Pelajari Cara Merawat Kelinci Kesayanganmu

Sekilas, kelinci memiliki fisik yang hampir mirip dengan kucing, tetapi cara perawatan kucing dan kelinci tentunya jauh berbeda.

Tak Selalu Sehat, Sayur Juga Punya Efek Samping
Hiburan & Gaya Hidup
Tak Selalu Sehat, Sayur Juga Punya Efek Samping

Ternyata ada juga sisi buruk sayuran terhadap tubuh kita.