Pahami Gejala Katarak Sebelum Terlambat

P Suryo RP Suryo R - Senin, 20 November 2023
Pahami Gejala Katarak Sebelum Terlambat
Penyakit katarak umumya terjadi secara perlahan dan tidak menyebabkan rasa sakit yang signifikan (Unsplash/Marco Xu)

MATA merupakan alat indra utama pada manusia. Tanpa mata kita tidak dapat melihat indahnya dunia. Maka sudah menjadi tugas kita untuk menjaga kesehatan mata untuk selalu dapat menjalani kehidupan.

Namun, gangguan penglihatan pada mata memang tidak bisa luput. Sebaik dan semaksimal kita menjaga kesehatan mata namun terdapat penyakit mata yang tidak dapat dihindari. Sebut saja katarak.

Katarak adalah masalah penglihatan yang sering kali dikaitkan dengan penyakit orang dengan usia lanjut. Proses perjalanan penyakit katarak umumya terjadi secara perlahan dan tidak menyebabkan rasa sakit yang signifikan.

Katarak juga mengakibatkan pandangan kabur sehingga membuat kualitas hidup seseorang menjadi menurun. Apabila katarak dibiarkan tanpa penanganan yang tepat dapat membuat seseorang mengalami kebutaan secara permanen.

Baca Juga:

Rawat Kulit Area Mata Menggunakan Serum

mata
Ukuran kacamata pada penderita katarak cenderung tidak stabil dan cepat berubah. (freepik/karlyukav)

Secara umum katarak muncul secara alami seiring dengan bertambahnya usia seseorang. Tetapi pada beberapa kasus, katarak juga bisa menyerang usia produktif. Katarak adalah kondisi di mana lensa mata yang biasanya transparan menjadi keruh. Kekeruhan ini terjadi karena lensa yang terbuat dari protein secara alami akan mengeras seiring bertambahnya usia.

Perkembangan katarak tidak dapat dihambat akan tetapi kita dapat melakukan penanganan dengan tepat. Salah satunya adalah dengan peka terhadap gejala awal munculnya katarak.

Lalu, apa saja tanda-tanda awal seseorang terkena katarak? Dan bagaimana penanganan yang tepat saat pertama kali merasakan gejala katarak? Menurut Dr. Maria Magdalena Purba, SpM dari KMN EyeCare berikut gejala katarak yang harus kamu ketahui.

Penglihatan buram


Penglihatan menjadi kabur atau buram ini adalah gejala katarak yang paling umum. Katarak membuat lensa mata menjadi keruh, sehingga cahaya tidak dapat difokuskan tepat di retina. Inilah yang menyebabkan gambar yang dilihat tampak buram atau kabur. Penurunan tajam penglihatan ini terjadi secara bertahap seiring waktu dan semakin lama tajam penglihatan dapat semakin buruk.

Penglihatan ganda atau berbayang

Katarak dapat menyebabkan penglihatan ganda. Kamu seperti melihat objek tunggal sebagai dua gambar atau bayangan yang tumpang tindih. Ini terjadi karena lensa yang berada di belakang pupil berubah bentuk saat fokus.

Kesulitan melihat di malam hari


Orang dengan katarak sering kali mengalami kesulitan melihat dengan cahaya rendah atau di malam hari. Katarak mengurangi kemampuan mata untuk menyesuaikan diri dengan perubahan cahaya, sehingga penglihatan pada kondisi cahaya redup menjadi sangat sulit.

Perubahan persepsi warna


Beberapa orang mungkin mengalami perubahan dalam persepsi warna. Warna-warna mungkin terlihat pucat atau tidak secerah seperti sebelumnya.

Penglihatan silau


Terkadang, katarak dapat menyebabkan silau saat terkena cahaya terang. Ini bisa sangat mengganggu dan membuat aktivitas sehari-hari seperti mengemudi atau membaca menjadi lebih sulit.

Penurunan sensitivitas kontras


Orang dengan katarak mungkin juga mengalami penurunan kontras. Kondisi ini yang membuat sulit untuk membedakan antara warna atau pola yang berbeda.

Perubahan ukuran kacamata


Ukuran kacamata pada penderita katarak cenderung tidak stabil dan cepat berubah. Penting untuk diingat bahwa gejala katarak ini bisa berkembang secara perlahan dan tidak selalu menyebabkan rasa sakit atau ketidaknyamanan yang signifikan.

Perhatikan perubahan dalam penglihatan kamu dan segera berkonsultasi dengan dokter mata jika kamu mencurigai ini adalah gejala katarak. Deteksi dini dan pengelolaan yang tepat dapat membantu menjaga penglihatan kamu dan mencegah penurunan penglihatan yang lebih serius.

Baca Juga:

Mitos Menyesatkan Kesehatan Mata

katarak
Sekecil apapun indikasi gejala katarak yang kamu rasakan, sebaiknya segera lakukan pemeriksaan. (Pexels/Min An)

Tindakan yang harus dilakukan

Jika kamu mengalami salah satu gejala mata katarak, langkah pertama yang harus dilakukan adalah berkonsultasi dengan dokter Spesialis Mata. Sekecil apapun indikasi gejala katarak yang kamu rasakan, sebaiknya segera lakukan pemeriksaan. Dokter mata akan melakukan pemeriksaan mata lengkap untuk mendiagnosis katarak dan menentukan tingkat keparahannya.

Bagi kamu atau anggota keluarga yang berusia diatas usia 40 dan yang memiliki faktor risiko katarak lainnya, seperti diabetes, perlu menjalani pemeriksaan mata secara berkala. Pemeriksaan ini dapat menjadi langkah yang tepat untuk mendeteksi adanya katarak sejak dini. Deteksi dini katarak dapat membantu mencegah penurunan penglihatan dan tingkat keparahan katarak yang lebih lanjut.

Bagi kamu yang saat ini masih berusia produktif, sebaiknya lakukan perubahan gaya hidup yang dapat membantu memperlambat timbulnya katarak. Mulai dari mengenakan kacamata dengan resep yang sesuai, menggunakan kacamata hitam apabila saat berada di luar ruangan, berhenti merokok, dan menjaga tekanan darah serta gula darah kamu dalam kisaran normal.

"Mengalami gejala katarak bukan berarti akhir dari penglihatan yang baik ya. Dengan perawatan yang tepat, banyak orang yang menderita katarak bisa mendapatkan kembali penglihatan dan kualitas hidup yang lebih baik," jelas Magdalena. (dgs)

Baca Juga:

Tak Selalu karena Kurang Tidur, 4 Penyebab Kantung Mata Menurut Ahli

#Kesehatan
Bagikan
Ditulis Oleh

P Suryo R

Stay stoned on your love
Bagikan