Pagi Ini Pemkab Bogor Targetkan Urai Hingga 4.500 Penumpang KRL dengan Bus Bantuan Antrean pengguna KRL yang terlihat lebih tertib. (Antara/KCI)

Merahputih.com - Pemerintah Kota Bogor menargetkan bus bantuan sebanyak 150 unit untuk mengurangi kepadatan penumpang commuterline atau kereta rel listrik (KRL) sampai 4.500 penumpang warga Bogor yang akan berangkat kerja ke Jakarta, Senin (13/7) pagi.

150 unit bus itu adalah bantuan dari Kementerian Perhubungan 75 unit bus serta bantuan dari Pemerintah Provinsi DKI Jakarta 75 unit bus. Dari 150 unit bus bantuan itu, 140 unit bus diberangkatkan dari Jalan Mayor Oking di samping Stasiun Bogor mulai pukul 05:00 WIB.

Baca Juga:

Kadishub DKI Jakarta: Sudah 6.364 Kendaraan Diputarbalikkan karena Tak Kantongi SIKM

"10 unit bus lainnya diberangkatkan dari Pool Damri di samping Mal Botani Square, Baranangsiang, Kota Bogor," ujar Kepala Dinas Perhubungan Kota Bogor, Eko Prabowo, di Kota Bogor, Minggu (11/7).

Bus bantuan tersebut diberangkatkan menuju ke stasiun KRL di Jakarta antara lain, Stasiun Juanda, Stasiun Manggarai, Stasiun Cikini, Stasiun Tebet, Stasiun Tanah Abang, dan Stasiun Sudirman.

Eko menjelaskan, dari 150 unit bus itu, 75 unit adalah bus berukuran sedang dengan kapasitas 30 penumpang tapi diisi 20 penumpang, serta 75 unit lainnya adalah bus berukuran besar dengan kapasitas 60 penumpang tapi diisi 40 penumpang, sehingga jumlah total penumpang dapat diangkut yakni 4.500 penumpang.

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah memberikan bantuan 50 unit bus untuk mengurangi warga Kota Bogor dan sekitarnya yang akan berangkat kerja ke Jakarta menggunakan moda transportasi KRL, pada Senin pagi.

"Dengan bantuan 50 unit bus dan setiap bus diisi penumpang separuh kapasitas, dapat membawa sekitar 1.000 orang penumpang KRL dengan bus," jelas dia.

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan bersama wakilnya, Ahmad Riza Patria serta Wali Kota Bogor, Bima Arya meninjau Stasiun Bogor, Jawa Barat, Senin (15/6) (Ist)

Berdasarkan Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) Nomor 41 tahuan 2020 tanggal 8 Uji 2020, mengatur bahwa busa sedang dan besar dapat membawa penumpang sampai 70 persen dari kapasitas.

"Adanya bantuan 150 unit bus ini kita harapkan dapat mengurai kepadatan penumpang KRL di Stasiun Bogor, sehingga tidak terjadi antrean sangat panjang," beber dia.

Eko Prabowo juga mengingatkan, warga Kota Bogor yang akan berangkat kerja ke Jakarta, menggunakan bus bantuan agar mengikuti arahan petugas di lapangan.

Bus bantuan ini, sebagaimana dikutip Antara, meskipun gratis agar penumpangnya memiliki kesadaran bersama untuk tertib dan saling menjaga diri, untuk kelancaran pelayanan dan menghindari potensi penularan COVID-19.

Baca Juga:

Kadishub DKI Jakarta: Sudah 6.364 Kendaraan Diputarbalikkan karena Tak Kantongi SIKM

Aturan yang ditetapkan Pemerintah Kota Bogor adalah, protokol kesehatan secara ketat dan benar, mulai dari antrean menaiki bus dengan menjaga jarak. Setiap calon penumpang, harus memakai masker, menjaga jarak fisik, dan rajin mencuci tangan denagn sabun atau menggunakan "hand sanitizer".

"Pada saat antrean dan menaiki bus, tidak perlu berebut, menyerobot, dan berdesak-desakan, untuk kelancaran dan ketertiban bersama," tutup dia. (*)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
300 PNS Pemkot Jakpus Disuntik Vaksin COVID-19
Indonesia
300 PNS Pemkot Jakpus Disuntik Vaksin COVID-19

Jakarta Pusat melaksanakan vaksinasi COVID-19 bagi pejabat pegawai negeri sipil (PNS) eselon II, III, dan IV.

Viral Kisah Ikan Arwana Rp2 Juta Digoreng saat Dititip di Kampung
Indonesia
Viral Kisah Ikan Arwana Rp2 Juta Digoreng saat Dititip di Kampung

Ikan Arwana tersebut sudah empat tahun dipelihara dari ukuran kecil sampai besar.

Ganjar Ajak Pasien Corona Donor Plasma Konvalesen Jika Sudah Sembuh
Indonesia
Ganjar Ajak Pasien Corona Donor Plasma Konvalesen Jika Sudah Sembuh

"Saya imbau kalau sembuh bisa mendonorkan darahnya dalam program plasma konvalesen," kata Ganjar.

Pusat Izinkan Salat Tarawih di Masjid, Wagub DKI: Tolong Perhatikan Prokes
Indonesia
Pusat Izinkan Salat Tarawih di Masjid, Wagub DKI: Tolong Perhatikan Prokes

DKI Jakarta menyambut baik langkah pemerintah pusat yang memberikan lampu hijau kepada masyarakat untuk melaksanakan salat tarawih berjamaah di luar rumah atau masjid.

Negara Produsen Batasi Penjualan, Pengembangan Vaksin Dalam Negeri Harus Diperluas
Indonesia
Negara Produsen Batasi Penjualan, Pengembangan Vaksin Dalam Negeri Harus Diperluas

Sebelumnya, sebanyak 1,1juta vaksin AstraZeneca produksi SK Bioscience Co, Ltd, Republic of Korea telah tiba di Indonesia,

Empat Tersangka Kasus Djoko Tjandra Segera Disidangkan
Indonesia
Empat Tersangka Kasus Djoko Tjandra Segera Disidangkan

Kejagung sebelumnya menyatakan lengkap berkas perkara empat tersangka kasus penghapusan red notice Djoko Tjandra lengkap.

DKI: 174.140 Jalani Rapid Test, 6.432 Orang Reaktif COVID-19
Indonesia
DKI: 174.140 Jalani Rapid Test, 6.432 Orang Reaktif COVID-19

Persentase positif COVID-19 sebesar 4 persen.

Terdakwa Korupsi Jiwasraya Hendrisman Rahim Reaktif COVID-19
Indonesia
Terdakwa Korupsi Jiwasraya Hendrisman Rahim Reaktif COVID-19

"Kita akan melaksanakan (rapid test kepada hakim) karena ada gejala seperti itu. Kemarin juga sudah, nanti ada lagi," ungkapnya.

Kasus Corona DKI Per Kamis (23/7) Bertambah 416 Jiwa
Indonesia
Kasus Corona DKI Per Kamis (23/7) Bertambah 416 Jiwa

Jumlah kumulatif kasus konfirmasi di wilayah DKI Jakarta pada hari ini sebanyak 17.951 kasus.

Tiongkok Laporkan 11 Kasus Baru COVID-19, 6 Transmisi Lokal di Beijing
Dunia
Tiongkok Laporkan 11 Kasus Baru COVID-19, 6 Transmisi Lokal di Beijing

Lima dari pasien baru COVID-19 merupakan kasus impor, yang melibatkan pelancong dari luar negeri.