Sains
Otak Distimulasi dengan Arus Listrik, Perbaiki Daya Ingat? Mengirim arus listrik ke dua bagian otak dapat meningkatkan daya ingatan terhadap kata-kata. (freepik/wirestock)

SIAP untuk sedikit stimulasi otak non-invasif untuk meningkatkan daya ingat? Stimulasi ini dapat membantumu meningkatkan performa ketika rapat di kantor atau ketika menghadapi ujian. Suatu hari sains mungkin dapat menawarkan perawatan seperti itu, demikian menurut penelitian baru.

Mengirim arus listrik ke dua bagian otak yang dikenal untuk menyimpan dan mengingat informasi secara sederhana meningkatkan daya ingatan terhadap kata-kata pada orang di atas 65 tahun. Demikian sebuah studi oleh tim di Universitas Boston yang diterbitkan Senin (22/8) di Nature Neuroscience.

Baca Juga:

Apa itu dan Dampak Gegar Otak Seperti yang Dialami Marc Marquez

otak
Perbaikan paling menonjol terjadi pada orang dengan gangguan kognitif ringan. (freepik/freepik)

"Apakah perbaikan ini akan terjadi untuk ingatan sehari-hari, bukan hanya untuk kosa kata, masih harus diuji," kata profesor neurologi dan ilmu saraf kognitif Masud Husain di Universitas Oxford, Inggris yang menanggapi penelitian itu.

Penelitian itu memberikan bukti penting bahwa merangsang otak dengan sejumlah kecil arus listrik aman dan juga dapat meningkatkan daya ingat, kata Direktur Alzheimer's Prevention Clinic di Center for Brain Health Schmidt College of Medicine, Florida Atlantic University, AS.

Perbaikan paling menonjol, kata ahli saraf Rudy Tanzi, terjadi pada orang-orang dalam penelitian dengan ingatan paling buruk yang akan dianggap memiliki gangguan kognitif ringan. Profesor neurologi di Harvard Medical School itu tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

"Ada efek yang tampaknya menguntungkan pada ingatan kata langsung pada mereka yang memiliki gangguan kognitif ringan," kata Tanzi, yang juga direktur unit penelitian genetika dan penuaan di Rumah Sakit Umum Massachusetts di Boston, AS seperti diberitakan CNN.

"Temuan awal namun menjanjikan ini memerlukan eksplorasi lebih lanjut tentang penggunaan pendekatan bioelektronik untuk gangguan seperti penyakit Alzheimer," tambahnya.

Baca Juga:

Mengenal Pendarahan Otak yang Dialami Ade Armando

otak
Ini masa depan intervensi neurologis untuk membantu memperkuat jaringan di otak. (freepik/freepik)

Meningkatkan perubahan otak

Para ilmuwan dulu berpikir bahwa pada titik tertentu di awal masa dewasa, otak telah selesai terbentuk, tidak dapat tumbuh atau berubah. Saat ini, telah dipahami secara luas bahwa otak memiliki kemampuan plastisitas (kemampuan untuk mengatur ulang struktur, fungsi, atau koneksinya) sepanjang hidup.

Stimulasi arus bolak-balik transkranial, atau tACS, berupaya meningkatkan fungsi otak dengan perangkat yang menerapkan arus listrik seperti gelombang ke area tertentu di otak melalui elektroda di kulit kepala. Gelombang listrik dapat meniru atau mengubah aktivitas gelombang otak untuk merangsang pertumbuhan dan diharapkan mengubah jaringan saraf otak.

Versi alternatif yang menggunakan medan magnet, yang disebut stimulasi magnetik transkranial, atau TMS, disetujui oleh Food and Drug Administration AS untuk mengobati depresi.

"Saya percaya ini adalah masa depan intervensi neurologis, untuk membantu memperkuat jaringan di otak kita yang mungkin gagal," kata profesor klinis neurologi dan psikiatri di Zucker School of Medicine Dr. Gayatri Devi, di Hofstra/Northwell University di New York. Dia tidak terlibat dalam studi itu.

“Selain itu, pengobatan dapat disesuaikan untuk setiap orang, berdasarkan kekuatan dan kelemahan individu itu, sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh farmakoterapi,” kata Devi.

Dalam temuan baru tersebut, sel-sel otak diaktifkan pada titik waktu tertentu, dan itu ditentukan oleh frekuensi stimulasi (listrik), demikian dijelaskan rekan penulis studi, mahasiswa postdoctoral di otak, perilaku dan kognisi Shrey Grover di Universitas Boston.

"Konsekuensi dari perubahan waktu di mana sel-sel otak diaktifkan adalah menginduksi proses plastisitas ini. Plastisitas inilah yang memungkinkan efek untuk dibawa ke depan dalam waktu bahkan ketika stimulasi telah berakhir," demikian Shrey Grover. (aru)

Baca Juga:

Konsumsi 4 Makanan ini Setiap Hari Untuk Mempertajam dan Meningkatkan Kesehatan Otak

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Pendiri Kakao Jadi Orang Terkaya di Korea, Intip Profilnya
Fun
Pendiri Kakao Jadi Orang Terkaya di Korea, Intip Profilnya

Kim Beom-su yang merupakan pendiri Kakao, secara mengejutkan menduduki puncak daftar orang terkaya Korea tahun 2022

Zooey Deschanel Menolak Disebut ‘Manic Pixie Dream Girl’
ShowBiz
Zooey Deschanel Menolak Disebut ‘Manic Pixie Dream Girl’

Cap manic pixie dream girl melekat pada Zooey Deschanel berkat 500 Days of Summer.

Gim Subnautica Terbaru sedang Digarap
Fun
Gim Subnautica Terbaru sedang Digarap

Developer tersebut akan merilis generasi terbaru Subnautica setelah perilisan ekspansi Subnautica: Below Zero pada 2021 lalu.

Kembalinya Legenda Disney, Hillary Duff dalam Serial 'How I Met Your Father'
ShowBiz
Koleksi The Palace Berkilau di Gala Premier 'Jalan yang Jauh Jangan Lupa Pulang'
Fun
Koleksi The Palace Berkilau di Gala Premier 'Jalan yang Jauh Jangan Lupa Pulang'

Brand perhiasan The Palace hadirkan kilauan di gala premier 'Jalan yang Jauh Jangan Lupa Pulang'

Mengapa Anak Malas ke sekolah? Pahami Faktor-faktornya
Fun
Mengapa Anak Malas ke sekolah? Pahami Faktor-faktornya

Banyak anak-anak yang masih menikmati suasana libur sekolah dan bermalas-malasan.

Hadiah Beasiswa untuk Para Juara di Jakarta Barista League 2022
Kuliner
Hadiah Beasiswa untuk Para Juara di Jakarta Barista League 2022

Jakarta Barista League resmi digelar selama dua hari.

Vokalis Bad Religion Rilis Buku Tentang Evolusi Budaya Punk Rock
ShowBiz
Vokalis Bad Religion Rilis Buku Tentang Evolusi Budaya Punk Rock

Greg Graffin kembali dengan buku terbaru bertajuk ‘Punk Paradox: A Memoir Greg Graffin’.

Wow, Menang Rp 2,7 Miliar di Acara Tukar Kado Kantor
Hiburan & Gaya Hidup
Wow, Menang Rp 2,7 Miliar di Acara Tukar Kado Kantor

Awalnya ditujukan sebagai sebuah hiburan semata.

Mengapa Orangtua Sebaiknya Jadi 'Sahabat' bagi Anak Remaja?
Fun
Mengapa Orangtua Sebaiknya Jadi 'Sahabat' bagi Anak Remaja?

Memasuki usia remaja berarti anak memasuki babak mencari jati diri yang sesungguhnya.