Kesehatan
Orang yang Makan di Larut Malam Cenderung Mengonsumsi Kalori dan Junk food Lebih Banyak 40 persen asupan kalori banyak didapat setelah pukul 4 sore. (Foto: Unsplash/nrd)

TERNYATA terdapat lebih banyak penelitian bahwa bukan hanya apa yang kita konsumsi saja. Namun ketika kita mengonsumsi makananlah yang membuat perbedaan pada kesehatan dan kesejahteraan kita secara menyeluruh.

Menurut penelitian yang dipresentasikan pada Kongres Obesitas Eropa dan Internasional 2020, mengonsumsi banyak makanan di malam hari ketimbang di siang hari, dikaitkan dengan mengonsumsi lebih banyak kalori secara keseluruhan, dan makanan yang kurang bergizi.

Baca juga:

Jangan Minum ini Sebelum Tidur!

1
Waktu makan telah terbukti memengaruhi proses metabolisme dan fisiologis. (Foto: Unsplash/Aaron Thomas)

Para peneliti dari Universitas Ulster di Irlandia Utara melihat data dari 1.200 orang dewasa dalam Survei Diet dan Gizi Nasional Inggris dari tahun 2012 hingga 2017. Melansir laman Insider, mereka menemukan bahwa, rata-rata, setiap orang yang disurvei mendapatkan sekitar 40 presen kalori harian mereka setelah pukul 6 sore. Walaupun kebiasaan tiap orang sangat bervariasi.

Peneliti menemukan bahwa mereka lebih cenderung mengonsumsi lebih banyak kalori yang dibutuhkan sepanjang hari. Orang yang makan larut malam cenderung mencari makanan dengan kualitas buruk. Seperti mengonsumsi lebih banyak junk food, makanan berlemak, alkohol, dan lebih sedikit makanan kaya nutrisi.

Menariknya, orang yang mengonsumsi makanan saat larut malam sebenarnya mengonsumsi lebih sedikit karbohidrat dan gula. Ini dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi makanan lebih banyak di siang hari. Namun, itu tidak cukup untuk melebihi kalori ekstra yang mereka konsumsi, secara nutrisi.

Baca juga:

Ngemil Gaya Hidup Tidak Sehat?

2
Makan malam juga cenderung mengonsumsi kualitas makanan yang lebih buruk. (Foto: Unsplash/Igor Miske)

Penelitian ini mendukung penelitian sebelumnya yang menemukan bahwa ketika kita mengonsumsi makanan membuat perbedaan bagi kesehatan secara keseluruhan.

"Waktu makan telah terbukti memengaruhi proses metabolisme dan fisiologis, dengan pola makan yang tidak teratur. Seperti mengonsumsi makan di larut malam, terkait dengan peningkatan risiko obesitas. Namun, sedikit yang diketahui tentang bagaimana waktu makan memengaruhi pilihan makanan dan kualitas diet secara keseluruhan," Judith Baird, peneliti di Universitas Ulster.

Hasil ini merupakan bukti bahwa ahli gizi mungkin dapat membantu orang meningkatkan pola makan hanya dengan mengubah pola makan.

"Waktu asupan energi mungkin merupakan perilaku penting yang dapat dimodifikasi untuk dipertimbangkan dalam intervensi nutrisi di masa depan. Tidak hanya karena dapat membantu mengurangi asupan energi secara keseluruhan, namun juga dapat memiliki asupan pada pilihan makanan," katanya.

Penelitian di masa depan harus mengeksplorasi lebih lanjut bagaimana hal ini bekerja. Termasuk bagaimana perasaan lapar dan kenyang dapat berubah sepanjang hari berdasarkan kebiasaan makan, Baird menambahkan. (lgi)

Baca juga:

Obesitas Menghantui Anak-Anak Akibat Penutupan Sekolah

Penulis : Leonard Leonard
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
BMW Group Berhasil Jual 2.565 Mobil Premium di 2020
Fun
BMW Group Berhasil Jual 2.565 Mobil Premium di 2020

Sebanyak 2.565 unit kendaraan BMW dan MINI berhasil terjual pada tahun 2020

Superman Senang Zack Snyder Kembali untuk Justice League
Fun
Superman Senang Zack Snyder Kembali untuk Justice League

Zack Snyder dipastikan akan kembali untuk film tersebut yang berjudul Zack Snyder's Justice League.

Mengenal 'Heads Up' Fitur Baru untuk Ponsel Android
Fun
Mengenal 'Heads Up' Fitur Baru untuk Ponsel Android

Fitur baru Android akan memperingatkan para pengguna untuk tidak terus menerus melihat layar ponsel sambil berjalan

Lady Gaga dan Adam Driver Foto Bareng untuk 'House of Gucci'
ShowBiz
Lady Gaga dan Adam Driver Foto Bareng untuk 'House of Gucci'

Film House of Gucci menceritakan kehancuran keluarga Gucci.

Charles Geschke, Pendiri Adobe Sekaligus Penemu PDF, Meninggal Dunia
Hiburan & Gaya Hidup
Charles Geschke, Pendiri Adobe Sekaligus Penemu PDF, Meninggal Dunia

Dikabarkan meninggal dunia pada usia 81 tahun.

Tren Baru, Merawat Kulit dengan DNA Salmon
Fashion
Tren Baru, Merawat Kulit dengan DNA Salmon

Seperti yang dilakukan Krisdayanti.

Ngabuburit Berisiko Tinggi, Balapan Liar
Fun
Ngabuburit Berisiko Tinggi, Balapan Liar

Bermodalkan motor punya emak, ngebut bak Valentino Rossi.

Monolit Ketiga Muncul di California
Hiburan & Gaya Hidup
Monolit Ketiga Muncul di California

Para pendaki gunung ramai mengunjungi untuk melihat monolit logam ini.

TISA, Teknologi Terkini yang Memudahkan Hidup Kaum Difabel
Hiburan & Gaya Hidup
TISA, Teknologi Terkini yang Memudahkan Hidup Kaum Difabel

Thisable Enterprise meluncurkan sebuah sistem informasi digital terbaru bernama TISA.