Orang Lama Garuda Enggak Bisa Bisnis, Erick Thohir Diminta 'Bersih-Bersih' Pesawat Garuda Indonesia (MP/Widi Hatmoko)

Merahputih.com - Peneliti Alpha Research Database Indonesia Ferdy Hasiman menilai Menteri BUMN Erick Thohir perlu merombak total jajaran direksi maskapai penerbangan Garuda Indonesia.

Menurut Ferdy perlu ada orang baru yang mengelola lembaga itu. Mengingat orang lama di tubuh Garuda tak berhasil membuat kinerja lebih baik.

Baca Juga

Pengamat Duga Eks Anak Buah Jokowi Biarkan Ari Askhara Selundupkan Harley

"Saya pesimis bisnis dan pelayanan penerbangan Garuda akan menjadi lebih baik jika jajaran direksi Garuda dirombak. Orang-orang lama ini kan tak mampu mengatasi keuangan dan sudah mengenal bisnis Garuda sejak lama," ujar Ferdy dalam keterangannya, Senin (9/12).

Ferdy menilai, sulit mengharapkan kinerja Garuda bersih, jika direksinya masih memiliki bisnis sampingan. Seperti yang terjadi dengan kasus penyelundupan motor Harley Davidson dan sepeda Brompton ilegal.

"Dirut Garuda ke depan harus orang jujur dan memiliki visi bisnis penerbangan yang baik. Dirut Garuda harus memiliki ketulusan bekerja dan mampu membenahi keuangan Garuda Indonesia. Dirut yang tidak bermain-main dengan bisnis sampingan dan lupa tugas pokok membenahi keuangan dan pelayanan Garuda," ucapnya.

Bekas Dirut Garuda Indonesia Ari Askhara bisa dijerat dengan pasal pidana
Bekas Dirut Garuda Indonesia Ari Askhara (Foto: antaranews)

Seperti diketahui, Erick Thohir sudah memutuskan untuk memberhentikan empat anggota dewan direksi Garuda Indonesia yang terlibat dalam skandal penyelundupan moge Harley Davidson dan sepeda Brompton yang ditaksir merugikan negara sebesar Rp 1,5 miliar.

Skandal tersebut melibatkan Direktur Utama Garuda I Gusti Ngurah Askhara Danadiputra atau Ari Askhara. Dalam penerbangan pengiriman pesawat Airbus pesanan Garuda tersebut ada tiga direksi maskapai BUMN itu yang tercatat dalam manifes.

Baca Juga

Erick Thohir Kesal Pejabat Garuda Tumbalkan Anak Buah di 'Kasus Harley'

Mereka adalah Iwan Joeniarto yang menjabat Direktur Teknik dan Layanan Garuda, Mohammad Iqbal yang menjabat sebagai Direktur Kargo dan Pengembangan Usaha, dan Heri Akhyar yang merupakan Direktur Human Capital. (Knu)


Tags Artikel Ini

Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH