Ogoh-Ogoh Mulai Diarak Sejak Nyepi Jadi Hari Libur Nasional 39 Tahun Lalu Umat Hindu mengikuti upacara Melasti di Pantai Parangkusumo. Umat Hindu yang mengikuti upacara tersebut dibagikan air. (Foto: ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

HARI Raya Nyepi dirayakan untuk memeringati pergantian tahun Saka bagi umat Hindu. Perayaan Nyepi memasuki tahun saka 1905 pada 15 Maret 1983 silam menjadi ingatan tersendiri, yang sangat istimewa bagi masyarakat Hindu di Indonesia. Kala itu, pemerintah Indonesia menetapkan Nyepi sebagai hari libur nasional untuk pertama kalinya.

Baca juga:

Iko Uwais, Aktor Laga Internasional Lahir di Jakarta

Momen istimewa itu merujuk Keputusan Presiden (Keppres) Indonesia Nomor 3 tahun 1983 yang diterbitkan Presiden Suharto pada tanggal 19 Januari 1983. Keppres tersebut juga memberlakukan ketetapan hari libur nasional yang sama bagi Hari Raya Waisak untuk umat Buddha Indonesia.

Karakter Narasimha Awatara sebagai ogoh-ogoh. (Foto: MP/Rizki Fitrianto)
Karakter Narasimha Awatara sebagai ogoh-ogoh. (Foto: MP/Rizki Fitrianto)

Keputusan Nyepi sebagai hari libur nasional 39 tahun lalu itu disambut dengan suka cita umat Hindu. Mereka bisa kembali merayakan tradisi perarakan Ogoh-Ogoh malam sebelum Nyepi, yang terus berlangsung hingga sekarang. Ogoh-Ogoh sendiri merupakan simbolisasi roh jahat atau Bhuta Kala dalam bentuk boneka besar. Kala itu Ogoh-Ogoh pertama kali diarak di area Pura Rawamangun, Jakarta Timur. Hingga akhirnya tradisi ini berkembang ke pedesaan di Bali dan daerah lainnya di Indonesia yang memiliki komunitas Hindu.

Baca juga:

Susi Susanti dari Tasikmalaya ke Olimpiade

Pemuda Hindu menyelesaikan proses pembuatan Ogoh-ogoh di Pura Kerta Jaya Kota Tangerang, Banten, Senin, (9/3). (Foto: MP/Rizki Fitrianto)
Pemuda Hindu menyelesaikan proses pembuatan Ogoh-ogoh di Pura Kerta Jaya Kota Tangerang, Banten, Senin, (9/3). (Foto: MP/Rizki Fitrianto)

Ogoh-Ogoh biasanya diarak menjelang malam sebelum Hari Raya Nyepi. Arakan tersebut akan diiringi oleh gamelan Bali yang biasa disebut Bleganjur. Setelah itu, Ogoh-Ogoh lalu dibakar. Masyarakat Hindu meyakini hal ini bisa mengusir Bhuta Kala di lingkungan sekitar. Keesokan harinya tibalah Hari Raya Nyepi sesungguhnya. Pada hari ini suasana sepi seperti di alam kematian. Tentunya penetapan Hari Raya Nyepi menjadi hari libur nasional membuat umat Hindu lebih khusyuk. (Yni)

Baca juga:

13 Tahun Lalu, Anak Menteng Jadi Presiden Amerika Serikat

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Laksa, Sajian Peranakan Tionghoa-Melayu Ikon Tangerang
Kuliner
Laksa, Sajian Peranakan Tionghoa-Melayu Ikon Tangerang

Laksa menjadi salah satu kuliner khas Tangerang.

Reuneuh Mundingeun yang Kian Terlupakan
Tradisi
Reuneuh Mundingeun yang Kian Terlupakan

Tradisi reuneuh mundingeun merupakan tradisi yang berhubungan dengan bumil.

Enggak Semua Makanan yang Ditranslate Jadi Naik Kelas
Kuliner
Enggak Semua Makanan yang Ditranslate Jadi Naik Kelas

Beberapa malah jadi terdengar nyeleneh.

Ronaldo Persembahkan Perak Ketiga Indonesia di Final Silat SEA Games
Indonesiaku
Ronaldo Persembahkan Perak Ketiga Indonesia di Final Silat SEA Games

Ronaldo kalah dengan skor 42 dan 49 atas atlet Vietnam Nguyen Duy Tuyen.

Pelancongan dengan Aman dan Nyaman Berbasis Web
Travel
Pelancongan dengan Aman dan Nyaman Berbasis Web

Buat pengalaman liburan jadi lebih menyenangkan.

Mengintip Tradisi Pemberian Nama Anak 'Medak Api'
Tradisi
Mengintip Tradisi Pemberian Nama Anak 'Medak Api'

Medak Api merupakan tradisi pemberian nama oleh orang Sasak.

Usaha Republik Semasa Revolusi Mempersiapkan Kontingen Olimpiade XIV London 1948
Indonesiaku
Usaha Republik Semasa Revolusi Mempersiapkan Kontingen Olimpiade XIV London 1948

Pengiriman para atlet pada Olimpiade tersebut bukan semata urusan olahraga.

Ragam Budaya pada Prosesi Upacara Bayi dan Kematian di Indonesia
Tradisi
Ragam Budaya pada Prosesi Upacara Bayi dan Kematian di Indonesia

Prosesi bayi dan upacara kematian menjadi bagian penting dalam budaya di Indonesia.

Arti Motif Batik Kawung yang Jadi Ornamen Gedung DPR/MPR
Fashion
Arti Motif Batik Kawung yang Jadi Ornamen Gedung DPR/MPR

Salah satu motif kuno yang sekarang termasuk paling populer digunakan dan menyebar ke berbagai tempat.

Sulistyowati Generasi Kedua Pembuat Kue Keranjang di Yogyakarta
Kuliner
Sulistyowati Generasi Kedua Pembuat Kue Keranjang di Yogyakarta

Kue keranjang merk Lampion ini sudah diproduksi sejak tahun 1960.