Niki Lauda Tutup Usia: Mengenang Kembali Perjalanan Sang Legenda Formula 1 Pembalam Legendaris Niki Lauda Tutup Usia (Foto: Top Gear)

TELAH dianggap sebagai salah satu pembalap terbaik di ajang Formula 1, Niki Lauda tutup usia pada senin 20 Mei 2019. Pembalap legendaris yang genap berusia 70 tahun itu, meninggal dunia dalam tidurnya saat ia tengah berada di kampung halamannya, Vienna. Delapan bulan lalu, Lauda melakukan prosedur transplantasi paru-paru dan sempat dirawat selama 10 hari pada Januari 2019 karena influenza.

Mengenang perjalanan karir Niki Lauda sebagai pembalap hingga menjadi seorang legenda di Formula 1, berikut fakta-fakta menarik yang mungkin perlu kamu ketahui dari pembalap yang sempat banting setir ke dunia bisnis ini.

1. Debut Niki Lauda Sebagai Pembalap

Niki Lauda Tutup Usia: Mengenang Kembali Perjalanan Sang Legenda Formula 1
Foto Saat Pertandingannya di German Grand Prix, Agustus 1975 (Foto: Formula 1)

Niki Lauda lahir pada 22 Februari 1949, sejak awal ia menyukai dunia balap walaupun itu bertentang dengan keinginan keluarganya. Lauda Muda memulai karirnya dari ajang Formula Two pada tahun 1971.

Dengan kesuksesan yang diraihnya, Lauda akhirnya masuk kedalam tim Ferrari pada tahun 1974 dan menyelesaikan World Drivers' Championship yang keempat kalinya dalam musim pertama bersama tim kuda jingkrak asal Italia tersebut.

Niki Lauda memenangkan pertandingan pertamanya di Spanish Grand Prix, dan memenangkan dua kejuaraan dengan tim Ferrari selama tiga tahun berturut-turut (1975 - 1977).

2. Niki Lauda Seorang "Pecandu" Kecepatan

Niki Lauda Tutup Usia: Mengenang Kembali Perjalanan Sang Legenda Formula 1
Kemenangan Ia di Spanish Grand Prix dengan Lap Tercepat (Foto: Formula 1)

Meski telah berhasil memenangkan balapan dan banyak piala, ternyata Lauda pernah mengalami kecelakaan fatal yang hampir membuatnya meninggal. Hal tersebut terjadi pada tahun 1976 di German Grand Prix, ia pun memiliki bekas luka bakar pada wajahnya dan melukai tenggorokannya. Saat kecelakaan itu terjadi, Lauda terjebak di dalam mobilnya yang terbakar.

Walau Lauda kembali setelah kekalahannya pada tahun 1976, sayangnya ia kalah berbanding satu point dengan rivalnya, James Hunt, dari tim McLaren. Lauda kembali berhenti dari balapan sejak perlombaan yang dilakukannya di Jepang, itu disebabkan kondisi kritis pasca kecelakaan sebelumnya.

3. Kembali Lagi ke Sirkuit Setelah Pensiun

Niki Lauda Tutup Usia: Mengenang Kembali Perjalanan Sang Legenda Formula 1
Kembali Ke Sirkuit dari Pensiunnya (Foto: Top Gear)

Setelah Lauda pensiun dari pertandingan terakhirnya pada tahun 1979, ia kembali ke F1 pada tahun 1982 bersama McLaren dan memenangkan titel ketiganya dan kemenangan dengan tim McLaren dua tahun setelahnya. Bersaing dengan kerabat timnya, Alain Prost, dengan selisih 0.5 point.

4. Banting Setir Jadi Pebisnis

Niki Lauda Tutup Usia: Mengenang Kembali Perjalanan Sang Legenda Formula 1
Dari Pembalap Hingga Pebisnis, Laudamotions Adalah Maskapai yang Dibangun Olehnya (Foto: Check in Rome)

Saat pensiun pada tahun 1979, Lauda menjalani bisnis dengan mendirikan maskapai penerbangan yang bernama Austrian Airline, salah satu maskapai low-cost.

Pada tahun 2003 ia juga mendapatkan surat izin untuk menerbangkan pesawat dan mengendarai pesawat Airbus. Lalu Austrian Airlines miliknya tersebut berubah nama menjadi Laudamotion pada tahun 2016. (dnz)


Tags Artikel Ini

Ananda Dimas Prasetya