Ngotot Gelar Pilkada, Pemerintah Abaikan Amanat Konstitusi Kerumunan massa saat daftar pilkada. (Ismail/Jawa Tengah).

MerahPutih.com - Ketua Umum Dewan Nasional Pergerakan Indonesia Maju Din Syamsuddin, menilai Pemerintah mengabaikan amanat konstitusi untuk melindungi segenap rakyat dan seluruh tanah tumpah darah Indonesia, karena tetap melaksanakan Pilkada Serentak.

Mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah ini, menegaskan, pelaksaan Pilkada Serentak pada Desember nanti, bertentangan dengan Peraturan Pemerintah sendiri (PERPPU No. 2/2020), Penjelasan Pasal 201A, Ayat 3, bahwa Pilkada serentak ditunda apabila tidak dapat dilaksanakan karena musibah nasional Pandemi COVID-19.

"Jika Pemerintah tetap ngotot menggelar Pilkada mengandung arti melanggar Peraturan UU yang ada," ujarnya dalam keteranganya. Rabu (23/9).

Baca Juga:

Satgas COVID-19 Ingatkan Peserta Pilkada Harus Selamatkan Rakyat

Selain mengabaikan aspirasi rakyat, dan pelanggaran konstitusi, kata Din, tetap menggelar Pilkada juga menunjukkan ketidaksesuaian ucap dan laku Presiden Jokowi yang sangat beresiko besar.

"Juga pelaksanaan Pilkada serentak itu nanti tidak sejalan dengan ucapan Presiden Jokowi sendiri bahwa Pemerintah lebih mengutamakan penanggulangan masalah kesehatan dari pada stimulus ekonomi dan tentu juga agenda politik," tegas Din.

Din Syamsuddin
Mantan Ketum PP Muhammadiyah Din Syamsuddin. (Foto: Tangkapan Layar).

Apalagi, lanjut Din, patut diyakini bahwa pelaksanaan Pilkada, yang niscaya mendorong kerumunan massa, sangat potensial dan rentan menciptakan klaster baru COVID-19.

"Apakah Pemerintah siap menanggung akibat dan resikonya? Waktu masih ada untuk berpikir jernih dengan akal sehat untuk mengutamakan kesehatan dan keselamatan rakyat, dari pada ingin mengedepankan kekuasaan, atau mengutamakan kepentingan politik kelompok/partai politik," kata Din. (Pon)

Baca Juga:

Tunda Pilkada, Kemanusiaan Lebih Penting dari Politik

Kredit : ponco


Alwan Ridha Ramdani

LAINNYA DARI MERAH PUTIH