Nasi Dingin Baik untuk Cegah Diabetes dan Membantu Turunkan Berat Badan Baiknya konsumsi nasi saat sudah dingin (Foto: unsplash/pille-riin priske)

NASI merupakan sumber karbohidrat utama bagi sebagian besar orang Indonesia. Nasi yang disajikan hangat memang cocok dengan berbagai lauk pauk. Namun, mengonsumsinya berlebihan bisa membuat kamu kelebihan kadar glukosa dan pada gilirannya terkena diabetes. Sebaliknya, nasi yang disajikan dingin tidak seburuk itu. Bahkan itu tidak akan membuat kamu kelebihan kadar gula, melainkan mengontrolnya di dalam darah.

Dilansir dari laman alodokter, berikut ini beberapa manfaat yang bisa kamu peroleh saat mengonsumsi nasi dingin. Sangat cocok bagi kamu yang ingin menurunkan berat badan karena membuat kamu lebih kenyang dalam waktu yang lama. Apa saja manfaatnya? Yuk kita simak.

Baca juga:

Tidak Disangka, 4 Fakta Tentang Nasi yang Bakal Bikin Kamu Kaget!

1. Turunkan kadar kolestrol dan gula

Nasi Dingin Baik untuk Cegah Diabetes dan Membantu Turunkan Berat Badan
Nasi dingin bisa turunkan kadar gula dan kolestrol (Foto: pixabay/congerdesign)

Sebagai salah satu sumber karbohidrat yang mengandung glukosa, ternyata nasi memiliki manfaat dalam menurunkan kadar kolestrol dan kadar gula. Mengonsumsi pati resisten, di mana nasi putih dalam keadaan dingin mengurangi kadar kolestrol dan trigliserida dalam tubuh.

Tak hanya itu, indeks glikemik dalam nasi putih dingin lebih rendah sehingga bisa menjaga keseimbangan kadar gula darah. Terutama bagi pengidap diabetes. Aturan mengonsumsi nasi perlu diperhatikan.

Konsumsi nasi dingin memberikan dampak baik untuk jangka panjang. Kalau menyantap hidangan di restoran, tunggulah beberapa menit hingga nasi terasa lebih dingin.

2. Jadi prebiotik

Nasi Dingin Baik untuk Cegah Diabetes dan Membantu Turunkan Berat Badan
Lancarkan saluran pencernaan (Foto: pixabay/silviarita)

Pati resisten dalam nasi putih dingin yang masuk ke dalam pencernaan usus besar akan bertugas sebagai prebiotik. Makanan tinggi serat jadi asupan untuk menunjang pertumbuhan bakteri baik dalam tubuh.

Prebiotik dalam tubuh mampu mengatasi masalah pencernaan, meredakan gejala radang usus, cegah infeksi saluran pernapasan, dan menutrisi bakteri baik dalam usus besar. Bakteri baik dilindungi dan dinutrisi untuk melawan bakteri jahat atau jamur yang berisiko menimbulkan infeksi.

Baca juga:

Manfaat Quinoa, Si Pengganti Nasi yang Tak Kalah Sehat

3. Tingkatkan produksi dan kinerja hormon insulin

Nasi Dingin Baik untuk Cegah Diabetes dan Membantu Turunkan Berat Badan
Mampu mengubah gula darah menjadi energi tubuh (Foto: pixabay/lazare)

Diabetes tipe 2 bisa terjadi karena kinerja hormon insulin mulai terganggu. Hormon tersebut mampu mengubah gula darah yang masuk ke dalam sel menjadi energi. Gangguan yang bisa muncul jika hormon insulin tak tercukupi adalah gula dari makanan akan menumpuk di dalam darah.

Pati resisten yang terdapat dalam nasi dingin mampu meningkatkan hormon insulin. Asam propionat yang berasal dari pati resisten akan terbentuk di dalam usus halus dan usus besar. Kinerja asam propionat akan mengontrol kadar gula darah yang berlebihan. Serta, menurunkan kemungkinan diabetes yang bisa kamu alami.

4. Lebih mengenyangkan

Nasi Dingin Baik untuk Cegah Diabetes dan Membantu Turunkan Berat Badan
Nasi dingin lebih mengenyangkan (Foto: unsplash/ke vin)

Sangat cocok bagi kamu yang sedang menjalani program diet. Hanya mengonsumsi nasi dingin dengan takaran yang sedikit, kamu bisa kenyang dengan cepat.

Hal ini terjadi karena pati resisten yang dimiliki nasi dingin sangatlah tinggi, sehingga proses pencernaan menjadi lebih lambat.

Selain itu, pekerja keras di lapangan juga cocok mengonsumsi nasi dingin karena rasa kenyang lebih tahan lama. Tenaga yang dikeluarkan akan lebih maksimal saat bekerja. (Dys)

Baca juga:

Ups! Makanan Sehat ini Ternyata Bisa Jadi Jahat untuk Tubuh



Ananda Dimas Prasetya