Fashion

Napak Bhumi Bikin Sepatu Berkualitas dari Ban dan Denim Bekas

Hendaru Tri HanggoroHendaru Tri Hanggoro - Sabtu, 25 November 2023
 Napak Bhumi Bikin Sepatu Berkualitas dari Ban dan Denim Bekas
Ebi selaku founder dari Napak bhumi. (Foto: Merahputih.com/Andreas Pranatalta)

BOOTH itu cukup menarik perhatian. Terdapat satu ban mobil di depan etalase dan dua ban motor yang digantung di kayu palet. Namun, booth kepunyaan Napak bhumi itu justru menawarkan sepatu.

Kekhasan sepatu Napak bhumi terletak pada bahan pembuatannya: ban dan denim bekas dengan kondisi yang masih bagus. Meski terbuat dari barang bekas seperti ban mobil dan denim, kualitas sepatu Napak bhumi bisa bersaing dengan jenama lokal lainnya.

Sayangnya, di dalam negeri, sepatu ini kurang mendapat tempat. Sementara di luar negeri, justru disambut hangat.

“Di Indonesia enggak begitu laku, makanya kami jualnya lebih banyak di luar,” kata Founder of Napak bhumi Febriansah, kepada Merahputih.com, Sabtu (25/11).

Baca juga:

‘Langkah Membumi Festival’ Dibuka, Ajak Masyarakat Semakin Peduli Lingkungan

Sepatu Lelana Nuswantara dari Napak bhumi.
Sepatu Lelana Nuswantara dari Napak bhumi. (Foto: Merahputih.com/Andreas Pranatalta)

Napak bhumi merupakan jenama lokal yang hadir di acara Langkah Membumi Festival yang diadakan oleh Blibli Tiket Action di SCBD Park, Jakarta Selatan pada 25-26 November. Nama Napak bhumi diambil dari pengalaman Febriansah yang selama 10 tahun bertualang di Indonesia.

“Selama lima tahunnya, aku riset untuk membuat sepatu ini. Jadi karena aku sering traveling, akhirnya relate banget namanya ini karena aku selalu napak di Bumi,” kata pria yang akrab disapa Ebi itu.

Napak bhumi juga memamerkan tiga produk, dua di antaranya menjadi andalan, yakni Lelana Nuswantara (batik), yang dibuat dari batik daerah, dan Lelana Basic.

“Jadi, dari 2020 lebih banyak jualnya di luar, ke Prancis, Jerman, sama Belanda. Sepatu kami start dari harga Rp 450 ribu sampai Rp 600 ribu. Tapi kalau ke luar negeri, aku jual Rp 1,2 juta,” kata Ebi.

Lelana terinspirasi dari perjalanan panjang Ebi yang kerap melakukan petualangan di kota-kota di Indonesia untuk mewujudkan sesuatu yang dapat bermanfaat untuk alam. Berasal dari bahasa Sansekerta, Lelana dibuat untuk menemani penggunanya berkelana.

Baca juga:

'Langkah Membumi Festival 2023' Ajak Kolaborator untuk Akselerasi Ekonomi Hijau

Bagian bawah sepatunya memanfaatkan ban bekas.
Bagian bawah sepatunya memanfaatkan ban bekas. (Foto: Merahputih.com/Andreas Pranatalta)

Sedangkan nama 'Nuswantara' diambil dari bahasa Jawa Kuno yang artinya Nusantara. Di seri ini, Napak bhumi menggabungkan denim dan kain tradisional untuk memperkenalkan ragam etnik dari berbagai daerah.

Dalam satu hari, Napak bhumi dapat memproduksi 10 pasang sepatu. “Tapi kendalanya adalah saat pemotongan ban. Ban itu kan ada yang series benang dan kawat. Sementara kita masih pakai cutting manual, dan itu makan waktu. Tapi untuk diaplikasikan ke sepatu sangat kuat dan anti slip,” tutur Ebi.

Selama acara Langkah Membumi Festival, kamu juga bisa berpartisipasi dengan membawa denim atau ban bekas ke booth Napak bhumi. Akan ada sepatu menarik yang bisa kamu dapatkan. (and)

Baca juga:

‘Langkah Membumi Festival’ Ajak Ecopreneurs untuk Sadar Lingkungan

#Bisnis #Fashion #Festival #Sepatu
Bagikan
Ditulis Oleh

Andreas Pranatalta

Stop rushing things and take a moment to appreciate how far you've come.
Bagikan