Mungkinkah Tes Cepat 20 Menit Menggantikan Masa Karantina 14 Hari? Beberapa negara sudah mulai melonggarkan perbatasannya dan mengundang pelancong. (Foto: Unsplash/Phil Mosley)

DENGAN negara-negara di seluruh dunia mulai membuka perbatasan mereka. Pembicaraan mengarah pada bagaimana kebebasan bergerak dapat diimplementasikan sekali lagi tanpa menghasilkan lonjakan kasus COVID-19.

Sementara negara-negara telah mengumumkan aturan yang berbeda tentang karantina wajib bagi pelancong yang datang. Tes baru sedang dieksplorasi yang hanya membutuhkan waktu 20 menit dan dapat menghindari peraturan yang mewajibkan seseorang untuk diisolasi selama 14 hari.

Baca juga:

Desain Baru Kursi Pesawat untuk Jaga Jarak

1
Tes cepat terbaru hanya butuh 20 menit (Foto: Unsplash/CDC)

Pemerintah Inggris mengumumkan awal uji coba untuk tes cepat terbaru yang dapat dilakukan di lokasi dalam waktu 20 menit. Menurut The Guardian, tes dilakukan dengan swab, dan hasilnya tidak perlu dikirim ke laboratorium untuk menghemat banyak waktu. Untuk memulainya, tes akan diuji coba di rumah sakit dan departemen A&E.

Jika terbukti efektif, tidak menutup kemungkinan orang yang memulai perjalanan bisa mendapatkan hasil tes yang jelas sebelum tiba di destinasi tujuan. Ini dapat menghilangkan kebutuhan karantina.

Saat ini berbagai negara telah menguraikan aturan yang berbeda tentang apa yang harus dilakukan oleh para pelancong pada saat kedatangan dan perbatasan negara mana yang dibuka. Sekretaris Kesehatan Matt Hancock mengatakan Inggris juga telah mengamankan hingga sepuluh juta tes antibodi, tes yang berbeda untuk mendeteksi jika seseorang sebelumnya memiliki virus.

Baca juga:

Penerbangan Internasional Mungkin Tidak akan Normal Hingga Tahun 2023

2
Protokol karantina bisa dihindari (Foto: Unsplash/chuttersnap)

Negara-negara lain telah mengumumkan tes saat kedatangan dengan tujuan menghindari karantina 14 hari. Islandia baru-baru ini meluncurkan rencana untuk menyambut pelancong internasional selambat-lambatnya 15 Juni. Menggunakan sistem yang memberlakukan bagi mereka yang tiba untuk diuji di bandara dalam upaya untuk menghindari isolasi mandiri dua minggu.

Orang-orang yang bepergian melalui Bandara Internasional Wina saat ini dapat mengikuti tes dengan biaya sekitar Rp3 juta, dan dapat melewati karantina 14 hari jika hasilnya negatif.

Emirates menjadi maskapai pertama yang mengeksplorasi penggunaan tes cepat untuk pelancong sebelum masuk pesawat. Sementara Spanyol akan mengujicoba paspor kesehatan digital melalui aplikasi khusus untuk pelancong dengan destinasi Kepulauan Canary. Madeira mengatakan akan membuat tes gratis yang disediakan untuk pelancong ketika dibuka kembali pada bulan Juli.

Negara-negara juga membahas "air bridges", yaitu perjanjian antara dua negara yang akan memungkinkan perjalanan antara kedua tempat tanpa karantina. (lgi)

Baca juga:

Layani Penumpang, Awak Kabin Qatar Airways Kenakan APD Lengkap

Kredit : leonard

Tags Artikel Ini

Leonard G.I

LAINNYA DARI MERAH PUTIH