Muhammadiyah Berharap Pemerintah Tidak Salah Kaprah Beri Stigma WNI yang Gabung ISIS Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Abdul Mu'ti di Jakarta, Senin (10/2/2020). ANTARA/Anom Prihantoro

MerahPutih.Com - Sekertaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu'ti menyebut, pemerintah perlu melakukan pendataan yang akurat dan screening yang ketat terhadap ratusan eks WNI yang menjadi kombatan ISIS di Suriah.

Menurut Abdul, langkah pemulangan dan menerima eks ISIS yang kembali harus dilakukan secara sangat hati-hati agar mereka tidak meresahkan dan melakukan perbuatan melanggar hukum.

Baca Juga:

Tolak WNI Simpatisan ISIS, Presiden Jokowi Utamakan Keselamatan 267 Juta Rakyat Indonesia

"Pemerintah menugaskan BNPT agar membina eks ISIS yang kembali dengan sebaik-baiknya," kata Abdul dalam keterangannya, Rabu (12/2).

Abdul berujar, WNI eks ISIS itu ada tiga kategori.

MUI berharap pemerintah tidak asal beri stigma terhadap WNI simpatisan ISIS
Sekum Muhammadiyah Abdul Mu'ti (Foto: antaranews)

Pertama, mereka yang berangkat ke Suriah dan menjadi kombatan secara ideologis.

Kedua, mereka yang menjadi kombatan karena alasan pragmatis karena iming-iming gaji yang tinggi. Mereka tidak memiliki ideologi yang kuat.

"Ketiga, mereka yang ke Suriah hanya karena ikut-ikutan atau bahkan tertipu oleh anggota keluarga atau teman. Mereka sama sekali tidak terlibat sebagai kombatan, sebagian mereka malah menjadi korban berbagai tindakan kekerasan," imbuh Abdul.

Ia berpandangan, sebagian WNI yang terlibat menjadi anggota ISIS terdiri atas ada yang memiliki paspor Indonesia. Dan mendukung dasar negara Pancasila dan UUD 1945.

Lalu, mereka yang memiliki paspor Indonesia tetapi anti Indonesia dan Pancasila.

Dan, mereka yang tidak lagi memiliki paspor Indonesia dan tidak lagi menjadi WNI.

"Tidak seluruh eks ISIS harus dipulangkan. Mereka yang tidak lagi menjadi WNI sudah tidak perlu diurusi. Mereka bukan WNI dan pemerintah tidak ada kewajiban mengurus mereka," ungkap Abdul.

Abdul menganggap, mereka yang masih WNI dan ingin kembali perlu difasilitasi. Pemulangan bersifat sukarela.

WNI yang tidak setia kepada Pancasila dapat kembali dengan beberapa persyaratan dan pembinaan khusus.

"Persyaratan tersebut antara lain tidak melakukan tindakan kriminal dan bersedia menjalani pembinaan ideologi di karantina atau tempat khusus lainnya," jelas Abdul.

Baca Juga:

Daripada Cabut Kewarganegaraan, Imparsial Desak Pemerintah Pulangkan Simpatisan ISIS

Ia berharap, mereka yang setia kepada Pancasila terutama perempuan dan anak-anak dapat kembali tanah air.

"Mereka dapat langsung dikembalikan kepada keluarga dan masyarakat dengan syarat wajib lapor kepada aparat setempat," pungkasnya.(Knu)

Baca Juga:

Pemerintah Resmi Tolak Ratusan Simpatisan ISIS ke Indonesia

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Temuan Mayat Perempuan Dibakar di Mobil, Pelaku Nekat karena Ditagih Utang Rp100 juta
Indonesia
Temuan Mayat Perempuan Dibakar di Mobil, Pelaku Nekat karena Ditagih Utang Rp100 juta

Pelaku pembunuhan adalah Eko Praseto (30), warga Desa Ngesong RT 01/02 Dusun Puhgogor, Kecamatan Bendosari, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah.

Bandara Soetta Larang Calon Penumpang Tanpa SIKM
Indonesia
Bandara Soetta Larang Calon Penumpang Tanpa SIKM

Bandara Soetta mulai mengaktifkan posko pemeriksaan (checkpoint) guna memenuhi ketentuan di dalam Pergub DKI Jakarta.

Demokrat Berhasil Manfaatkan Penurunan Elektabilitas PDIP Karena Kasus Bansos
Indonesia
Demokrat Berhasil Manfaatkan Penurunan Elektabilitas PDIP Karena Kasus Bansos

Elektabilitas PDI Perjuangan turun menjadi 22,3 persen, padahal sebelumnya naik dari 26,8 persen pada survei pada Juli 2020 menjadi 31,6 persen pada survei Oktober 2020.

 Pandemi COVID-19, Pembangunan Gedung Muktamar Muhammadiyah Terhenti
Indonesia
Pandemi COVID-19, Pembangunan Gedung Muktamar Muhammadiyah Terhenti

Dampak pandemi COVID-19 tidak hanya membuat acara Muktamar Muhammadiyah ditunda, tetapi juga menghentikan proyek gedung Edutorium UMS

Jokowi 'Mulai' Gerakan Kedisiplinan New Normal dari Stasiun MRT HI
Indonesia
Jokowi 'Mulai' Gerakan Kedisiplinan New Normal dari Stasiun MRT HI

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto sudah menerbitkan pedoman tentang penerapan tatanan kehidupan normal baru

Kemenag Imbau Umat Islam Beribadah di Rumah Selama Ramadan
Indonesia
Kemenag Imbau Umat Islam Beribadah di Rumah Selama Ramadan

Pelaksanaan ibadah di rumah tak mengurangi pahala dalam beribadah

 Saksi Kunci Dugaan Penghinaan Said Didu Terhadap Luhut Mendadak Mangkir
Indonesia
Saksi Kunci Dugaan Penghinaan Said Didu Terhadap Luhut Mendadak Mangkir

"Terkait pemanggilan HA selaku pewawancara dalam kasus SD (Said Didu), bahwa HA tidak memenuhi panggilan penyidik Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri," ucap Kabagpenum Humas Polri Kombes Ahmad Ramadhan

Viral Bukit Bandawasa Dipenuhi Wisatawan, Begini Respons Gugus Tugas COVID-19
Indonesia
Viral Bukit Bandawasa Dipenuhi Wisatawan, Begini Respons Gugus Tugas COVID-19

Hari ini ada pemantauan ulang di lokasi wisata Bukit Alas Bandawasa

Kemenaker Salurkan Subsidi Upah Termin II Untuk 11,05 Juta Pekerja
Indonesia
Kemenaker Salurkan Subsidi Upah Termin II Untuk 11,05 Juta Pekerja

Total sudah 11.052.859 orang yang menerima penyaluran periode November-Desember 2020.