Mimpi yang Nyata dan Intens Banyak Dialami Orang pada Masa Karantina Masa karantina memberikan mimpi-mimpi yang mewakili kondisi nyata. (Foto: Unsplash/Maeghan Smulders)

SEPERTINYA bukan cuma kamu saja yang belakangan mengalami mimpi intens dan sangat nyata. Bisa jadi kamu adalah salah satu dari banyak orang yang mengalami mimpi liar yang penuh warna sejak #DiRumahAja. Sebenarnya, tidak banyak yang dapat mengingat kapan terakhir kali memiliki mimpi-mimpi gila secara konsisten. Membuat seseorang benar-benar bingung dan kaget oleh hal-hal aneh yang diimpikan malam sebelumnya saat bangun tidur di pagi hari.

Untuk memahami mengapa seseorang mengalami mimpi yang begitu nyata, analis mimpi yang dimuat dalam laman T+L, Jane Teresa Anderson. Anderson, telah meneliti mimpi sejak 1992 dan menelurkan enam buku tentang mimpi dan bermimpi. Ia juga telah menjadi tuan rumah serial podcast, Pertunjukan Impian Bersama Jane Teresa Anderson, sejak 2009. Melalui pandangannya, kita dapat memahami mengapa kita memiliki mimpi yang begitu jelas selama masa karantina COVID-19 dan apa artinya.

Baca juga:

Bantu para Manula Melewati Masa Karantina, ini Panduannya

1
Mimpi cenderung lebih jelas saat merasa takut (Foto: Unsplash/Christopher Windus)

Jane Teresa Anderson mengatakan, “Kita semua bermimpi, apakah kita mengingatnya atau tidak, dan saat ini, lebih banyak orang melaporkan mimpi yang lebih jelas atau intens. Anderson mengatakan bahwa mimpi adalah hasil dari otak dan pikiran yang memproses pengalaman sadar dan tidak sadar kita dari bertahan satu hingga dua hari. Kemudian membandingkannya dengan pengalaman masa lalu yang serupa.

Semuanya terjadi dalam upaya memperbarui pola pikir kita. Ketika ada banyak emosi yang kuat untuk diproses, terutama ketakutan, mimpi kita cenderung lebih jelas. "Mayoritas dari kita memproses ketidakpastian dan ketakutan, dan banyak stres. Ketika kita merasakan ketakutan atau stres selama mimpi, otak dan kelenjar kita melepaskan hormon ketakutan dan stres ke dalam tubuh,"ungkapnya.

Masih menurut Anderson, dia mengatakan bahwa kita mengalami ketakutan atau stres fisiologis yang nyata. Sentakan pada tubuh ini dapat membangunkan kita secara tiba-tiba, mengingat mimpi yang hidup dan intens. Melempar dan berputar pada malam hari karena kecemasan dapat berarti kita mengingat lebih banyak mimpi juga.

Faktor lain adalah orang yang terisolasi di rumah mungkin tidur lebih banyak, tidak mengharuskan bangun dari tempat tidur segera setelah alarm berbunyi. Ini sering mengarah pada waktu bermimpi yang lebih banyak dan mimpi yang lebih diingat. Mimpi kita, setelah ditafsirkan, membantu kita memahami pola pikir kita dan mengapa kita masing-masing memproses pengalaman kita dengan cara yang kita lakukan. Ini kemudian memungkinkan kita untuk melihat apa yang menghambat kita dari menangani pengalaman kita dengan cara yang lebih positif untuk hasil yang lebih positif dalam hidup.

Baca juga:

Lama di Daerah Terisolasi, Pakar Traveling ini Bagi Tips Karantina

2
Menafsirkan mimpi dapat membantu menavigasi masa-masa stres (Foto: Unsplash/nikko macaspac)

Anderson menjelaskan, sangat lazim jika seseorang dalam hidupnya memiliki mimpi yang jelas selama masa-masa stres atau dalam keadaan tidak pasti lainnya.

Di satu sisi, ini bagus karena mimpi-mimpi ini menarik perhatian kita, apakah karena kita ingin menghentikannya atau karena kita ingin memahaminya. Menafsirkan mimpi kamu dapat membantu kamu menavigasi masa-masa stres atau tidak pasti dan menemukan arah yang solid. Menafsirkan mimpi bukanlah sesuatu yang dilakukan dengan primbon mimpi. Ada alat dan teknik yang digunakan secara ilmiah.

Banyak orang memiliki mimpi dengan tema terjebak dan terkurung, mencerminkan pengalaman fisik, mental, dan emosional mereka merasa terjebak atau terkurung selama pandemi. Tema umum lainnya termasuk mimpi seperti merasa di luar kendali, sesuatu yang dirasakan banyak orang selama waktu yang tidak pasti. Mimpi serangga bisa jadi mencerminkan gambar diri kita sendiri sebagai virus atau situasi yang sangat mengganggu dan menjengkelkan yang kita alami.

“Kamu tidak dapat mengambil pendekatan dari primbon mimpi. Karena setiap mimpi itu unik dan pribadi bagi yang mengalami. Satu kemungkinan adalah bahwa mimpi-mimpi ini secara harfiah memproses ketakutan akan mengalami sakit dan mati. Namun umumnya mimpi lebih simbolis. Mimpi kematian sering mencerminkan apa yang kita rasakan atau takuti berakhir di kehidupan kita,” jelasnya.

Selama periode, perubahan seperti sekarang, kita semua mengalami “kematian” dengan cara lama, dan bersiap untuk “kelahiran” yang baru. Mimpi kematian, sekali dipahami, bisa sangat positif, membantu kita tumbuh menjadi perubahan atau mengingatkan kita tentang apa yang mungkin kita 'bunuh' sebelum waktunya dalam kehidupan. (lgi)

Baca juga:

Mau Coba Sensasi Tidur di Alam Liar Sambil Menikmati Taburan Bintang di Langit?

Kredit : leonard

Tags Artikel Ini

Leonard G.I

LAINNYA DARI MERAH PUTIH