Kesehatan
Mikrobioma Usus Mudahkan Penurunan Berat Badan Ada tanda-tanda genetik spesifik dalam mikrobioma usus yang memprediksi respons penurunan berat badan. (smartnutritionbykg.com)

JIKA kamu memiliki firasat ada sesuatu yang mencegahmu menurunkan berat badan sebanyak yang kamu inginkan, itu mungkin benar.

Para peneliti menemukan mikrobioma usus, bakteri yang membantu mencerna makanan dan menyerap nutrisi di usus, dapat memengaruhi kemampuan tubuhmu untuk menurunkan berat badan.

Mereka mengidentifikasi gen di dalam bakteri ini yang menentukan seberapa cepat bakteri itu tumbuh, seberapa baik orang dapat memanfaatkan nutrisi dalam makanan, dan apakah pati dan serat, khususnya, dipecah menjadi gula terlalu cepat untuk membantu penurunan berat badan.

"Beberapa orang mengalami kesulitan menurunkan berat badan daripada yang lain," kata penulis studi Sean Gibbons, PhD seperti diberitakan WebMD (20/9).

BACA JUGA:

Apa Saja Diet yang Dibenci Ahli Gizi?

Dia mencontohkan, "Misalnya, beberapa orang dapat mengontrol berat badan mereka melalui intervensi gaya hidup dasar, sementara yang lain mungkin tidak."

Selain itu, sulit untuk memprediksi siapa yang akan merespons perubahan diet atau olahraga dan siapa yang mungkin memerlukan strategi yang lebih intens.

Studi yang dipublikasikan daring pada 14 September di mSystems, sebuah jurnal American Society for Microbiology, dapat membawa kita lebih dekat ke jawaban atas pertanyaan-pertanyaan seputar diet dan penurunan berat badan.

"Kami telah mengidentifikasi tanda-tanda genetik spesifik dalam mikrobioma usus yang memprediksi respons penurunan berat badan pada sekelompok kecil pasien yang mengikuti intervensi gaya hidup sehat," kata Gibbons, asisten profesor di Institute for Systems Biology di Seattle, AS.

Peran Mikrobioma

pencernaan
Temuan ini memperluas pemahaman tentang fitur spesifik mikrobioma yang berperan dalam penurunan berat badan. (usc.edu)

Perbedaan dalam 31 gen fungsional muncul dari mikrobioma usus di antara 48 orang yang kehilangan 1 persen atau lebih berat badannya setiap bulan dibandingkan dengan 57 orang lain yang beratnya tetap sama. Para peneliti menganalisis sampel tinja yang diambil 6 hingga 12 bulan setelah orang memulai program pelatihan penurunan berat badan komersial.

Studi ini sejalan dengan penelitian sebelumnya yang menunjukkan berbagai jenis bakteri dalam mikrobioma usus dapat memengaruhi keberhasilan intervensi penurunan berat badan, tetapi mereka mengambil langkah lebih jauh untuk menentukan cara kerjanya.

"Kita tahu bahwa mikrobioma usus memainkan peran penting dalam manajemen berat badan dan juga dapat mempengaruhi respons terhadap intervensi penurunan berat badan. Namun, fitur mikrobioma usus spesifik yang dapat menjelaskan pengamatan ini secara lebih rinci masih harus ditemukan," ujar Direktur Penelitian Klinis Physicians Committee for Responsible Medicine di Washington, DC, Hana Kahleova, MD ,

Di sisi positifnya, gen yang membantu bakteri tumbuh lebih cepat dikaitkan dengan penurunan berat badan. Bakteri ini mengambil lebih banyak nutrisi dalam makanan untuk diri mereka sendiri, meninggalkan lebih sedikit untuk manusia menambah berat badan dibandingkan dengan bakteri yang tumbuh lebih lambat.

BACA JUGA:

Berani Coba? Diet ala Zaman Prasejarah

Beberapa bukti sebelumnya menunjukkan bakteri usus tertentu, Prevotella, yang membantu penurunan berat badan. "Dalam penelitian kami, beberapa mikroba yang tumbuh paling cepat dalam kelompok penanggap penurunan berat badan berasal dari genus Prevotella," jelasnya.

Di sisi lain, bakteri yang menghasilkan lebih banyak enzim untuk memecah pati atau serat dengan cepat menjadi gula, misalnya, dikaitkan dengan membuat orang lebih tahan terhadap penurunan berat badan.

"Dengan memahami pola-pola fungsional ini, suatu hari kita mungkin dapat merekayasa mikrobioma yang resisten agar lebih permisif terhadap penurunan berat badan," kata Gibbons.

Kahleova setuju. "Temuan ini memperluas pemahaman kita tentang fitur spesifik mikrobioma usus yang berperan dalam penurunan berat badan," katanya.

Transplantasi Mikrobiota Feses

diet
Pola menu diet yang tepat yaitu dengan makan lebih banyak makanan serat dan mengurangi konsumsi daging merah. (lifealth.com)

Apa arti temuan ini bagi orang yang mau menyesuaikan pola makan mereka? Apakah memungkinkan untuk menjalani transplantasi tinja, untuk memasukkan lebih banyak bakteri usus yang memfasilitasi penurunan berat badan?

Mungkin terlalu dini untuk intervensi semacam itu. "Masih sangat sulit untuk merekayasa mikrobioma usus manusia secara rasional," kata Gibbons.

“Menariknya, sebuah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa transplantasi tinja dari donor Prevotella tinggi mungkin dapat mengubah penerima Prevotella rendah menjadi Prevotella tinggi,” imbuh Gibbons.

Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami apakah individu yang mengalami transplantasi mikroba tinja ini juga lebih mampu menurunkan berat badan, tambahnya.

Di luar itu, dia menekankan, "Saya tidak bisa memberikan rekomendasi khusus, selain itu, (seseorang) harus makan lebih banyak makanan kaya serat, nabati, makanan utuh, dan mengurangi konsumsi daging merah."

"Juga, masak makananmu sendiri, daripada mengandalkan gula dan makanan olahan yang kaya natrium," saran Gibbons.(aru)

BACA JUGA:

Diet Keto Masih Boleh Makan Popcorn?

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Belanja Online Bisa Tidak Boros THR Kok
Fun
Belanja Online Bisa Tidak Boros THR Kok

Solusi agar uang THR kamu tidak boros buat belanja online.

Pentingnya Bangun Pagi Untuk Kesehatan Mental
Fun
Pentingnya Bangun Pagi Untuk Kesehatan Mental

Yuk kenali berbagai manfaat bangun pagi untuk kesehatan mental

Penghibur Di Kala Pandemi, RL KLAV Rilis Video Lirik ‘Crayon Eyes’
ShowBiz
Penghibur Di Kala Pandemi, RL KLAV Rilis Video Lirik ‘Crayon Eyes’

Masih dalam situasi PPKM yang kabarnya diperpanjang hingga akhir Juni 2021

Prediksi Perkembangan K-Pop di 2021
ShowBiz
Prediksi Perkembangan K-Pop di 2021

Pemerintah akan memberikan dana lebih untuk konten K-pop di 2021.

Fashion Statement Lil Nas X di BET Awards 2021
Fashion
Fashion Statement Lil Nas X di BET Awards 2021

Pakaian Lil Nas X di BET Awards 2021 mendapat bayak pujian.

Produser Bloodborne Gabung ke Team Ninja, demi Final Fantasy?
Fun
Produser Bloodborne Gabung ke Team Ninja, demi Final Fantasy?

Sudah pasti akan membuat Final Fantasy terbaru ini menjadi lebih apik untuk dimainkan.

Manga ‘Jujutsu Kaisen’ Hiatus
Fun
Manga ‘Jujutsu Kaisen’ Hiatus

Selama ‘sekitar satu bulan’ atau lebih.

(Mungkin) Ada Cinlok di 'Friends'
Fun
(Mungkin) Ada Cinlok di 'Friends'

Pemain 'Friends' kemungkinan juga menjalin hubungan di luar sitkom.

Wall Online Fades 2021 Hadirkan Ragam Kolaborasi
Fun
Wall Online Fades 2021 Hadirkan Ragam Kolaborasi

Edisi kedua digelar pada 19 Mei sampai 31 Mei 2021.

Baru Pulang Lebaran dari Luar Kota? Perhatikan Langkah Isolasi Mandiri Ini
Fun
Baru Pulang Lebaran dari Luar Kota? Perhatikan Langkah Isolasi Mandiri Ini

Melakukan isolasi mandiri sangat penting setelah ke luar kota untuk memutus penyebaran COVID-19.