Mewujudkan Ramadan dan Lebaran 'Zero Kriminal' Garis Polisi. Foto:Tribrata

Merahputih.com - Polisi mengimbau kepada warga yang hendak mudik ke kampung halaman agar betul-betul memperhatikan keamanan rumah sebelum meninggalkannya rumahnya.

"Tolong dikunci betul-betul rumah itu," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Argo Yuwono, kepada wartawan, Senin (28/5).

Argo meminta, warga yang hendak mudik agar mengunci pintu dan jendela rumah rapat-rapat. Selain itu, pengecekan terhadap peralatan listrik dan kompor juga harus diperhatikan.

Argo
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes (Pol) Raden Prabowo Argo Yuwono. (MP/Asropih Opih)

Sebelum berangkat, diharapkan warga bisa menitipkan ke tetangga atau RT/RW setempat. Karena, selain kasus pencurian, kelalaian pemilik rumah juga bisa mengakibatkan kebakaran. Beberapa waktu lalu, ada sejumlah kasus kebakaran di wilayah hukum Polda Metro Jaya dimana saat kejadian rumah itu tengah ditinggal pemiliknya.

Penyebabnya kebakarannya pun beragam. Milai dari arus pendek hingga lalainya si pemilik rumah mematikan kompor. "Jadi lebih baik, jika ingin meninggalkan rumah untuk kompor gas, kemudian listrik, semua dicabut. Hanya mungkin depan, belakang, samping rumah yang dikasih lampu," ucap Argo.

barbuk
Barang bukti pencurian supermarket di Garut, Jawa Barat. (MP/Mauritz)

Banyaknya kasus-kasus pencurian rumah kosong dan kebakaran akan jadi bahan evaluasi rutin tiap tahun dari pihak kepolisian untuk meningkatkan kewaspadaan. "Dan tentu saja kita akan lakukan patroli tidak hanya malam saja. Tapi, siang, sore, malam kita lakukan," katanya.

Baru-baru ini, Polda Metro Jaya menangkap tujuh orang tersangka tindak pidana pencurian rumah kosong. Komplotan ini ditangkap dalam kurun waktu selama April dan Mei 2018. Mereka sudah beraksi kurang lebih 30 kali di wilayah Depok, Tangerang, Jakarta Pusat dan Jakarta Barat sepanjang 2018.

pistol
Ilustrasi. (Pixabay)

Minimarket Juga Jadi Sasaran Empuk

Selain rumah kosong, polisi juga meningkatkan status kewaspadaannya pada minimarket-minimarket, terutama jelang lebaran. Mabes Polri sudah memerintahkan kepada jajaran Polda agar melakukan operasi cipta kondisi.

Operasi cipta kondisi ini sudah dilakukan Polda-Polda sebelum masuk bulan ramadan dan akan kembali di gelar jelang lebaran. Seperti sebelumnya, Operasi Cipta Kondisi tak hanya akan dilakukan oleh pihak kepolisian. Stakeholder lain, seperti TNI dan masyarakat akan dilibatkan.

"Wujudnya melakukan patroli sambang kemanapun titik masyarakat dengan momentum solat subuh dan teraweh bersama dan lain-lainnya," kata Karopenmas Divhumas Polri, Brigjen M Iqbal.

Iqbal
Kabiro Penmas Divisi Humas Polri Brigjend Pol M Iqbal. (MP/Budi Lentera)

Untuk pencegahan dini terjadinya pencurian rumah kosong dan minimarket, polisi juga akan menyebar spanduk berisikan hal-hal yang mengedukasi masyarakat. Tujuan lain pemasangan spanduk juga agar calon pelaku tidak melakukan aksinya.

Salah satu kegiatan operasi cipta kondisi yaitu operasi ketupat. Operasi akan digelar H-7 lebaran dengan sasaran pengendara terpengaruh minuman keras, membawa senjata tajam dan tindakan yang berpotensi membuat resah masyarakat lainnya.

Selain itu, operasi ketupat digelar agar masyarakat dapat merayakan lebaran dengan khusyuk. Operasi ketupat ini, diharapkan bulan ramadan bersih dari tindakan kriminal. "Memang belum zero kriminal, tetapi kita tekan," bebernya. (Ayp)

Kredit : anggayudha


Wisnu Cipto

LAINNYA DARI MERAH PUTIH