Meski Akurat, Penggambaran Gangguan Mental dalam Film Masih Belum Cukup Apakah akurasi cukup untuk menggambarkan kondisi kesehatan mental dalam film? (Foto: Unsplash/Jeremy Yap)

BANYAK yang percaya bahwa penggambaran Jeffrey Dahmer dalam serial Netflix Monster: The Jeffery Dahmer Story adalah sesuatu yang akurat. Namun apakah akurasi cukup untuk menggambarkan kondisi kesehatan mental dalam film?

Director of the new Pritzker Pucker Studio Lab for the Promotion of Mental Health via Cinematic Arts di Northwestern University (PPSL) David E. Tolchinsky, MFA, telah menjadi tuan rumah banyak percakapan tentang film dan kesehatan mental dengan peserta dari psikologi, psikiatri, antropologi, studi film, studi agama , dan Hollywood.

Tolchinsky merasa telah mempelajari banyak film dan acara TV bersama, "Saya menjadi percaya bahwa representasi menarik dari kesehatan mental sering kali merupakan hasil interaksi kompleks dari akurasi, lisensi artistik, dan faktor lain."

Misalnya, dia mencontohkan episode 'Take Me as I Am, Whole I Am' dari serial Amazon Modern Love yang diperankan Anne Hathaway. Karakter tersebut ditemukan menderita gangguan bipolar, terlihat menjalani kehidupan seolah-olah dia berada dalam dunia musik berwarna cerah.

Namun, tiba-tiba, karakter jatuh ke tempat tidur dalam depresi dan hampir tidak bisa mempertahankan janji yang dia buat. Namun, di dunia nyata, tidak ada kerumunan orang tidak berdansa denganmu di jalan ketika berada dalam episode manik. Penggambaran itu pasti tidak akurat.

Selain itu, kamu juga tidak tiba-tiba jatuh ke dalam depresi. Episode itu adalah proses bertahap. Bila demikian, apakah penggambaran itu membuat tayangan TV yang efektif dan menambah pemahaman kita tentang gangguan bipolar?

Baca juga:

Megan Fox Punya Gangguan Mental?

Meski Akurat, Penggambaran Gangguan Mental dalam Film Masih Belum Cukup
Apa etika penggambaran tokoh, meskipun akurat, terutama ketika didasarkan pada orang sungguhan? (Foto: Netflix)

Film memiliki pengaruh kuat

Dalam penggambaran yang lebih gelap, film seperti Fight Club dan Psycho tidak secara akurat menggambarkan gangguan identitas disosiatif (DID). Bahkan, DID mungkin tidak ada secara teknis, jadi bagaimana bisa digambarkan secara akurat?

"Tetap saja, penggambaran tersebut seolah terputus dari sebagian kesadaran dan pengalaman nyata, semua tampak ekstrem seperti terlihat di layar. Padahal, film-film itu tidak diragukan lagi adalah karya sinema berpengaruh yang sangat mempengaruhi penontonnya," jelas Tolchinsky.

Beberapa film horor mungkin menyajikan potret media paling akurat tentang kesehatan mental yang pernah kita lihat, dari The Babadook, Get Out, hingga La Llorona.

"Karya-karya tersebut menyoroti isolasi mengasuh anak berkebutuhan khusus, kesedihan yang tertekan, dan trauma yang disebabkan oleh rasisme atau genosida. Namun horor juga bisa eksploitatif dan memanfaatkan trauma untuk menghibur," ujar Tolchinsky.

Kembali ke Monster: The Jeffery Dahmer Story, yang telah bersusah payah untuk menjadi akurat dalam penggambaran psikologi Jeffrey Dahmer, tapi tetap saja, ada pertanyaan: Apa motivasi untuk membuat serial itu sekarang? Dan apa dampaknya bagi keluarga korban atau komunitas LGBTQIA? Dan bukankah serial ini semakin mengisolasi mereka yang memiliki masalah kesehatan mental dengan memilih untuk menggambarkan individu yang kejam dan terganggu?

"Secara signifikan, di lab kami, kami mengekspos penulis skenario dan pembuat film siswa ke sebanyak mungkin suara dan perspektif," ujar Tolchinsky dalam artikel yang ditulisnya di Psychology Today.

Menurut Tolchinsky, mereka didorong untuk memikirkan pertanyaan-pertanyaan ini: Apakah akurasi merupakan aspek yang paling penting? Kapan lisensi kreatif mengalahkan akurasi?

Baca juga:

Mengenal PTSD, Gangguan Mental yang Dialami Amber Heard

Meski Akurat, Penggambaran Gangguan Mental dalam Film Masih Belum Cukup
Film seperti 'Fight Club' tidak secara akurat menggambarkan gangguan identitas disosiatif. (Foto: Entertainment Weekly)

Kembali pada tujuan utama

Apa etika penggambaran tokoh, meskipun akurat, terutama ketika karakter tersebut didasarkan pada orang sungguhan? Siapa yang ditolong? Siapa yang terluka? Apakah yang digambarkan membantu menormalkan kesehatan mental atau lebih jauh mengisolasi mereka yang memiliki masalah kesehatan mental? Pada akhirnya, apa tujuan seseorang sebagai penulis dan pembuat film, dan teknik apa yang dirasa nyaman untuk digunakan?

Menurut Tolchinsky, intinya jika tujuannya adalah untuk menormalkan kondisi kesehatan mental, apakah gangguan bipolar, DID, atau sosiopati, kamu harus didorong untuk menyajikan penggambaran yang paling bernuansa kapan pun kamu bisa dan untuk tetap bertanya, "Apakah saya penggambaran akurat?"

"Tetapi pada saat yang sama dan mungkin ironisnya, seperti yang telah ditunjukkan Dahmer, kamu perlu tahu bahwa penggambaran yang akurat saja tidak selalu mengarah pada jenis perubahan positif yang diinginkan," kata Tolchinsky.

Menurutnya, mungkin diperlukan lebih banyak refleksi, seni, dan inovasi lagi untuk mewujudkan perubahan positif itu. (aru)

Baca juga:

Sering Berulah, Ezra Miller Ternyata Alami Gangguan Mental

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
GeForce Now Tambahkan Fitur RTX 4080
Fun
GeForce Now Tambahkan Fitur RTX 4080

Lima kali lebih cepat bila dibandingkan dengan Xbox Series X.

Basah-basahan di Film 'Perempuan Bergaun Merah', Tatjana Saphira: Nagih!
ShowBiz
Terjun ke Pasar Mobile Gaming, Sony Akuisisi Savage Game Studios
Fun
Terjun ke Pasar Mobile Gaming, Sony Akuisisi Savage Game Studios

Berencana menggarap beberapa gim yang akan rilis di mobile.

Jangan Ganti Sekring Ampere yang Tak Sesuai Standar, Ini Akibatnya
Hiburan & Gaya Hidup
Jangan Ganti Sekring Ampere yang Tak Sesuai Standar, Ini Akibatnya

Jika kamu mengganti sekring ampere lebih besar, maka ada akibatnya. Sebab, ampere memiliki ukuran masing-masing sesuai standarnya.

Senator Amerika Serikat Khawatirkan Pembelian Activision Blizzard oleh Microsoft
Fun
Senator Amerika Serikat Khawatirkan Pembelian Activision Blizzard oleh Microsoft

Mereka telah menulis sebuah surat ke Kepala Federal Trade Commission yakni Lina Khan.

Irian Jaya Barat Resmi Berubah Menjadi Papua Barat
Fun
Irian Jaya Barat Resmi Berubah Menjadi Papua Barat

Pergantian nama Irian Jaya sudah dilakukan pada masa pemerintahan Presiden Abudurrahman Wahid.

Komedian Gilbert Gottfried Bintang Film 'Aladdin' Meninggal Dunia
ShowBiz
Ben Affleck dan Matt Damon Kembali Kerja Sama
ShowBiz
Ben Affleck dan Matt Damon Kembali Kerja Sama

Ben Affleck dan Matt Damon saat ini sedang mengerjakan ulang naskah yang sebelumnya ditulis oleh Alex Convery.

Onitsuka Tiger Luncurkan Kolaborasi Khusus Bersama Animator Urusei Yatsura
Fashion
Onitsuka Tiger Luncurkan Kolaborasi Khusus Bersama Animator Urusei Yatsura

Onitsuka Tiger terus menghadirkan koleksi kontemporer.

Puluhan Tenant Menarik, Hadir di Kiddofest 2022
Fun
Puluhan Tenant Menarik, Hadir di Kiddofest 2022

Kiddo.id resmi membuka gelaran Kiddofest 2022 di Main Atrium Pluit Village Mall.