Merapi Keluarkan Lava Pijar 4 Kali, Warga Klaten Diminta Kembali ke Pengungsian Gunung Merapi mengeluarkan guguran lava pijar ke arah Kabupaten Sleman, Yogyakarta, Selasa (5/1). (MP/Istimewa)

MerahPutih.com - Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) mencatat Gunung Merapi mengeluarkan guguran lava pijar sebanyak empat kali, Selasa (5/1).

Dengan meningkatnya aktivitas tersebut, warga yang tinggal di zona kawasan rawan bencana (KRB) III atau berjarak 3 km dari puncak Gunung Merapi di Kecamatan Kemalang, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah untuk segera kembali ke tempat pengungsian.

Kepala Desa Balerante Sukono mengatakan, ratusan warga lereng Gunung Merapi yang sebelumnya pulang ke rumah dari pengungsian untuk segera turun. Warga harus kembali ke tempat pengungsian secepatnya seiring meningkatnya aktivitas Merapi dengan mengeluarkan sebanyak empat kali guguran lava pijar.

Baca Juga:

Status Gunung Merapi Masih Siaga, Pengungsi Merapi Diminta Bertahan

"Warga lereng Merapi yang sebelumnya pulang dari tempat pengungsian karena merasa bosan, sekarang kami minta kembali," ujar Sukono, Rabu (6/1).

Ia mengatakan, tak lama setelah mengeluarkan imbauan tersebut, sebagian warga lereng Merapi sudah ada yang kembali ke tempat pengungsian di gedung balai desa.

Data terbaru, jumlah warga yang mengungsi di gedung pertemuan balai Desa Balerante ada sebanyak 227 orang dengan status kelompok rentan.

"Pengungsi tersebut berasal dari Dusun Ngipiksari, Dusun Sambungrejo, Dusun Sukorejo, dan Dusun Gondang," kata dia.

Gunung Merapi mengeluarkan guguran lava pijar ke arah Kabupaten Sleman, Yogyakarta, Selasa (5/1). (MP/Istimewa)
Gunung Merapi mengeluarkan guguran lava pijar ke arah Kabupaten Sleman, Yogyakarta, Selasa (5/1). (MP/Istimewa)

Ia menambahkan, hewan ternak milik pengungsi masih dikandangkan komunal tak jauh dari lokasi tempat evakuasi sementara. Sebagian ada yang dijual pemiliknya.

Kepala BPPTKG Hanik Humaida mengatakan, guguran dari puncak pun tercatat hingga 23 kali sepanjang Selasa (5/1) petang hingga tengah malam. Kemudian sejak pukul 18.00 WIB hingga 24.00 WIB tercatat 23 kali gempa guguran dengan amplitudo antara 3-41 mm dan durasi 11-127 detik.

"Jarak luncur guguran diperkirakan maksimal 500 meter ke arah barat daya. Guguran lava pijar teramati dari kamera CCTV pada pukul 18.47 dan 19.11 WIB," kata Hanik.

Baca Juga:

KPU Sleman Pindahkan 1 TPS ke Barak Pengungsian Merapi

Ia menjelaskan, aktivitas guguran terdengar di Pos Babadan pada pukul 20.21 WIB dan 22.00 WIB. Sedangkan Pos Kaliurang mengamati guguran lava pijar dan mendengar suara guguran pada pukul 22.37 WIB dan 23.00 WIB.

"Meski aktivitas guguran terus terjadi, namun sampai saat ini BPPTKG masih mempertahankan status Merapi pada Level III (Siaga). Jarak aman bagi manusia pun masih tetap yakni di luar 5 kilometer dari puncak Merapi," tandasnya. (Ismail/Jawa Tengah)

Baca Juga:

Masih Keluarkan Guguran, Sultan Minta Pengungsi Merapi Tidak Balik Rumah

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
MUI Tegaskan Pilkada Saat Pandemi Jadi Bencana Bagi Negeri
Indonesia
MUI Tegaskan Pilkada Saat Pandemi Jadi Bencana Bagi Negeri

Jika semakin banyak yang tertular COVID-19 akibat Pilkada, bukan hanya kesehatan yang terganggu. Namun juga kehidupan sosial dan sektor ekonomi masyarakat luas.

Lima Mahasiswa ITS Temukan Alat Pencegah Illegal Fishing
Indonesia
Lima Mahasiswa ITS Temukan Alat Pencegah Illegal Fishing

Teknologi temuan mereka kali ini diberi nama Humanless Underwater Sensors Technology (HUST).

Seorang Cleaning Service 'Bersaldo' Fantastis Dicurigai Terlibat Kebakaran Kejagung
Indonesia
Seorang Cleaning Service 'Bersaldo' Fantastis Dicurigai Terlibat Kebakaran Kejagung

Kejaksaan Agung diminta mencermati dan mencurigai petugas kebersihan tersebut

Lelang Jabatan Sekjen DPD Dinilai Langgar UU
Indonesia
Lelang Jabatan Sekjen DPD Dinilai Langgar UU

Dewan Perwakilan Daerah (DPD) tengah melakukan lelang jabatan Sekretaris Jenderal DPD RI. Namun, proses tersebut dinilai melanggar perundang-undangan yang berlaku.

RUU Ciptaker Klaster Ketenagakerjaan Selesai Dibahas, Menaker: Segera Dibawa ke DPR
Indonesia
RUU Ciptaker Klaster Ketenagakerjaan Selesai Dibahas, Menaker: Segera Dibawa ke DPR

Menaker menegaskan pembahasan dilakukan dalam suasana penuh keakraban meski mengaku terjadi dinamika dalam proses pembahasan yang memberikan warna tersebut.

Kasus Dugaan Penghasutan Munarman Naik ke Penyidikan
Indonesia
Kasus Dugaan Penghasutan Munarman Naik ke Penyidikan

Penyidik mendapati adanya unsur tindak pidana dalam laporan ini

Kasus Corona DKI Per Kamis (23/7) Bertambah 416 Jiwa
Indonesia
Kasus Corona DKI Per Kamis (23/7) Bertambah 416 Jiwa

Jumlah kumulatif kasus konfirmasi di wilayah DKI Jakarta pada hari ini sebanyak 17.951 kasus.

Pemprov DKI Diminta Tak Aneh-aneh Pakai Utang Rp12,5 Triliun
Indonesia
Pemprov DKI Diminta Tak Aneh-aneh Pakai Utang Rp12,5 Triliun

DKI Jakarta mendapatkan pinjaman uang sebesar Rp12,5 triliun dari pemerintah pusat melalui BUMN PT Sarana Multi Infrastruktru (SMI).

Tangani COVID-19, Pembagian Tanggung Jawab Pemerintah Pusat dan Daerah Mesti Tegas
Indonesia
Tangani COVID-19, Pembagian Tanggung Jawab Pemerintah Pusat dan Daerah Mesti Tegas

Perlu ada peningkatan koordinasi antara pemerintah pusat dan daaerah

Jasa Marga Prediksi Puncak Arus Mudik Libur Maulid Lusa
Indonesia
Jasa Marga Prediksi Puncak Arus Mudik Libur Maulid Lusa

Jasa Marga juga telah melakukan penghentian sementara pekerjaan konstruksi pada periode libur Maulid Nabi