Menteri Budi Klaim Proyek Strategis Nasional Berjalan Lancar, Tapi... Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi. Foto: (ANTARA/Harviyan Perdana Putra)

MerahPutih.com - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memastikan bahwa proyek strategis nasional berjalan meskipun terkendala, seperti pembebasan lahan yang membuat progres melambat.

"Saya pikir proyek strategis nasional ini berjalan dengan baik, contoh Pelabuhan Patimban agak ter-delayed sedikit karena pembebasan tanah," kata Budi usai konferensi pers akhir 2018 di Jakarta, Kamis (13/12).

Untuk itu, dia akan berfokus agar proyek strategis nasional di sektor transportasi berjalan dan rampung sesuai dengan target waktu.

"Agak lambat karena masalah tanah dan jalan. Jadi, proyek strategis nasional menjadi konsentrasi kita untuk diselesaikan semuanya," katanya.

Proyek strategis nasional yang telah selesai di 2018, di antaranya Kereta Api Ekspres Soekarno Hatta-Sudirman), Kereta Api Prabumulih-Kertapati, LRT Provinsi Sumatera Selatan, Bandara Kertajati Majalengka, Bandara Ahmad Yani Semarang, Bandara Sultan Babullah Ternate, Makassar New Port, Pengembangan Pelabuhan Hub Internasional Kuala Tanjung (Pembangunan Terminal Multiputpose Tahap II).

Suasana proyek pembangunan LRT Jabodebek di Jalan HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta, Senin (26/3). ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A
Suasana proyek pembangunan LRT Jabodebek di Jalan HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta, Senin (26/3). (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Selama empat tahun terakhir, capaian Kemenhub di antaranya, pembangunan 100 unit kapal pendukung tol laut, rinciannya kapal perintis 60 unit, kapal kontainer 15 unit, kapal rede 20 unit dan kapal ternak lima unit.

Sementara itu, di sektor perhubungan udara, proyek percontohan yang akan dikerjasamakan melalui skema Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU), yaitu Bandara Komodo, Kereta Api Makassar-Parepare, Transit Oriented Development Poriw Plawad, Pelabuhan Anggrek dan Pleabuhan Bau-bau.

Untuk progres kerja sama pemanfaatan (KSP), KSP Pelabuhan Probolinggo, Pelabuhan Sintete, Pelabuhan Merauke, Pelabuhan Arar, Pelabuhan Sorong, Pelabuhan Biak, Pelabuhan Fak-fak, Pelabuhan Kendari, Terminal Tirtonadi, Bandara Tjilik Riwut, Pelabuhan Pare-pare, Bandara Fatmawati dan lainnya.



Noer Ardiansjah

LAINNYA DARI MERAH PUTIH