Menkes Beri Tips Bagi WNI yang Berniat Naik Haji Menteri Kesehatan Nila Moeloek memberikan keterangan pada wartawan usai menghadiri acara Seminar Pelayanan Kesehatan Haji di Kementerian Kesehatan Jakarta, Rabu (12/6/2019). (ANTARA/Aditya Ramadhan)

Merahputih.com - Warga Negara Indonesia (WNI) yang berniat naik haji harus menjaga kesehatan dirinya agar dapat melaksanakan ibadah haji dengan lancar tanpa terkendala kondisi kesehatan.

"Setiap orang yang berniat naik haji harus menjaga kesehatan, agar masyarakatnya juga sehat, mau melakukan pemeriksaan secara rutin. Insya Allah penyakit kita teratasi," ujar Menteri Kesehatan Nila Moeloek di Kementerian Kesehatan Jakarta, Rabu (12/6).

Ia menegaskan, ibadah haji bukan sekedar ibadah yang membutuhkan materi. Namun juga membutuhkan kondisi kesehatan fisik yang prima.

BACA JUGA: Pemberangkatan Jemaah Haji Tahun 2019 dari Bandara Kertajati Batal

Menkes menyebut tidak sedikit calon jamaah haji yang batal berangkat saat tahun keberangkatan karena tidak memenuhi syarat isthithaah kesehatan lantaran penyakit yang diderita semakin berat.

Nila menyatakan calon jamaah haji Indonesia yang berisiko tinggi (risti) saat ini masih mencapai 60 persen dari keseluruhan yang akan berangkat ke Arab Saudi. Jumlah tersebut cenderung sama dari tahun ke tahun, sejalan dengan kondisi kesehatan masyarakat Indonesia yang memiliki penyakit tidak menular semakin meningkat.

Oleh karena itu Kementerian Kesehatan berupaya dalam program promotif dan preventif untuk mengurangi jumlah angka kesakitan dan kematian bagi jamaah haji.

Ilustrasi ibadah haji
Ilustrasi ibadah haji. (Pixabay)

Nila menekankan pentingnya promosi kesehatan kepada para jamaah agar tidak mengalami kesakitan selama proses ibadah haji. "Promosi kesehatan adalah penting sekali, ini yang pertama kita lakukan. Petugas PPIH TKHI harus selalu berikan informasi, jelaskan pada mereka," kata Nila dikutip Antara.

Setelahnya Menkes meminta petugas haji untuk melakukan pencegahan ketika ada jamaah yang kondisi kesehatannya mulai memburuk agar segera diobati agar tidak jadi lebih parah.

Menkes berharap pelayanan kesehatan penerbangan haji tahun ini dapat berjalan lebih baik. Para petugas Tim Kesehatan Haji Indonesia (TKHI) diharapkan akan mampu untuk memberikan pelayanan kesehatan yang optimal baik sebelum keberangkatan, selama penerbangan, saat di Arab maupun setelah kembali ke Tanah Air.

BACA JUGA: Bandara Kertajati Diupayakan Jadi Embarkasi Haji 2019

Saat ini jumlah TKHI sebanyak 1.521 orang dan 306 Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) bidang kesehatan. Dengan adanya rencana penambahan 10 ribu kuota haji niscaya akan membutuhkan penambahan personil.

Mereka diharapkan dapat melakukan sosialisasi dalam bentuk promotif dan preventif kepada jemaah di tingkat kabupaten-kota pada tahap awal dan selama masa tunggu. Jamaah diharapkan bisa mendapatkan konseling kesehatan untuk mengendalikan faktor risiko kesehatan berdasarkan hasil pemeriksaan di Tanah Air maupun di Tanah Suci. (*)



Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH