Mengunyah Permen Karet Dapat Menurunkan Risiko Kelahiran Prematur Dari 4.349 perempuan yang mengunyah permen karet xylitol, 12,6 persen melahirkan sebelum 37 minggu. (Foto: freepik/nakaridore)

DI negara dengan salah satu tingkat kelahiran prematur tertinggi di dunia, kelahiran dini ini turun 24 persen dengan intervensi sederhana: mengunyah jenis permen karet tertentu selama kehamilan.

Penurunan kelahiran prematur terkoneksi dengan efek gusi pada peningkatan kesehatan mulut, menurut penelitian yang dipresentasikan pada konferensi yang disponsori oleh Society for Maternal-Fetal Medicine.

Temuan ini berasal dari uji coba terkontrol secara acak terhadap perempuan di Malawi, Afrika, di mana para peneliti juga menemukan permen karet yang mengandung xylitol membantu mengurangi risiko penyakit gusi. Demikian dikatakan menurut Kjersti Aagaard, MD, PhD, dari Baylor College of Medicine dan Texas Children's Hospital, AS.

Baca juga:

Seorang Pria Positif COVID-19 Selama 14 Bulan, Kok Bisa?

"Untuk sementara, kami telah mengetahui tentang hubungan dengan kesehatan mulut yang buruk dan kelahiran prematur, tetapi saya tidak mengetahui penelitian sebesar ini yang menyarankan pilihan pengobatan yang sederhana dan efektif," kata Ilina Pluym, MD, asisten profesor maternal fetal medicine di UCLA, AS, yang menghadiri presentasi.

Pluym menyebut data baru itu “menarik” tetapi mengatakan penelitian harus diulang, idealnya di negara-negara dengan tingkat kelahiran prematur dan penyakit periodontal yang lebih rendah untuk melihat apakah efeknya serupa, sebelum menerapkan intervensi murah dan sederhana ini secara luas.

Penurunan kelahiran prematur dikaitkan dengan efek gusi pada peningkatan kesehatan mulut. (Foto: 123RF/paolopagani)
Penurunan kelahiran prematur dikaitkan dengan efek gusi pada peningkatan kesehatan mulut. (Foto: 123RF/paolopagani)

Kelahiran prematur merupakan penyebab utama kematian bayi dan penyebab utama masalah kesehatan pada anak di bawah lima tahun di seluruh dunia. Sebanyak 42 persen anak yang lahir prematur memiliki kondisi kesehatan terkait atau tidak dapat bertahan hidup pada masa kanak-kanak.

Sekitar satu dari lima bayi di Malawi lahir antara 26 dan 37 minggu. Itu sekitar dua kali lipat tingkat AS dengan 10,8 persen kelahiran prematur. Para peneliti memilih Malawi untuk percobaan karena penduduk di sana melihat kelahiran prematur sebagai masalah penting yang harus ditangani, kata Aagaard seperti diberitakan Prevention.

Kesehatan gusi dan mulut

Studi sebelumnya telah menemukan hubungan antara penyakit gusi dan kelahiran prematur atau berat badan lahir rendah, Aagaard menambahkan. Namun, 11 uji coba terkontrol secara acak yang melibatkan pengobatan penyakit gusi tidak mengurangi kelahiran prematur meskipun memperbaiki periodontitis dan kesehatan mulut.

Tim Aagaard memutuskan untuk menguji keefektifan xylitol, prebiotik alami yang ditemukan dalam buah-buahan, sayuran, dan dedak, karena bakteri mulut yang berbahaya tidak dapat memetabolisme zat tersebut, dan penggunaan xylitol secara teratur mengurangi jumlah bakteri mulut yang berbahaya sekaligus meningkatkan jumlah mikroba baik di dalam mulut. Xylitol ditemukan di banyak merek permen karet yang umum ditemukan di supermarket.

Baca juga:

Menekuni Hobi, Kunci Jaga Kesehatan Mental saat Pandemi

Selain itu, sebuah penelitian pada tahun 2006 menemukan bahwa anak-anak hingga usia empat tahun memiliki lebih sedikit gigi berlubang dan infeksi telinga ketika ibu mereka mengunyah permen karet yang mengandung xylitol dan senyawa lainnya. Aagaard mengatakan, gusi tanpa xylitol tampaknya tidak menghasilkan perbaikan yang sama dalam kesehatan mulut.

Sebelum memulai uji coba, kelompok Aagaard menghabiskan tiga tahun melakukan studi "run-in" untuk memastikan uji coba jangka panjang yang lebih besar di Malawi layak dilakukan. Studi awal itu menemukan pengurangan kerusakan gigi dan peradangan periodontal dengan penggunaan xylitol. Para peneliti juga mengetahui bahwa peserta lebih menyukai permen karet daripada permen pelega tenggorokan atau lolipop. Hampir semua peserta (92 persen) mengunyah permen karet dua kali sehari.

Di antara 10.069 perempuan yang terdaftar dalam uji coba, 96 persen tetap di dalamnya sampai akhir. Dari mereka, 4.029 mengambil penilaian kesehatan mulut pada awal penelitian, dan 920 memiliki penilaian kesehatan mulut lanjutan.

Dari 4.349 perempuan yang mengunyah permen karet xylitol, 12,6 persen melahirkan sebelum 37 minggu, dibandingkan dengan 16,5 persen kelahiran prematur di antara 5.321 perempuan dalam kelompok kontrol, penurunan 24 persen. Tingkat 16,5 persen di antara perempuan yang tidak mengunyah permen karet masih lebih rendah dari tingkat nasional 19,6 persen, mungkin terkait dengan pendidikan yang diterima para peserta, menurut para peneliti.

Xylitol ditemukan di banyak merek permen karet yang umum ditemukan di supermarket. (Foto: freepik/azerbaijan_stock)
Xylitol ditemukan di banyak merek permen karet yang umum ditemukan di supermarket. (Foto: freepik/azerbaijan_stock)

Kelompok-kelompok tersebut tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan dalam kematian saat melahirkan atau kematian bayi baru lahir.

Namun, para peneliti menemukan penurunan penyakit gusi yang signifikan di antara perempuan yang mengunyah permen karet xylitol dan datang untuk kunjungan gigi lanjutan. Tingkat penyakit periodontal turun dari 31 persen menjadi 27 persen pada mereka yang tidak mengunyah permen karet tetapi dari 31 persen menjadi 21 persen pada mereka yang mengunyah permen karet.

“Ini tidak dapat dikaitkan dengan kesehatan mulut secara keseluruhan, karena skor komposit [kerusakan gigi] tidak berbeda secara signifikan sementara ukuran periodontitis berbeda,” kata Aagaard.

Apakah merekomendasikan permen karet xylitol untuk perempuan hamil di negara lain akan mempengaruhi tingkat kelahiran prematur? Tidak jelas. Populasi yang ideal untuk intervensi seperti ini adalah populasi yang memiliki tingkat penyakit gusi yang tinggi atau faktor risiko kelahiran prematur lainnya. Perbaikan cepat bukanlah solusi [yang dapat berlaku] untuk semua orang, demikian Pluym. (aru)

Baca juga:

Jangan Remehkan Sakit Perut Jika Sudah Merasakan 10 Tanda Ini

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Kiat Tepat Atur Keuangan Agar Kantung Freelancer Damai
Fun
Kiat Tepat Atur Keuangan Agar Kantung Freelancer Damai

Freelance harus tahu cara mengatur keuangan yang tepat.

'Eternals' Tayang di Seluruh Bioskop Indonesia
ShowBiz
'Eternals' Tayang di Seluruh Bioskop Indonesia

Mulai tayang di bioskop Indonesia pada 10 November.

Layanan Unik: Menghancurkan Hard Disk
Hiburan & Gaya Hidup
Layanan Unik: Menghancurkan Hard Disk

Toko Ini menawarkan Layanan Unik Menghancurkan Hard Disk

BMW Prioritaskan Produksi Kendaraan Listrik
Fun
BMW Prioritaskan Produksi Kendaraan Listrik

BMW mengatakan bahwa pihaknya akan memprioritaskan produksi kendaraan listrik.

Asal Muasal Tradisi Baju Baru pada Lebaran
Fun
Asal Muasal Tradisi Baju Baru pada Lebaran

Tradisi memakai baju baru dihari lebaran itu sudah dilakukan di zaman dahulu dan juga ada sejarahnya.

Menurut Penelitian, Hubungan Paling Romantis Berawal dari Teman
Fun
Menurut Penelitian, Hubungan Paling Romantis Berawal dari Teman

Adanya perbedaan nyata romantisme berawal dari teman.

A-B-I Bahas 4 Topik di Indonesia Blockchain Conference 2021
Fun
A-B-I Bahas 4 Topik di Indonesia Blockchain Conference 2021

Indonesian Blockchain Conference 2021 siap mengedukasi publik mengenai pentingnya teknologi blockchain.

Pelawak Tukul Arwana Dilarikan ke Rumah Sakit Akibat Pendarahan Otak
Hiburan & Gaya Hidup
Pelawak Tukul Arwana Dilarikan ke Rumah Sakit Akibat Pendarahan Otak

Tukul Arwana dikabarkan sedang berada di rumah sakit karena sakit pendarahan otak

Cegah Stunting Bayi Dimulai dari Masa Kehamilan
Fun
Cegah Stunting Bayi Dimulai dari Masa Kehamilan

Nutrisi penting untuk cegah stunting

Introvert si Lebih Pengertian
Hiburan & Gaya Hidup
Introvert si Lebih Pengertian

Memiliki pemahaman yang jauh lebih akurat tentang psikologi orang lain.