Menanggapi Isu Krisis Air, Google dan Facebook Akan Menggurangi Penggunaan Air Isu krisis air sudah semakin mengkhawatirkan. (Foto: Pexels/Sourav Mishra)

MENANGGAPI isu kekeringan, Google dan Facebook mengatakan akan mengurangi penggunaan air pada kantor pusat mereka. Di antara kantor global mereka dan pusat data besar, perusahaan teknologi seperti Google menghabiskan banyak air sehingga saat ini mereka ingin mengubahnya.

Perusahaan Amerika itu membuat janji iklim jenis baru. Dalam beberapa bulan terakhir, beberapa raksasa teknologi telah berjanji untuk menggunakan jangkauan dan sumber daya mereka untuk bergabung dalam perjuangan konservasi air.

Baca Juga:

Kenapa Sebagian Negara Masih Krisis Air Bersih?

air
Facebook dan Google sedang menguji cara untuk mengurangi air. (Foto: Unsplash/Rajeshwar Bachu)

Facebook membuat pengumuman pada akhir Agustus 2021 yang menyatakan upaya mereka untuk menjadi lebih positif terhadap penggunaan air pada tahun 2030. Google juga membuat pengumuman serupa untuk membuat pusat datanya lebih efisien dan mendukung keamanan air di komunitas tempat ia beroperasi.

Google, Facebook, dan beberapa perusahaan lain telah berjanji untuk mengembalikan lebih banyak air ke lingkungan daripada yang selama ini mereka berikan. Artinya, mereka berencana untuk mengurangi jumlah air yang dibutuhkan untuk menjalankan fasilitas merek. Sambil tentunya melindungi saluran air alami dan menjaga akses ke air minum bersih di daerah yang rawan kekeringan.

Perhitungannya didasarkan pada jumlah galon yang ingin mereka pulihkan, bukan H2O yang baru diproduksi. Baik Facebook maupun Google juga telah berjanji untuk berbagi penelitian dan teknologi konservasi mereka dengan pihak lain.

Krisis air merupakan masalah global, hampir lebih dari satu miliar orang di seluruh dunia tidak memiliki akses tetap ke air bersih, menurut World Wide Fund (WWF). Meskipun hal ini sering kali disebabkan oleh masalah infrastruktur, perubahan iklim juga telah mengubah pola curah hujan yang menyebabkan lebih banyak kekeringan dan banjir yang mempengaruhi daerah yang rentan.

Mengingat keadaan planet saat ini, sudah sepantasnya perusahaan seperti Facebook dan Google mengubah cara mereka menggunakan air dan sumber daya vital lainnya. Laporan tahun 2020 oleh Data Center Knowledge menemukan bahwa Google mengoperasikan lebih dari 20 pusat data di seluruh dunia . Facebook, sementara itu, memiliki tujuh pusat data di AS. Perusahaan media sosial itu juga telah mengumumkan akan membuka lebih banyak pusat data tahun ini.

Mengutip dari Popsci, pusat data biasanya menggunakan sekitar tiga sampai lima juta galon air per hari. Jumlah air yang sama dengan kota berpenduduk 30 ribu-50 ribu orang. Sebagian besar air digunakan untuk mendinginkan server raksasa, sistem pembelajaran mesin, dan perangkat keras lain yang dijalankan perusahaan sepanjang waktu.

Baca Juga:

Penyaringan Nanoteknologi, Inovasi yang Atasi Kekurangan Air Bersih

air
Penggunaan air oleh kantor teknologi besar telah lama menjadi perhatian. (Foto: Unsplash/Greg Bulla)

Baik Facebook dan Google mengatakan mereka sedang menguji cara untuk mengurangi air yang digunakan untuk mendinginkan pusat data ini. Misalnya, menerapkan teknologi yang menggunakan air limbah reklamasi untuk mendinginkan pusat data di Douglas County, Georgia.

Dalam postingan janjinya, Facebook mencatat bahwa mereka menggunakan sistem air daur ulang di tempat di beberapa kantor global. Perusahaan juga menyatakan bahwa itu mengembangkan teknologi yang memungkinkan pusat data didinginkan dengan udara luar, dan memungkinkan mereka mengoperasikan air rata-rata 80 persen lebih efisien dibandingkan dengan standar industri pada umumnya.

Penggunaan air telah lama menjadi perhatian karena kantor teknologi besar dan pusat data bersaing dengan penduduk daerah seperti manusia dan satwa liar atas persediaan air yang terbatas di daerah rawan kekeringan. Pada tahun 2017, beberapa kelompok konservasi yang berbasis di Carolina Selatan mengkritik Google karena rencananya untuk mengambil lebih dari satu juta galon air per hari dari DAS Goose Creek yang mulai menipis. Korporasi akhirnya mencapai kesepakatan untuk menarik lima juta galon per hari dari akuifer lain.

Jim Murphy, asisten profesor dan direktur klinik advokasi lingkungan di Vermont Law School, setuju bahwa perusahaan teknologi besar harus bertanggung jawab atas klaim keberlanjutan mereka oleh organisasi luar atau bahkan lembaga pemerintah.

Dia juga mengatakan bahwa meskipun masuk akal bagi industri yang kuat untuk membantu pengelolaan air. Kebijakan adalah cara terbaik untuk mengelola penggunaan sumber daya alam yang bertanggung jawab, terutama di masyarakat yang terkena dampak perubahan iklim. (Tel)

Baca Juga:

Aksi Baik Cegah Kelangkaan Air

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Perjalanan Cinta Dua Sejoli di 'Milea: Suara dari Dilan'
ShowBiz
Perjalanan Cinta Dua Sejoli di 'Milea: Suara dari Dilan'

Tak salah jika sang sutradara menetapkan tanggal 13 Februari sebagai Hari Milea alias Milea Day.

‘Big Subwoofer’ Debut Perdana Supergrup Mt. Westmore
ShowBiz
‘Big Subwoofer’ Debut Perdana Supergrup Mt. Westmore

Mt. Westmore terdiri dari Snoop Dogg, Ice Cube, E-40 dan Too $hort.

Beberapa Manfaat Berlatih Tai Chi, Salah Satunya untuk Kesehatan Mental
Fun
Beberapa Manfaat Berlatih Tai Chi, Salah Satunya untuk Kesehatan Mental

Tai Chi berfokus pada keseimbangan kebutuhan dan pengalaman fisik serta spiritual.

Drama Korea untuk Kamu Penderita Anxiety
ShowBiz
Drama Korea untuk Kamu Penderita Anxiety

Berikut adalah daftar K-drama yang mungkin bisa membantumu ketika kamu merasa sedikit cemas.

Cermat Pesan Kamar Hotel untuk Staycation di Tengah Pandemi
Tradisi
Cermat Pesan Kamar Hotel untuk Staycation di Tengah Pandemi

Jangan lupa untuk selalu membawa hand sanitizer sendiri

100 Tahun Hilang, Bangkai Kapal Endurance Sir Ernest Shacklenton Ditemukan
Fun
100 Tahun Hilang, Bangkai Kapal Endurance Sir Ernest Shacklenton Ditemukan

Kapal itu ditemukan sekitar empat mil dari posisi terakhirnya, di kedalaman 10 ribu kaki (3048 meter) di Laut Weddell.

Serial Terbaik di Netflix untuk Remaja
ShowBiz
Serial Terbaik di Netflix untuk Remaja

Mulai dari kisah remaja berusia 15 tahun yang menjadi ilmuwan roket hingga serial yang mengedukasi remaja

Wakili Indonesia di AOV World Cup 2021, Dewa United Esports Masuk Grup Neraka
Fun
Ini yang Akan Terjadi Jika Kamu Menghirup Abu Vulkanis
Fun
Ini yang Akan Terjadi Jika Kamu Menghirup Abu Vulkanis

Abu vulkanis memengaruhi kondisi kesehatan.

Rekomendasi 5 Film Komedi Terbaik 2021
ShowBiz
Rekomendasi 5 Film Komedi Terbaik 2021

Film komedi menarik mewarnai 2021.