Kesehatan Mental
Membongkar 3 Mitos Kesuksesan Manusia mengejar upaya yang diyakini membuat bahagia. (Foto: 123RF/Michael Spring)

HAMPIR semua orang mengharapkan kebahagiaan. Salah satu acuan bahagia adalah kesuksesan dalam hidup.

Namun, ada mitos dalam kesuksesan yang membuat kamu tidak juga bahagia meskipun sudah meraihnya. Tiga mitos yang paling sering dikatakan yaitu:

1. "Saya tidak akan senang sampai saya mendapatkan promosi pekerjaan itu." 2. "Menghasilkan lebih banyak uang akan membuat saya bahagia."3. "Saat aku bertemu seseorang, aku akhirnya akan bahagia."

Baca juga:

Pastikan Kamu Punya Hal ini sebelum OTW Sukses

Tiga pernyataan sebenarnya adalah prediksi tentang bagaimana perasaan seseorang di masa depan. "Ini dikenal sebagai ramalan afektif," ujar Psikiater Dimitrios Tsatiris M.D.

Menurut Clinical Assistant Professor of psychiatry di Northeast Ohio Medical University, AS ini secara alami, manusia mengejar upaya yang diyakini akan membuat bahagia. "Anggap bahwa pencapaian seperti promosi pekerjaan, menikah, atau mendapatkan gaji yang lebih tinggi akan membuat manusia lebih bahagia," tulis Tsatiris dalam artikelnya di Psychology Today, Rabu (18/11).

Mitos kesuksesan hanya membuat kamu tidak bahagia. (Foto: 123RF/magiceyes)

"Penting untuk membedakan cara kita memprediksi emosi masa depan. Meskipun kita dapat secara akurat memprediksi bagaimana perasaan tentang suatu peristiwa di masa depan, tapi ada kesulitan untuk memprediksi intensitas dan durasi perasaan tersebut. Kita cenderung melebih-lebihkan dampak abadi yang akan ditimbulkan peristiwa masa depan terhadap emosi. Ini sebuah fenomena yang disebut bias dampak," Tsatiris menjelaskan panjang lebar.

Padahal, berdasarkan sebuah penelitian, peristiwa positif dan negatif memiliki dampak yang lebih singkat dan kurang intens daripada yang diperkirakan. "Saya bisa membuktikan ini. Ketika saya masih kuliah, saya secara naif percaya bahwa menjadi dokter akan menjadi kunci kebahagiaan permanen," lanjut Tsatiris.

Ternyata, praktik kedokteran memiliki faktor penyebab stresnya sendiri. Ada tekanan untuk memenuhi harapan produktivitas dan ukuran kualitas yang ditetapkan oleh rumah sakit. Sebuah survei pada 2020 terhadap lebih dari 15.000 dokter hanya mendukung pengamatan tersebut.

Baca juga:

Hati-Hati Crab Mentality, Rasa Iri Terhadap Kesuksesan Orang Lain

Ini menunjukkan bahwa 42 persen dokter menderita kelelahan yang ditandai dengan kelelahan emosional, perasaan terlepas dari tanggung jawab pekerjaan, dan kurangnya pencapaian pribadi. Survei ini dilakukan sebelum pandemi COVID-19 yang hanya menambah tekanan pada dokter dan petugas kesehatan lainnya.

Kesuksesan tidak memberikan kebahagiaan berkelanjutan. (Foto: Pexels/Helena Lopes)

Pandangan seperti ini merupakan mitos kesuksesan. kamu memprediksi bahwa menjadi sukses akan membuat bahagia dan kita berkorban untuk menjadi sukses. Namun, kesuksesan tidak mengarah pada kebahagiaan yang berkelanjutan. Tujuan menjadi kaya, menikah, atau menjalankan bisnis yang menguntungkan hanyalah nektar manis kesuksesan yang berumur pendek.

Menurut Tsatiris, jika itu dibiarkan, kamu akan terus mendambakan lebih banyak saat manis kesuksesan memudar. "Jika berhati-hati, kamu tidak akan punya pilihan lain selain terseret dalam putaran roda tak berkesudahan dan terus mengejar pencapaian di masa depan tanpa akhir yang terlihat," dia mengingatkan.

Mengejar kesuksesan belum tentu merupakan hal yang buruk. Ada banyak manfaat dengan menetapkan dan mencapai tujuan. Masalahnya terjadi ketika kamu melebih-lebihkan manfaat tersebut dan gagal menghargai perjalanan menuju tujuan. (aru)

Baca juga:

Perbaiki Mood Kamu Lewat 'Self-Care'

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Katalog Sementara Yeezy GAP Dirilis, Kamu Suka yang Mana?
Fashion
Katalog Sementara Yeezy GAP Dirilis, Kamu Suka yang Mana?

Katalog sementara ini dirilis untuk memberikan gambaran koleksi kedepannya.

Ubah Rumahmu Jadi Sirkuit dengan 'Mario Kart Live: Home Circuit'
Fun
Tak cuma George Floyd, 3 Figur Publik ini Pernah Alami Diskriminasi Rasialis
ShowBiz
Tak cuma George Floyd, 3 Figur Publik ini Pernah Alami Diskriminasi Rasialis

Biarpun tahun sudah 2020, masih banyak ditemukan intoleransi.

Dari 'Nyeker' sampai Barang Gratis, Nih 6 Fakta Unik di Selandia Baru!
Fun
Dari 'Nyeker' sampai Barang Gratis, Nih 6 Fakta Unik di Selandia Baru!

Kamu mungkin kaget ketika menemukan kebiasaan-kebiasaan unik penduduk Selandia Baru.

Sebelum Menggunakan Jasa Promo Influencer, Ketahui Dulu Hal Penting Ini
Fun
Sebelum Menggunakan Jasa Promo Influencer, Ketahui Dulu Hal Penting Ini

Sebelum Menggunakan Jasa Influencer Untuk Promo, Kenali Deretan Hal Penting Ini

'The Midnight Sky', Matinya Kehidupan di Bumi
ShowBiz
'The Midnight Sky', Matinya Kehidupan di Bumi

Film tentang Bumi yang tidak lagi bisa dihuni.

'The Legend of Zelda: Breath of the Wild', Sekuelnya untuk Nintendo Switch?
Fun
'The Legend of Zelda: Breath of the Wild', Sekuelnya untuk Nintendo Switch?

Nintendo Switch akan mendapatkan sekuel gim legendaris.

Ilmuwan Badan Antariksa Eropa Klaim Bisa Ubah Debu Bulan Jadi Oksigen
Fun
Ilmuwan Badan Antariksa Eropa Klaim Bisa Ubah Debu Bulan Jadi Oksigen

Ilmuwan dari Bandan Antariksa Eropa (ESA) Klaim Bisa Ubah Debu Bulan Jadi Oksigen

4 Selebriti Hollywood yang Ketahuan Mencuri
ShowBiz
4 Selebriti Hollywood yang Ketahuan Mencuri

Penasaran siapa saja selebriti Hollywood yang ketahuan mencuri? simak berikut ini!

Tayang Perdana Hari Ini, 'The Last Dance' Hadirkan Sisi Buruk Michael Jordan
ShowBiz
Tayang Perdana Hari Ini, 'The Last Dance' Hadirkan Sisi Buruk Michael Jordan

footage yang terkandung dalam The Last Dance belum pernah terekspos sebelumnya.