Memaafkan Diri Sendiri Bukan Soal Mudah Memaafkan diri sendiri penting untuk dilakukan. (Foto: Unsplash/giulia-bertelli)

MEMAAFKAN tidak selalu mudah. Bukan sekadar perkataan maaf atau chat di aplikasi pesan, ketika seseorang melukai perasaanmu, dibutuhkan kedewasaan dan kekuatan besar untuk mengesampingkan ego. Hingga akhirnya kamu dapat menerima permintaan maaf. Tapi, bagaimana jika yang perlu kamu maafkan adalah dirimu sendiri?

Ya, kamu perlu memaafkan diri sendiri atas berbagai hal atau keputusan 'berbahaya', bahkan hal merugikan (krusial) yang pernah kamu lakukan. Entah itu keputusan ceroboh, perkataan yang menyakiti perasaan, komentar bodoh di media sosial, atau hal apapun.

Baca juga:

Sulitnya Meminta Maaf

Mungkin kamu bisa meminta maaf secara tulus pada orang lain untuk suatu masalah, terlebih di momen Idul Fitri saat semua orang saling memaafkan. Namun, perasaan bersalah pada diri sendiri bisa saja membayangi dan menghantuimu seumur hidup. Bagaimana mengatasinya? Para ahli memberikan alasan mengapa itu menjadi penting dan bagaimana cara untuk memaafkan diri sendiri.

1. Lakukan pendekatan pada diri sendiri layaknya sahabat

Bermaafan dengan Diri Sendiri, Ini Kiatnya
Temukan akar masalah dengan merefleksikan diri sendiri. (Foto: Pixabay/Free-Photos)

“Ketika telah melakukan sesuatu yang berada di luar zona kenyamanan moral kita, seringkali kita mulai menyalahkan diri sendiri tentang hal itu, ini sebenarnya tidak membantu. Jadi kita harus banyak berlatih menyayangi diri sendiri,” jelas seorang ahli relasi Emily Jamea Ph.D. seperti dilansir dari laman Self.

Ketika sahabatmu menelepon setelah putus cinta dan mulai mengatakan hal-hal buruk tentang diri mereka, kemudian kamu berusaha memberikan pengertian untuk lebih mencintai diri sendiri. Mungkinkah kita melakukan hal serupa untuk diri kita? “Pertanyaan itu dapat membantu menciptakan sedikit perspektif dan melembutkan perasaan negatif yang mungkin kita miliki terhadap diri kita sendiri,” kata Dr. Jamea.

Cobalah memandang (refleksi) diri sendiri seolah-olah kamu adalah anak kecil. Idenya adalah untuk ‘melunakkan’ hati terhadap kesalahanmu. Perlu diingat, manusia tak akan luput dari kesalahan. Ada perbedaan antara mengatakan, "Apa yang saya lakukan sangat buruk" dan "Saya buruk".

2. Tulis dan kemukakan kesalahanmu

Bermaafan dengan Diri Sendiri, Ini Kiatnya
Menuliskan dan menyatakan masalah yang pernah diperbuat membantu proses memaafkan diri sendiri. (Foto: Pixabay/geralt)

Ketika kamu melakukan sesuatu kesalahan pada satu periode hidup, kamu mungkin dihantui rasa bersalah cukup lama, mungkin menggaggumu seumur hidup. Hal tersebut kemudian bisa mengarahkanmu pada rasa malu, pikiran-pikiran buruk, atau bahkan menyangkal efek tindakan itu.

Tuliskanlah apa akar permasalahannya, bahkan jika itu tidak bagus. Lalu diskusikan kesalahan itu dengan orang nonjudgemental yang kamu percaya. Kamu harus dapat mengakuinya dan mengatakan bahwa itu berdampak padamu atau orang lain dengan cara yang tidak kamu inginkan, seperti pengakuan dosa atau sesi sharing yang sering kita lihat dalam film barat.

Sebenarnya itu penting, jika kita tidak dapat menyebutkan apa yang telah kita lakukan, akan sulit untuk mengubah apalagi memaafkannya. Kuncinya adalah melakukan apa pun yang membantumu mengakuinya. Ingat, semua kesalahan ada asal muasalnya.

Baca juga:

Minta Maaf Sehatkan Tubuh

3. Coba untuk menebus dengan berkomitmen

Bermaafan dengan Diri Sendiri, Ini Kiatnya
Meski berat, dibutuhkan komitmen untuk bisa memaafkan diri sendiri. (Foto: Pixabay/Free-Photos)

Setelah melakukan langkah-langkah di atas, cobalah untuk menebus kesalahan. Bukan untuk menghukum diri sendiri, melainkan menjadi lebih baik ke depan. "Sebuah perbaikan membutuhkan permintaan maaf selangkah lebih maju," kata Dr. Jamea. “Ini adalah tanggung jawab atas apa yang kamu lakukan dan komitmen untuk melakukan hal yang berbeda (lebih baik) di masa depan,” tambahnya.

4. Ingat, memaafkan diri sendiri adalah proses

Bermaafan dengan Diri Sendiri, Ini Kiatnya
Memaafkan diri sendiri adalah proses sepanjang hidup. (Foto: Pixabay/mirojam)

Salah satu alasan mengapa memaafkan diri sendiri bisa terasa begitu samar adalah karena itu bukan urusan satu kali, melainkan proses. Ini tidak semudah seperti berkaca di cermin dan mengatakan maaf. “Memaafkan adalah proses aktif, dan itu membutuhkan pengulangan,” jelas Dr. Jamea.

Ini mungkin bukan satu-satunya cara yang dibutuhkan untuk melepaskan dendam yang kamu punya terhadap diri sendiri. “Memaafkan bukanlah sebuah pintu, bayangkan itu sebagai sesuatu yang kamu lakukan seiring waktu,” tambahnya.

Seperti yang sudah dijelaskan, memaafkan adalah sebuah proses dan perjalanan dalam hidup. Kadang kata maaf bisa menyelesaikan masalah, tapi dengan memaafkan diri sendiri kamu mungkin bisa menuntaskan itu. (adp)

Baca juga:

Begini Cara Minta Maaf ke Orang Tua

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Hindarkan Anak dari Risiko Obesitas saat Pandemi
Hiburan & Gaya Hidup
Hindarkan Anak dari Risiko Obesitas saat Pandemi

Pada anak hingga beranjak remaja, risiko obesitas bisa lebih tinggi daripada orang dewasa.

The Flaming Lips Cetuskan Ide Unik untuk Nonton Konser Live
ShowBiz
The Flaming Lips Cetuskan Ide Unik untuk Nonton Konser Live

Bisa tetap menikmati konser meski dari dalam balon.

Khusus Buat Abas Kece, Ini 3 Sepatu Basket Reebok Edisi Halloween 2020
Fun
Khusus Buat Abas Kece, Ini 3 Sepatu Basket Reebok Edisi Halloween 2020

Bukan anak abas kece kalau belum mengoleksi sepatu basket Reebok edisi Halloween.

Enggak Perlu Insecure Lihat Dagangan Orang Lain Lebih Laku
Fun
Enggak Perlu Insecure Lihat Dagangan Orang Lain Lebih Laku

Insecure bisa menjadi hal positif tergantung bagaimana cara kamu memandangnya.

Sineas Myanmar Ma Aeint Hilang, Ditangkap Tentara
ShowBiz
Sineas Myanmar Ma Aeint Hilang, Ditangkap Tentara

Pihak keluarga sampai saat ini belum mengetahui keberadaan Ma Aeint.

Supaya Anak Tahan Banting di Masa Pandemi
Fun
Supaya Anak Tahan Banting di Masa Pandemi

Si kecil membutuhkan dukungan kamu di masa pandemi.

Hanya Butuh Waktu 19 Menit, Wireless Charger Xiaomi Mengisi Daya Baterai
Fun
Hanya Butuh Waktu 19 Menit, Wireless Charger Xiaomi Mengisi Daya Baterai

Agaknya 'perang' wireless charging semakin seru.

Akui Naikkan Berat Badan, Sunmi Takut Mati Kurus
ShowBiz
Akui Naikkan Berat Badan, Sunmi Takut Mati Kurus

Tak melulu tubuh gemuk yang bermasalah.

Ini Masalah Kulit yang Muncul Saat Masa Kenormalan Baru
Fun
Ini Masalah Kulit yang Muncul Saat Masa Kenormalan Baru

Di era ini, kita harus beradaptasi dengan kebiasaan baru, mulai dari penggunaan masker hingga lebih sering mencuci tangan.

Cuci Rambut Tiap Hari, ini yang Terjadi
Fashion
Cuci Rambut Tiap Hari, ini yang Terjadi

Apakah sehat untuk rambut?