Teknologi
Melaporkan Pelecehan di Tempat Kerja lewat Aplikasi Sebanyak 25-85 persen perempuan di mana saja, pernah mengalami pelecehan di tempat kerja. (foto: unsplash/mihai surdui)

GRETCHEN Carlson mengejutkan dunia ketika dia mengajukan gugatan terhadap pemimpin Fox News, Roger Ailes, pada 16 Juli 2016. Carlson menuduh Ailes memecatnya karena menolak permintaan untuk berhubungan seksual.

"Saya telah berada di Fox (News) 11 tahun. Itu merupakan pekerjaan impian saya. Saya tidak berpikir ada perempuan atau laki-laki yang pernah mengharapkan untuk menemukan situasi tempat kerja tidak sehat. Namun, itulah yang akhirnya terjadi pada saya," ujar Carlson seperti diberitakan BBC.com (31/8).

Ailes membantah permintaan itu pernah terjadi. Namun, ketika lebih dari selusin perempuan lain mengajukan keluhan serupa, ia terpaksa meninggalkan jaringan Fox. Sementara itu, Carlson mendapatkan kompensasi yang dilaporkan sebesar USD 20 juta atau sekitar Rp 284.912.000.000.

BACA JUGA:

Cegah Orang Lain Bunuh Diri

"Gugatan itu juga memicu tanggapan yang luar biasa," kata Carlson. Ia menerima ribuan pesan dukungan. Kebanyakan dari perempuan dari semua lapisan masyarakat yang menceritakan pelecehan serupa dari rekan kerja dan bos mereka.

Cerita tersebut juga menjadi dasar untuk film Hollywood, Bombshell (2019), yang dibintangi Charlize Theron, dengan Nicole Kidman memerankan Carlson. Dia bilang dia menikmati filmnya, tapi sayangnya tidak banyak kebahagiaan lain.

Dia diminta untuk menandatangani perjanjian non-disclosure (NDA) oleh Fox sebagai bagian dari kesepakatan. "Saya tidak tahu saat itu bahwa kita akan berada dalam revolusi budaya ini sekarang. Saya ialah orang pertama yang melompat dari tebing pada 6 Juli 2016, dan sekarang dunia telah terbangun. Tidak ada jalan untuk kembali," ujarnya

Kondisi Perempuan Korban Pelecehan

Gretchen carlson
Gretchen Carlson, salah satu perempuan pertama yang angkat bicara ketika gerakan #MeToo dimulai. (bbc.com)

Equal Employment Opportunity Commission di AS menemukan, pada 2016, 25-85 persen perempuan di mana saja pernah mengalami pelecehan di tempat kerja, tiga perempat dari mereka tidak mau melaporkan pengalaman tersebut.

Carlson yakin mereka punya alasan bagus untuk tetap diam. Bahkan jika keluhan mereka dipercaya dan mereka mendapatkan kompensasi, mereka dianggap mencoreng nama perusahaan dan kemungkinan akan pergi, diberangus oleh NDA, serta akan berjuang untuk mencari pekerjaan lagi.

BACA JUGA:

Pertama, Facebook Luncurkan Kacamata Pintar

"Kamu mencoba keluar untuk mendapatkan pekerjaan baru, dan kantor baru berkata, 'Nah, mengapa Anda meninggalkan perusahaan itu?' dan kamu tidak bisa memberi tahu mereka. Jadi sekarang mereka melihatmu, dan mereka berkata, 'Nah, pasti ada yang salah dengan orang ini. Mengapa mereka tidak bisa memberi tahu kami apa pun tentang mengapa mereka meninggalkan tempat kerja terakhir mereka?' Jadi perempuan-perempuan ini tidak pernah dipekerjakan lagi," Carlson menjelaskan

Nuala Walsh, salah satu pendiri dan direktur non-eksekutif di Global Association of Applied Behavioural Scientists, mengutip penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa mereka yang akhirnya berbicara tentang pelecehan yang dialami, akhirnya sangat menyesal melakukannya.

"Sekitar 82 persen menyesal telah melawan, 60 persen kehilangan pekerjaan, 17 persen kehilangan rumah, dan sebanyak 10 persen mencoba bunuh diri. Beban perlawanan tidak dapat dihindari. Namun, pihak sumber daya manusia (SDM) pada akhirnya akan mengutamakan reputasi perusahaan".

Bisakah Teknologi Membantu?

aplikasi ponsel
Kamu dapat mengirim catatan anonim mengenai pelecehan di tempat kerja melalui aplikasi NotMe. (Facebook/@NotMeApp)

Dua perusahaan telah membuat aplikasi ponsel yang ditujukan untuk mendukung karyawan yang ingin melaporkan pelecehan di tempat kerja.

Vault adalah salah satunya, aplikasi yang memungkinkan pekerja melaporkan tindakan pelecehan secara real time. Pengaturan juga sangat penting mengungkapkan kepada pengguna apakah ada orang lain yang menderita di tangan rekan kerja tertentu.

"Wartawan tidak melihat berapa banyak keluhan lain yang ada, tetapi mereka memiliki kekuatan untuk mengatakan, saya hanya akan melaporkan ini jika ada orang lain yang mengalami hal serupa," kata pendiri Vault Neta Meidav, yang pernah mengalami pelecehan di usia 20-an. Peristiwa itu menginspirasinya untuk menciptakan teknologi aplikasi Vault.

"Saya pasti akan melaporkan jika saya tahu saya bukan satu-satunya. Itu akan mengubah segalanya bagi saya," katanya, "Bukan hanya solidaritas yang diberikannya. Ini juga kredibilitas yang menyertainya, mengetahui bahwa saya akan dipercaya."

Jika orang ingin tetap anonim, korban masih dapat mengirimkan dokumenter atau bukti lain kepada manajemen perusahaan melalui aplikasi. "Apa yang ingin kami lakukan adalah melihat bahwa segala sesuatunya diselesaikan sebelum menjadi tuntutan hukum berikutnya."

Meidav mengatakan, lusinan perusahaan telah menggunakan teknologi yang menargetkan semua jenis pelanggaran perusahaan ini. Dan, tanggapannya positif, memperkuat kepercayaan dan kebanggaan pekerja pada perusahaan.

"Saya dapat meyakinkan perusahaan bahwa ini tidak menyebabkan banyak keluhan. Tidak ada yang digulingkan dari kursi mereka. Biasanya itu membantu menyaring masalah dan keluhan kecil dan menghentikannya sebelum tidak kendali."

Vault memerlukan persetujuan dari perusahaan sebelum staf dapat menggunakannya. Namun, aplikasi berbasis di California, NotMe, melangkah lebih jauh. Aplikasi ini dapat digunakan siapa saja.

"Ketika kamu mengirim catatan anonim, tidak ada yang menelusurinya kembali kepadamu," kata CEO dan pendiri NotMe Ariel Windling.

#metoo
Sebanyak 25-85 persen perempuan di mana saja, pernah mengalami pelecehan di tempat kerja. (123RF/andreypopov)

"Baik itu e-mail, video, atau pesan teks, kamu dapat mengirimkan semua hal ini melalui platform. Kami mengharapkan orang-orang untuk melaporkan secara real time dan kami ingin perusahaan-perusahaan diberi tahu," Windling menjelaskan.

Meidav mengatakan aturan Uni Eropa yang akan segera diperkenalkan yang mewajibkan perusahaan besar untuk mendukung pelaporan internal dan melindungi mereka yang melakukan dari balas dendam. Serta, penghargaan yang lebih besar di AS untuk whistle-blower juga telah mendukung penyebaran platform tersebut.

Gretchen Carlson juga berharap bahwa RUU yang dia perjuangkan yang melarang arbitrase paksa dalam kasus pelecehan seksual akan disahkan Kongres tahun ini, "Kami menjangkau perusahaan satu per satu, dan kami mengatakan bergabunglah dengan perjuangan di sisi sejarah kami."

Tapi seperti apa kemenangan itu? "Ini akan diteruskan ke generasi muda kita, dan akhirnya membuat mereka menghormati perempuan dengan cara yang kita yakini telah kita capai," ujar Carlson.(aru)

BACA JUGA:

5 Platform Video Pendek Paling Populer di Indonesia

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Merampas Gudang Senjata Tentara Jepang untuk Persenjatai Jagoan di Masa Revolusi
Indonesiaku
Pertama di Tiongkok, Universal Studios Beijing
Fun
Pertama di Tiongkok, Universal Studios Beijing

Ada banyak wahana seru di Universal Studios Beijing.

Sisi Gelap Zodiak yang Jarang Disadari
Fun
Sisi Gelap Zodiak yang Jarang Disadari

Berikut perilaku buruk yang menarik energi negatif dalam hidupmu:

Obati Rasa Cemas Berlebih secara Mandiri, Mudah Saja
Fun
Obati Rasa Cemas Berlebih secara Mandiri, Mudah Saja

3 cara mudah mengobati rasa cemas berlebih.

Kenangan yang Sulit Dilupakan Seorang Kevin Hugo dalam ‘Fairytale’
ShowBiz
Kenangan yang Sulit Dilupakan Seorang Kevin Hugo dalam ‘Fairytale’

Kevin kembali memulai langkah baru dalam karier bermusiknya dengan merilis lagu terbaru berjudul Fairytale pada 28 Mei 2021.

Mengupas Sejarah 'Dia de los Muertos', Tradisi Hari Kematian di Meksiko
Fun
Mengupas Sejarah 'Dia de los Muertos', Tradisi Hari Kematian di Meksiko

Dia de los Muertos dirayakan setiap 2 November.

Kafe Dangdut di New York Jadi Potensi Musik Dangdut Mendunia
Fun
Kafe Dangdut di New York Jadi Potensi Musik Dangdut Mendunia

Potensi musik dangdut bisa menjadi modal utama dalam pengembangan parekraf.

Clubhouse Merambah Android
Fun
Clubhouse Merambah Android

Untuk memperluas pengguna, Clubhouse tengah mempersiapkan platformnya pada sistem operasi Android.

Tampil Eye-Catching dengan 3 Sneakers Supreme x Nike Air Max Plus TN
Fashion
Tampil Eye-Catching dengan 3 Sneakers Supreme x Nike Air Max Plus TN

Tahukah kamu jika Nike Air Max Plus TN identik dengan kesan bad boy pada era 90-an?

Hindari Kebiasaan Buruk Berkendara
Fun
Hindari Kebiasaan Buruk Berkendara

Entah disadari atau tidak kebiasaan buruk ini masih ada pada pengendara kendaraan bermotor.