Massa Mulai Bubarkan Diri, Koordinator Aksi: Kami Mundur Tapi Jangan Ditembak Ya Perwakilan massa melakukan negosiasi dengan petugas kepolisian depan Gedung Bawaslu, Jakarta Pusat (MP/Rizki Fitrianto)

MerahPutih.Com - Massa aksi yang berunjuk rasa depan Gedung Bawaslu, Jakarta Pusat mulai membubarkan diri. Sebagian besar massa yang merupakan pendukung Prabowo-Sandi memutuskan meninggalkan lokasi, sementara sebagian lain masih bertahan.

Massa yang masih bertahan melakukan negosiasi dengan pihak kepolisian dan TNI. Dua perwakilan massa menyatakan siap mundur, meski keadaan masih panas.

Perwakilan massa, Yusuf Arupalaka mengatakan, dia siap untuk mundur jika Polisi memfasilitasi.

"Kami siap pak untuk mundur, asal jangan ditembaki gas air mata," kata Yusuf di Gedung Bawaslu, Jakarta Pusat, Rabu (22/5).

Suasana panas antara massa dengan petugas kepolisian depan Gedung Bawaslu
Suasana panas antara massa dengan petugas kepolisan depan Gedung Bawaslu, Jakarta Pusat (MP/Rizki Fitrianto)

Yusuf mengatakan, dia tak mau melihat ada peristiwa yang memancing amarah peserta aksi.

"Mohon Brimob jangan tembak teman kami," kata Yusuf.

Sementara, Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Harry Kurniawan mengatakan, pihaknya akan tetap bertahan di Bawaslu.

"Kami tak akan mundur," jelas Harry kepada Yusuf.

Sementara, perwakilan madsa yang lain, memohon jangan ada upaya memancing massa.

"Jangan ada pihak ketiga yang bermain. Kami tak ada yanh bermain, kalau ada yang bermasalah, silahkan ditindak. Jangan ditembak," jelas dia.

Suasana terkini massa aksi depan Gedung Bawaslu
Suasana terkini massa aksi depan Gedung Bawaslu, Jakarta Pusat pada Rabu (22/5) malam (MP/Rizki Fitrianto)

Yusuf kemudian menegaskan pernyataannya kepada petugas kepolisian bahwa pihak siap bubar mengingat aksi sudah lebih dari tiga jam.

"Intinya kami akan bubar," tambah dia.

Sementara itu, akibat kerusuhan, sekitar 10 personel polisi menjadi korban. Kapolres Jakarta Pusat Kombes Harry Kurniawan terus melakukan negosiasi dengan massa yang bertahan. Sebagian massa yang terdiri dari usia tanggung enggan meninggalkan lokasi aksi dan terlibat perang kembang api dengan petugas kepolisian.(Knu)



Eddy Flo

LAINNYA DARI MERAH PUTIH