Masih Pandemi, Nadiem Didesak Tunda Asesmen Sekolah Pengganti UN Belajar daring. (Foto: Antara)

MerahPutih.com - Perhimpunan Pendidikan dan Guru (P2G) meminta agar Kemdikbudristek menunda pelaksanaan Asesment Nasional (AN) pada September-Oktober 2021 dikarenakan kondisi pandemi COVID-19. Ada beberapa pertimbangan mengapa P2G meminta agar AN ditunda.

Kabid Advokasi P2G, Iman Zanatul Haeri menilai kondisi pandemi COVID-19 belum bisa dipastikan kapan akan berakhir.

"Dampak signifikan pandemi terhadap dunia pendidikan adalah ancaman learning loss, meningkatkan angka putus sekolah jenjang SD seperti di Aceh, Jawa Timur, Maluku Utara, NTB, NTT, dan Papua Barat," katanya dalam keteranganya, Kamis (29/7).

Baca Juga:

Kasus Baru COVID Pangkalpinang Masih 100 sehari, DPRD Minta Awasi Ketat Sekolah PTM

Pelaksanaan pembelajaran jarak jauh (PJJ) yang sudah 1,5 tahun dilaksanakan masih belum efektif. PJJ melahirkan problematika makin besarnya fakta ketimpangan digital. Sehingga ada siswa dan guru yang sanggup melaksanakan proses pembelajaran, sementara itu banyak siswa dan guru yang tak dapat melakukan PJJ.

"Faktanya sebanyak 20,1 persen siswa dan 22,8 persen guru tak memiliki perangkat TIK seperti gawai, komputer dan laptop selama PJJ, mengutip Data Kemendikbud, 2021,” tambah dia.

Ia menegaskam, tujuan AN untuk memotret kualitas pendidikan nasional termasuk di dalamnya ekosistem. Rapor internasional PISA menunjukkan jika kompetensi siswa Indonesia sangat rendah dalam tiga aspek: literasi, numerasi, dan sains.

Ia mengungkap, kompetensi Indonesia di bawah rata-rata skor negara OECD, bahkan masuk ranking lima dari bawah.

"Demikian pula hasil rapor nasional seperti dalam Asesmen Kompetensi Minimum Indonesia (AKSI) atau Indonesian National Assessment Programme, skor siswa kita untuk literasi, matematika, dan sains juga masih di bawah rata-rata alias rendah.

Ia mengatakan, jika AN tetap dipaksakan di masa pandemi ini, hasilnya juga akan berpotensi sama dengan hasil AKSI dan PISA sebelumnya. Bahkan bisa lebih buruk lagi.

"Wajar saja, sebab kondisi pembelajaran siswa masih sangat terkendala banyak keterbatasan selama PJJ, PJJ tak efektif, serapan materi oleh siswa hanya 30-40 persen, banyak kendala dialami siswa selama belajar," katanya.

Selain itu, pelatihan guru yang timpang selama pandemi: hanya mengakomodir guru yang punya akses gawai, laptop, dan internet.

"Guru yang tak ada akses tak akan terjamah padahal mereka butuh perhatian ekstra," papar Kepala Bidang Advokasi P2G, Iman Zanatul Haeri.

Ia menegaskan, perihal Survei Karakter juga sudah dilakukan dalam AKSI. Sedangkan Survei Lingkungan Belajar juga tiap tahun dibuat Kemendikbudristek, diisi oleh sekolah melalui format Evaluasi Diri Sekolah (EDS) dan Peta Mutu Pendidikan (PMP).

"Survei Karakter dan Lingkungan Belajar juga akan bernasib sama, yaitu sekolah guru dan siswa berlomba mengisi survei dengan jawaban yang positif-positif, agar sekolah mereka dilabeli baik bahkan sangat baik," katanya.

Ia menilai, praktik Survei Karakter dan Lingkungan Belajar berpotensi mendorong guru dan siswa menjawab survei dengan tidak jujur,demi baiknya profil sekolah di mata pemerintah. Sekolah dan Dinas Pendidikan (Pemda) pasti tidak mau juga menggadaikan nama baik sekolahnya di mata pemerintah pusat.

"Survei Lingkungan Belajar dan Survei Karakter tidak akan memotret secara komprehensif dan otentik ekosistem sekolah. Sepanjang metode yang digunakan Kemdikbudristek itu-itu saja," kata guru SMA di Jakarta itu.

Hal ketiga mengapa P2G meminta agar AN ditunda yaitu P2G merasa indikator Survei Lingkungan Belajar tidak komprehensif, karena hanya mengambil tiga indikator saja yakni indikator keamanan, indikator keberagaman/inklusivitas, dan kualitas pembelajaran.

PTM. (Foto:  Antara)
PTM. (Foto: Antara)

"Indikator tersebut sangat parsial dan tidak utuh. Padahal ada delapan Standar Nasional Pendidikan (NSP) yang terdapat dalam UU Sistem Pendidikan Nasional dan aturan turunannya. Mestinya delapan indikator SNP inilah yang dipotret," katanya.

Keempat, dana AN sebaiknya dialokasikan bagi kebutuhan mendasar pendidikan, terutama di masa pandemi COVID-19.

"Kemdikbudristek mengalokasikan sekitar Rp1,48 triliun rupiah untuk penyelenggaraan AN. Lebih baik anggaran sebesar ini direalokasikan untuk membantu PJJ agar berkualitas dan mengurangi ketimpangan digital di banyak daerah," katanya.

Kelima, kata ia, Kemdikbudristekmenyampaikan jika UN berbeda dengan AN. Juga menyatakan AN tak perlu ada persiapan khusus baik oleh siswa, guru, termasuk orang tua. Tetapi faktanya, laporan terbaru dari jaringan guru dan kepala sekolah P2G, Kemdikbudristek merilis ke pihak sekolah, daftar 45-50 nama siswa kelas VIII dan XI yang dipilih untuk mengikuti AN pada Oktober 2021 nanti.

"Bagi P2G, ini strategi yang sangat berbahaya bagi sekolah lebih khusus siswa. Tragedi UN akan kembali terulang jika pola ini tetap dilakukan. Lima puluh siswa yang dipilih ini akan benar-benar terbebani secara psikologis, sosial, bahkan ekonomi," ujarnya. (Asp)

Baca Juga:

PTM di Kota Tarakan Ditunda Sampai 8 Agustus

Penulis : Asropih Asropih
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Muhammad Kece Dijebloskan ke Penjara, Puluhan Videonya Dalam Proses Takedown
Indonesia
Muhammad Kece Dijebloskan ke Penjara, Puluhan Videonya Dalam Proses Takedown

Sementara itu ada puluhan video yang diproduksi oleh Muhammad Kece dengan pembahasan serupa

[HOAKS atau FAKTA] Video 450 Kantong Jenazah COVID-19 Berisikan Kertas
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA] Video 450 Kantong Jenazah COVID-19 Berisikan Kertas

Beredar informasi dari akun Facebook Minel Minell Bi?a berupa sebuah video dengan klaim bahwa 450 kantong jenazah COVID-19 tersebut hanya berisi kertas.

Pemerintah Beri Formasi Khusus buat Pelatih dan Peraih Medali Olimpiade Jadi ASN
Indonesia
Pemerintah Beri Formasi Khusus buat Pelatih dan Peraih Medali Olimpiade Jadi ASN

Pemerintah akan memberikan formasi khusus buat pelatih dan peraih medali di Olimpiade untuk menjadi aparatur sipil negara (ASN).

Tiba di Lokasi Debat, Bajo Lambaikan Victory dan Gibran Bawa Buku
Indonesia
Tiba di Lokasi Debat, Bajo Lambaikan Victory dan Gibran Bawa Buku

Keduanya kompak memakai seragam putih dan bawahan hitam. Gibran tampak membawa buku pada tangan sebelah kiri saat berjalan masuk ke dalam ruangan debat.

Gibran Buka Tempat Wisata, Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dilarang Masuk
Indonesia
Gibran Buka Tempat Wisata, Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dilarang Masuk

"Untuk objek wisata tertutup kedepan akan kita berlakukan syarat vaksin untuk memberikan rasa aman pada pengunjung," kata Gibran.

PPKM Dimulai, PNS Keluyuran Kena Sanksi
Indonesia
PPKM Dimulai, PNS Keluyuran Kena Sanksi

Kerja dari rumah bagi para ASN Solo, sudah pernah diterapkan saat Pemkot Solo saat menetapkan Kejadian Luar Biasa (KLB) COVID-19 pada 13 Maret 2020.

Mantu Jokowi Ingin Vaksinasi Dilakukan Lebih Masif
Indonesia
Mantu Jokowi Ingin Vaksinasi Dilakukan Lebih Masif

"Saya optimis, kita bisa membuat vaksinasi yang lebih besar lagi," kata Bobby.

Dalam 24 Jam, 5.679 Pasien Berhasil Sembuh dari COVID-19
Indonesia
Dalam 24 Jam, 5.679 Pasien Berhasil Sembuh dari COVID-19

Pandemi COVID-19 belum berakhir karena penularan virus corona masih terjadi di seluruh provinsi di Indonesia.

Setahun Jokowi-Ma'ruf, 5 Ribu Mahasiswa Bakal Kepung Istana
Indonesia
Setahun Jokowi-Ma'ruf, 5 Ribu Mahasiswa Bakal Kepung Istana

BEM SI menargetkan 5 ribu mahasiswa turun ke jalan dalam aksi yang berbarengan dengan momen satu tahun pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin.

Kapolri Mutasi 8 Kapolres, ini Daftar Lengkapnya
Indonesia
Kapolri Mutasi 8 Kapolres, ini Daftar Lengkapnya

Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Idham Azis merombak besar-besaran sejumlah perwira menengah.