Masih Berpengaruh Sampai Sekarang, Berikut 10 Album Grunge Terbaik Sepanjang Masa Kurt Cobain menampilkan lagu dari album In Utero. (Foto: billboard.com)

GENRE musik grunge merupakan satu yang terus berkembang. Dari awalnya menghantarkan alunan musik hard rock, metal, dan punk seperti yang dimainkan band Nirvana, Pearl Jam, dan Mudhoney, kini genre ini telah memberikan pengaruh pada musik lebih modern seperti hip-hop. Hal itu bisa dilihat dari karya-karya para pemusik muda seperti Juice WRLD, Speedy Ortiz, dan Metz yang sedikit banyak melanjutkan tradisi genre ini dengan riff gitar yang menyayat hati dan lirik-lirik jujurnya yang menyedihkan.

Memiliki masa-masa emas yang diakhiri pada tahun 1994, band-band grunge seperti Alice in Chains, Stone Temple Pilots, Soundgarden, dan Pearl Jam semua pernah menduduki urutan nomor satu pada album-albumnya. Kematian Kurt Cobain pada tahun 1994 juga dianggap menjadi titik berhentinya genre grunge mendominasi pasaran musik dunia.

Kembali mengenang waktu-waktu indah dimana musik bergenre grunge masih sangat berjaya, yuk kita kilas balik lewat 10 Album grunge terbaik sepanjang masa di bawah ini.

1. Pearl Jam - VS (1993)

Masih Berpengaruh Sampai Sekarang, Berikut 10 Album Grunge Terbaik Sepanjang Masa
Album kedua Pearl Jam yang berjudul Vs rilis pada tahun 1993. (Foto: rollingstone.com)

Pada masa album ini dibuat, Eddie Vedder, penyanyi sekaligus gitaris Pearl Jam ini berniat untuk mengurungkan ambisi dari para personil Pearl Jam. Menghindari sorotan berlebihan dan kembali pada visi awal mula mereka ketika mereka sudah merasa puas dan senang ketika lagu-lagu mereka menjadi hits di radio.

Meskipun mereka hampir tidak pernah melakukan wawancara dan video pada singlenya, album ini tetap berhasil terjual sebanyak lebih dari sejuta kopi pada minggu pertama.

2. Soundgarden - Superunknown (1994)

Masih Berpengaruh Sampai Sekarang, Berikut 10 Album Grunge Terbaik Sepanjang Masa
Soundgarden berhasil memberikan demam musik grunge pada tahun 1994. (Foto: rollingstone.com)

Soundgarden mencoba untuk memberikan efek psikedelik dalam lagu Black Hole Sun dan Fell on Black Days. Pada album ini, Soundgarden juga ingin menunjukkan bahwa genre grunge bukanlah merupakan "genre musiman" kala itu, namun merupakan sebuah generasi serta fase baru dari genre rock itu sendiri.

3. Nirvana - In Utero (1993)

Masih Berpengaruh Sampai Sekarang, Berikut 10 Album Grunge Terbaik Sepanjang Masa
Nirvana In Utero bertemakan rasa frustasi dan depresi yang mendalam. (Foto: rollingstone.com)

Tujuan satu-satunya Kurt Cobain dalam album ini adalah untuk kembali menghidupkan genre punk-rock yang merupakan akar dari Nirvana.

Cobain merasa bahwa album mereka yang berjudul Nevermind sebelumnya terlalu komersil, dan tidak sesuai dengan kepribadian Nirvana.

Maka dari itu Cobain merekrut produser yang telah ikut memproduksikan Pixies, the Breeders, dan Jesus Lizard, Steve Albini, untuk "mengembalikan" lagi Nirvana kepada getaran musik mereka yang ada di album debut mereka, Bleach.

4. Alice in Chains - Dirt (1992)

Masih Berpengaruh Sampai Sekarang, Berikut 10 Album Grunge Terbaik Sepanjang Masa
Album ini sedikit banyak terpengaruh oleh Layne Staley yang kecanduan narkotika. (Foto: rollingstone.com)

Band legendaris di genre grunge ini kembali mengulang keberhasilannya di album Dirt. Alice in Chains berhasil memperluas jangkauan musiknya ke MTV pada album yang sedikit banyak telah terpengaruhi oleh heroin.

Tidak seperti band grunge lainnya, Alice in Chains lebih mendapatkan inspirasi dari genre heavy metal ketimbang punk, yang terbukti dari salah satu lagunya yang berjudul Man in the Box.

5. Pearl Jam - Ten (1991)

Masih Berpengaruh Sampai Sekarang, Berikut 10 Album Grunge Terbaik Sepanjang Masa
Album ini menjadi titik balik utama dalam kehidupan personal Eddie Vedder. (Foto: rollingstone.com)

Mengawali karir menjadi band pembuka untuk Alice In Chains di klub West Coast kecil dengan nama band Mookie Blaylock, Pearl Jam berhasil sukses dengan album pertamanya, Ten, yang dirilis pada tahun 1991. Album ini berhasil menduduki urutan nomor dua pada Billboard 200 pada akhir tahun 1992.



Ananda Dimas Prasetya

LAINNYA DARI MERAH PUTIH