Masih Ada Buron Lain, Penegak Hukum Diminta Tak Berpuas Diri Usai Tangkap Maria Lumowa Pemulangan Maria Pauline Lumowa dari Serbia. (Foto: MP/Istimewa)

Merahputih.com - Wakil Ketua DPR Sufmi Dasco Ahmad menilai, langkah Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly telah mengekstradisi buronan pembobolan kas BNI Rp 1,7 triliun, Maria Pauline Lumowa, dari Serbia, perlu diapresiasi.

Dia percaya bahwa dengan upaya yang serius, kerja sama yang baik, dan sinergi para penegak hukum, maka buronan-buronan yang belum ditangkap itu bisa dibawa pulang.

"Dengan kerja sama yang baik bisa dipulangkan atau ditangkap oleh aparat penegak hukum," ujar Dasco kepada wartawan di DPR, Jakarta, Jumat (10/7).

Baca Juga

Ada 'Jasa' Sukarno di Balik Ekstradisi Maria Lumowa

Dasco meyakini jika ditangani secara serius dan saling bersinergi, maka buronan lain pun akan segera tertangkap.

"Kami minta kepada aparat penegak hukum untuk kembali melakukan sinergi dan kami percaya bahwa dengan upaya yang serius para buronan-buronan yang belum ditangkap itu bisa kemudian dengan kerja sama yang baik bisa dipulangkan atau ditangkap oleh aparat penegak hukum," ucapnya.

Dasco mengatakan bahwa memang harus didalami lebih lanjut apakah Maria ini benar-benar pelaku utama dari kasus pembobolan kas BNI Kebayoran Baru dengan modus letter of credit fiktif.

"Menurut catatan kami, memang harus didalami lebih lanjut apakah pelaku memang pelaku utama atau kemudian masih ada dalang atau pelaku utama yang sampai saat ini masih aman-aman saja," ungkapnya.

Wakil ketua umum Partai Gerindra itu berharap dengan ditangkapnya Maria, dapat membuka tabir gelap yang selama 17 tahun ini tidak bisa diketahui kebenaran dari kasus tersebut.

"Harapan kami ditangkapnya Ibu Maria ini dapat membuka tabir gelap yang selama 17 tahun ini tdk bisa kita ketahui kebenaran dari kasus tersebut," ucapnya.

Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly (kanan) bersama buronan pembobol Bank BNI Maria Pauline Lumowa (kiri depan) di dalam pesawat dalam perjalanan dari Serbia menuju Indonesia, Rabu (8/7/2020). ANTARA/HO-Kementerian Hukum dan HAM/pri.
Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly (kanan) bersama buronan pembobol Bank BNI Maria Pauline Lumowa (kiri depan) di dalam pesawat dalam perjalanan dari Serbia menuju Indonesia, Rabu (8/7/2020). ANTARA/HO-Kementerian Hukum dan HAM/pri.

Sebelumnya, delegasi Indonesia yang dipimpin Menkumham Yasonna Laoly tiba di Tanah Air pada Kamis (9/7) sekira pukul 10.40 WIB, membawa Maria Pauline Lumowa yang telah buron 17 tahun.

Maria merupakan salah satu tersangka pelaku pembobolan kas bank BNI cabang Kebayoran Baru. Modus operandi yang dilakukan dengan cara Letter of Credit (L/C) fiktif.

Maria Pauline Lumowa bersama-sama dengan Adrian Waworuntu, pemilik PT Gramarindo Group menerima dana pinjaman senilai 136 juta dollar Amerika Serikat atau setara Rp 1,7 Triliun, pada periode Oktober 2002 hingga Juli 2003 dari Bank BNI.

Pada Juni 2003, pihak BNI mencurigai transaksi keuangan PT Gramarindo Group mulai melakukan penyelidikan dan mendapati perusahaan tersebut tak pernah melakukan ekspor.

Baca Juga

DPR: Keberhasilan Ekstradisi Maria Pauline Bukti Kehadiran Negara

Kemudian, dugaan L/C fiktif ini dilaporkan ke Mabes Polri. Maria terlebih dahulu terbang ke Singapura pada September 2003 alias sebulan sebelum ditetapkan sebagai tersangka oleh tim khusus yang dibentuk Mabes Polri.

Pada 2009, diketahui Maria berada di Belanda dan sering bolak-balik ke Singapura. Maria sudah menjadi warga negara Belanda sejak 1979. (Knu)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Pemprov DKI Izinkan Sepeda Non-Lipat Masuk MRT
Indonesia
Pemprov DKI Izinkan Sepeda Non-Lipat Masuk MRT

DKI Jakarta telah mengizinkan masyarakat untuk memasukkan sepeda non-lipat ke dalam gerbong kereta Moda Raya Terpadu (MRT) Jakarta.

DPRD Sebut Penilaian Kemenkes atas Penanganan COVID-19 DKI Lukai Nakes
Indonesia
DPRD Sebut Penilaian Kemenkes atas Penanganan COVID-19 DKI Lukai Nakes

Pimpinan DPRD mempertanyakan Kementerian Kesehatan yang memberikan nilai buruk kepada DKI Jakarta dalam mengendalikan COVID-19.

Gandeng BIN, 'Obat COVID-19' Unair Masuk Tahap Desain Kemasan
Indonesia
Gandeng BIN, 'Obat COVID-19' Unair Masuk Tahap Desain Kemasan

Unair rencananya akan menggandeng Badan Intelijen Negara (BIN) dalam melanjutkan proses produksinya.

Dankormar: Kecintaan Masyarakat Terhadap Korps Marinir Makin Tinggi
Indonesia
Dankormar: Kecintaan Masyarakat Terhadap Korps Marinir Makin Tinggi

Marinir yang melaksanakan tugas pengamanan unjuk rasa bukan hanya sekadar melaksanakan tugas dengan baik

Berkas Perkara Dinyatakan Lengkap, Pentolan KAMI Segera Duduk di Kursi Pesakitan
Indonesia
Berkas Perkara Dinyatakan Lengkap, Pentolan KAMI Segera Duduk di Kursi Pesakitan

Berkas perkara pentolan Koalisi Aksi Masyarakat Indonesia (KAMI) dinyatakan lengkap alias P21.

Doni Monardo Puji Anies Jatuhkan Denda Rp50 Juta ke Rizieq Shihab
Indonesia
Doni Monardo Puji Anies Jatuhkan Denda Rp50 Juta ke Rizieq Shihab

Doni Monardo memberikan pujian kepada Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan yang memberikan sanksi Rp 50 juta kepada Imam Besar Front Pembela Islam (FPI), Rizieq Shihab

Pulihkan Ekonomi, BI Berlakukan DP Nol Persen Bagi Kendaraan
Indonesia
Pulihkan Ekonomi, BI Berlakukan DP Nol Persen Bagi Kendaraan

BI telah melakukan penyediaan likuiditas untuk mendorong pemulihan ekonomi dari dampak pandemi COVID-19 dengan menginjeksi likuiditas kepada perbankan sebesar Rp651,54 triliun.

Pedagang Tanah Abang Tak Tahu Aturan Anies
Indonesia
Pedagang Tanah Abang Tak Tahu Aturan Anies

Kata pedagang, regulasi yang dikeluarkan Anies hanya berlaku kepada pengunjung yang ingin berbelanja.

PKB Dukung FPI Dibubarkan, Tapi.....
Indonesia
PKB Dukung FPI Dibubarkan, Tapi.....

Nilai kebangsaan hubul waton minal iman, mencintai tanah air adalah komitmen dari keimanan