Masa Depan Uang, Inilah yang akan Gantikan Uang Tunai Uang tunai tak lagi menjadi pembayaran dominan. (Foto: Unsplash/Muhammad Daudy)

UANG tunai tidak akan terus menjadi meraja. Pandemi COVID-19 tidak hanya mempercepat pergeseran ke arah pembayaran digital yang minim kontak, tetapi juga menyebabkan alternatif uang tunai, seperti cryptocurrency, menjadi lebih umum dan diterima.

"Bagi banyak konsumen dan bisnis yang beralih ke pembayaran digital. Mungkin tidak ada jalan untuk kembali, bahkan jika kekhawatiran terkait pandemi mengenai risiko kontak dari uang tunai surut," kata ekonom Eswar Prasad mengatakan kepada CNBC.

Baca Juga:

Cryptocurrency, Punya Banyak Peluang Profit?

uang
Cryptocurrency akan dipakai sebagai pilihan alat pembayaran. (Foto: Pexels/Crypto Crow)

Prasad, Profesor senior kebijakan perdagangan di Cornell University, senior di Brookings Institution, dan mantan kepala divisi China Dana Moneter Internasional, mengatakan bahwa era uang tunai akan segera berakhir dan era mata uang digital bank sentral akan segera dimulai.

Meskipun ada bantuk perkembangan tak terbatas untuk masa depan uang, Prasad memprediksi kombinasi cryptocurrency, stablecoin, mata uang digital bank sentral atau central bank digital currencies (CBDC) dan sistem pembayaran digital lain akan menyebabkan "kematian uang tunai."

Namun, dia menekankan bahwa satu teknologi saja tidak akan membuat itu terjadi. "Stablecoin memiliki peluang yang lebih baik, tetapi mungkin memiliki jangkauan terbatas. CBDC pun harus dapat diakses secara luas dan mudah," jelas penulis buku The Future of Money: How the Digital Revolution Is Transforming Currencies and Finance.

Berikut beberapa bentu uang digital masa depan yang akan menggeser keberadaan uang tunai.

CBDC

uang
CBDC dikendalikan oleh bank sentral itulah mengapa alat tukar ini tidak dianggap cryptocurrency. (Foto: 123RF/olegkachura)

CBDC adalah bentuk digital dari uang yang dikeluarkan bank sentral. CBDC yang tengah diuji didukung oleh bank sentral dan mewakili uang langsung dari bank sentral.

Beberapa bank sentral sedang bereksperimen dengan CBDC, meskipun sebagian besar masih dalam tahap awal, kata Prasad. China, Jepang, Swedia dan Nigeria telah memulai uji coba CBDC, dan Bank of England dan Bank Sentral Eropa sedang mempersiapkan uji coba mereka sendiri. Bahama meluncurkan CBDC pertama di dunia yang diisebut sand dollar.

CBDC berbeda dari blockchain di belakang cryptocurrency terdesentralisasi populer seperti Bitcoin, karena CBDC akan dikendalikan oleh satu entitas, bank sentral. Itu juga mengapa CBDC tidak akan dianggap sebagai cryptocurrency.

Akan ada beberapa potensi kenaikan jika Federal Reserve AS mengeluarkan CBDC, kata Prasad. Ini akan "memberi bahkan orang miskin dan tidak memiliki akses mudah ke sistem pembayaran digital dan portal untuk layanan perbankan dasar." Prasad juga memperkirakan hal itu dapat menghambat aktivitas ilegal yang mengandalkan transaksi tunai anonim, seperti transaksi narkoba dan pencucian uang.

Kekhawatiran besar CBDC adalah hilangnya privasi. "Bahkan dengan perlindungan untuk memastikan kerahasiaan, tidak ada bank sentral yang akan mengabaikan kemampuan mendengar dan keterlacakan transaksi yang diperlukan untuk membatasi penggunaan mata uang digitalnya untuk tujuan yang sah," katanya.

Stablecoin

uang
Stablecoin dapat mendukung opsi pembayaran yang lebih cepat lebih efisien dan lebih inklusif. (Foto: 123RF/skorzewiak)

Stablecoin adalah cryptocurrency yang dimaksudkan untuk dipatok ke aset cadangan, seperti emas atau dolar AS, tetapi tidak dikeluarkan oleh bank sentral. "Kasus bisnis untuk stablecoin adalah mereka menyediakan pembayaran digital berbiaya rendah dan mudah diakses di dalam dan di seluruh perbatasan negara," kata Prasad.

Ketika diatur, stablecoin dapat mendukung opsi pembayaran yang lebih cepat, lebih efisien, dan lebih inklusif. Namun, stablecoin dapat mengancaman stabilitas keuangan, dengan banyak yang menjadi pusat kontroversi. Dalam satu contoh, para kritikus mempertanyakan apakah yang disebut stablecoin Tether memiliki cadangan dolar yang cukup untuk mendukung mata uangnya, karena Tether seharusnya dipatok ke dolar.

Penggunaan stablecoin yang lebih luas sebagai alat tukar, menurut Prasad, dapat menguntungkan orang yang tidak mampu dan tidak memiliki rekening bank, serta usaha kecil, seperti pedagang kaki lima dalam melakukan transaksi.

Cryptocurrency

uang
Cryptocurrency sangat fluktuatif dan dapat menghambat kesuksesan sebagai alat tukar. (Foto: 123RF/melpomen)

Prasad memprediksi bahwa cryptocurrency akan membantu membuat sistem pembayaran lebih efisien. Cryptocurrency tipikal, seperti Bitcoin, terdesentralisasi. Dan tidak seperti stablecoin, cryptocurrency lainnya ini tidak didukung oleh aset cadangan apa pun. Sering kali, nilainya berasal dari penawaran dan permintaan.

Bitcoin, misalnya, diluncurkan pada tahun 2009 dengan maksud untuk bekerja sebagai sistem keuangan peer-to-peer. Blockchainnya dibuat dengan hati-hati dan memiliki ekosistem yang dipikirkan dengan matang. Bitcoin juga memiliki persediaan terbatas, yang memungkinkan kelangkaan bawaan berdasarkan desain. Karena itu, itu dilihat sebagai penyimpan nilai oleh pemegangnya.

Salah satu alasan cryptocurrency dapat membuat pembayaran lebih efisien adalah karena mata uang digital dapat memungkinkan transaksi keuangan lintas batas yang cepat dan transparan, kata Prasad. Itu bisa membantu dalam beberapa situasi, terutama bagi mereka yang perlu mengirim uang ke keluarga di luar negeri.

Namun, menurut Prasad, sebagian besar cryptocurrency sangat fluktuatif, yang dapat menghambat kesuksesan jangka panjang mereka sebagai alat tukar. Karena ketidakstabilan ini, cryptocurrency kemungkinan tidak akan digunakan untuk transaksi harian.

Baca Juga:

MUI Haramkan Kripto dan Pinjol Riba

Kelemahan cashless

uang
Ketergantungan pada pembayaran digital tidak selalu mengarah pada sistem yang sempurna. (Foto: Pexels/Karolina Grabowska)

Sementara Prasad mengatakan dia yakin bahwa masa depan uang akan tanpa uang tunai, dia mengakui bahwa ketergantungan pada pembayaran digital tidak selalu mengarah pada sistem yang sempurna.

Meskipun dia melihat pembayaran digital sebagai cara untuk mendemokratisasikan keuangan, alat tukar ini juga dapat berkontribusi pada ketidaksetaraan pendapatan dan kekayaan.

"Orang kaya mungkin lebih mampu daripada orang lain dalam memanfaatkan peluang investasi baru dan menuai lebih banyak keuntungan," kata Prasad, “Karena orang-orang yang terpinggirkan secara ekonomi memiliki akses digital yang terbatas dan tidak memiliki literasi keuangan, beberapa perubahan dapat membahayakan sebanyak mereka dapat membantu segmen populasi tersebut.”

Selain itu, ekonomi yang lebih kecil dapat melihat bank sentral dan mata uang mereka tersapu atau menjadi kurang relevan. "Ini bisa lebih memusatkan kekuatan ekonomi dan keuangan di tangan ekonomi besar," katanya

Prasad berpendapat, uang tunai fisik juga memiliki sejumlah keunggulan, termasuk kerahasiaan dalam transaksi keuangan dan privasi, ujarnya. Itu sebabnya dia percaya masa depan uang harus ditentukan dengan hati-hati. (aru)

Baca Juga:

Bitcoin Didapat dari Menambang, Apa itu?

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Prosesor Anyar dan Peningkatan Daya Baterai Jadi kekuatan OnePlus 10 Pro
Fun
Glitch, Serial Sci-fi Korea Tayang di Netflix Oktober 2022
Fun
Glitch, Serial Sci-fi Korea Tayang di Netflix Oktober 2022

Glitch akan tayang mulai 7 Oktober dengan menampilkan 16 episode.

Boneka Barbie Ratu Elizabeth Laris Terjual Hanya dalam 3 Detik
Fun
Boneka Barbie Ratu Elizabeth Laris Terjual Hanya dalam 3 Detik

Menandakan 70 tahun bertakhta Ratu Elizabeth II di Inggris.

Mengakali Sepatu Kanvasmu Menjadi Lebih Eksentrik
Fashion
Mengakali Sepatu Kanvasmu Menjadi Lebih Eksentrik

DIY sepatu kanvasmu agar beda dari yang lain

Lisa BLACKPINK Pamer Foto dengan NIKI di Festival Heads in The Clouds 2021
ShowBiz
Lisa BLACKPINK Pamer Foto dengan NIKI di Festival Heads in The Clouds 2021

Lisa juga pernah mengunggah kebersamaan dengan NIKI pada 2019

Mengintip Spesifikasi PC untuk Streaming Gim PlayStation Plus Premium
Fun
Mengintip Spesifikasi PC untuk Streaming Gim PlayStation Plus Premium

Memainkan gim secara streaming harus memiliki spesifikasi yang kompatibel.

Kampanye ‘Keren Dimakan’ Ajak Generasi Muda Konsumsi Makanan Sehat
Fun
Kampanye ‘Keren Dimakan’ Ajak Generasi Muda Konsumsi Makanan Sehat

Kampanye Keren Dimakan dapat meningkatkan kesadaran akan pentingnya hidup sehat.

Prepp Studio Bagikan 100 Vespa Lewat Kampanye 'Prepp Scooter Club'
Fun
Prepp Studio Bagikan 100 Vespa Lewat Kampanye 'Prepp Scooter Club'

Prepp Studio merilis Vespa limited edition.

Demi Lingkungan, Perhatikan Makanan Anabul Kamu
Fun
Demi Lingkungan, Perhatikan Makanan Anabul Kamu

Keprihatinan pada lingkungan, membuat berbagai pihak peduli.

Sony Adaptasi 'God of War' dan 'Horizon Zero Dawn' Menjadi Serial TV
Fun
Sony Adaptasi 'God of War' dan 'Horizon Zero Dawn' Menjadi Serial TV

Belum ada informasi apakah serial 'God of War' dan 'Horizon Zero Dawn' akan di adaptasi menjadi animasi atau live-action.