Maria Lumowa Emoh Didampingi Pengacara Lokal, Polri 'Colek' Kedubes Belanda Buronan pelaku pembobolan Bank BNI Maria Pauline Lumowa (tengah) di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Kamis (9/7/2020)(ANTARA/Aditya Pradana Putra/nz/aa)

MerahPutih.com - Mabes Polri melayangkan surat ke Kedutaan Besar (Kedubes) Belanda terkait penangkapan pelaku pembobolan kas BNI Maria Pauline Lumowa. Maria kini berstatus kewarganegaraan Belanda.

"Karena MPL (Maria Pauline Lumowa) ini WN belanda, maka kami sudah buat surat ke Kedubes Belanda untuk beritahukan ada warganya yang saat ini sudah kita tangkap dan lakukan penahanan," kata Kabareskrim Polri Komjen Listyo Sigit Prabowo di Kompleks Bareskrim Polri, Jumat (10/7).

Baca Juga:

Ikut Tangkap Maria Lumowa, Disebut Cara Yasonna Amankan Jabatan Menteri

Dalam surat itu, Polri minta Kedubes Belanda segera memberikan pendampingan hukum kepada Maria guna kepentingan proses penyidikan. Maria akan segera diperiksa usai hasil tes COVID-19 menyatakan dirinya negatif virus corona.

"Sambil menunggu pemeriksaan lanjutan karena memang dari saudara MPL ini minta didampingi kuasa hukum," katanya.

Listyo yang juga mantan Ajudan Presiden Joko Widodo ini menyebut pihaknya akan melakukan penelusuran serta penyitaan terhadap aset-aset yang diduga diperoleh dari tindak pidana senilai Rp1,7 triliun dalam pembobolan kas BNI.

"Kami juga akan tracing aset terhadap aliran dana yang masuk ke tersangka. Yang tentunya, nanti akan kami laksanakan kegiatan-kegiatan penyitaan," ujar dia.

Maria Pauline Lumowa (tengah) berjalan dengan kawalan polisi usai tiba di Bandara Internasional Soekarno-Hatta. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra
Maria Pauline Lumowa (tengah) berjalan dengan kawalan polisi usai tiba di Bandara Internasional Soekarno-Hatta. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

Sejumlah saksi diminta keterangannya guna menelusurinya. Polisi juga coba menelurusi adakah pihak lain yang belum tersentuh dalam perkara tersebut padahal terlibat.

"Rencana kita k edepan kita akan lanjutkan pemeriksaan saksi yang bisa perkuat tentang peran dan keterlibatan dari saudara MPL," jelas Listyo.

Maria Pauline Lumowa akhirnya ditangkap setelah 17 tahun lebih menjadi buron. Dia merupakan salah satu tersangka kasus pembobolan kas bank BNI cabang Kebayoran Baru senilai Rp1,7 triliun lewat letter of credit (L/C) fiktif.

Kasus berawal pada periode Oktober 2002 ketika Bank BNI mengucurkan pinjaman senilai US$136 juta dan 56 juta Euro, atau setara Rp1,7 triliun dengan kurs saat itu, kepada PT Gramarindo Group yang dimiliki Maria Pauline Lumowa dan Adrian Waworuntu.

Baca Juga:

Tes Swab Negatif, Maria Lumowa Langsung Diperiksa Bareskrim

Pada Juni 2003, pihak BNI yang curiga dengan transaksi keuangan PT Gramarindo Group mulai melakukan penyelidikan dan mendapati perusahaan tersebut tak pernah melakukan ekspor.

Sejak Desember 2003, Maria menjadi buronan atau sebulan sebelum ditetapkan sebagai tersangka oleh tim khusus yang dibentuk Mabes Polri.

Pada 2010 dan 2014, pemerintah Indonesia sempat mengajukan ekstradisi ke pemerintah Belanda mengingat Maria sudah menjadi warga negara Belanda sejak 1979. Namun, tidak diterima dan ditawarkan agar proses hukumnya dilakukan di Belanda saja. (Knu)

Baca Juga:

Yasonna Turun Langsung Tangkap Maria Lumowa, Pengamat: Bagaimana Kasus Lain?

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Jumat (18/12), Kasus Baru COVID-19 DKI Capai 1.391 Jiwa
Indonesia
Jumat (18/12), Kasus Baru COVID-19 DKI Capai 1.391 Jiwa

Dari jumlah tes tersebut, sebanyak 13.081 orang dites PCR hari ini untuk mendiagnosis kasus baru dengan hasil 1.391 positif dan 11.690 negatif.

Tim Advokasi Novel Minta Jokowi Bentuk TGPF, Selidiki Ulang Kasus Penyiraman Air Keras
Indonesia
Tim Advokasi Novel Minta Jokowi Bentuk TGPF, Selidiki Ulang Kasus Penyiraman Air Keras

Tim Advokasi Novel Baswedan meminta Presiden Joko Widodo segera membentuk Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF).

Jokowi Sampaikan Ucapan Selamat atas Pelantikan Joe Biden dan Kamala Harris
Indonesia
Jokowi Sampaikan Ucapan Selamat atas Pelantikan Joe Biden dan Kamala Harris

Jokowi menyampaikan ucapan selamat kepada Joe Biden dan Kamala Harris atas pelantikan mereka sebagai Presiden dan Wakil Presiden AS.

666 Rumah Mati Lampu Akibat Banjir DKI Jumat Pagi
Indonesia
666 Rumah Mati Lampu Akibat Banjir DKI Jumat Pagi

pasokan listrik menuju 666 rumah pelanggan hingga pukul 09.00 WIB masih dilaporkan padam.

Gerindra Minta Anies Kaji Ulang Pergub Kantong Plastik
Indonesia
Gerindra Minta Anies Kaji Ulang Pergub Kantong Plastik

Kebijakan pelarangan kantong plastik sebaiknya diterapkan secara bertahap dan melalui road map yang jelas.

Bantuan Tunai DKI Tahap 2 Tertunda Hingga 1 Bulan
Indonesia
Bantuan Tunai DKI Tahap 2 Tertunda Hingga 1 Bulan

Penerima manfaat usulan baru tersebut akan memperoleh bantuan di bulan Maret 2021

Arbi Sanit, Pakar Politik dan Pemilu Yang Kritis dan Tajam
Indonesia
Arbi Sanit, Pakar Politik dan Pemilu Yang Kritis dan Tajam

Buku-buku yang ditulis di antaranya Sistem Politik Indonesia (1981); Perwakilan Politik di Indonesia (1985); dan Partai, Pemilu, dan Demokrasi (1997).

[HOAKS atau FAKTA]: Masjid Istiqlal Tak Gelar Salat Jumat akibat Dikuasai PKI
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA]: Masjid Istiqlal Tak Gelar Salat Jumat akibat Dikuasai PKI

Beredar pesan berantai di aplikasi WhatsApp yang menyebut Masjid Istiqlal, Jakarta sudah dikuasai oleh PKI.

UU Cipta Kerja Bisa Jadi Bumerang Ekonomi Indonesia
Indonesia
UU Cipta Kerja Bisa Jadi Bumerang Ekonomi Indonesia

"Rakyat Indonesia hanya kebagian menjadi buruh dan kuli di negeri sendiri. Saat ini, kemungkinan bisa lebih buruk dengan UU Ciptaker ini, karena buruh kita menjadi berpeluang lebih dieksploitasi," tegas dia

Curah Hujan Tinggi, Warga di Aliran Sungai Hulu Merapi Diminta Waspadai Banjir Lahar Dingin
Indonesia
Curah Hujan Tinggi, Warga di Aliran Sungai Hulu Merapi Diminta Waspadai Banjir Lahar Dingin

Selain material yang baru, juga ada material lama yang terbawa air