Mahasiswa UGM Terdampak COVID-19 Dapat Keringanan Biaya Kuliah, Begini Prosedurnya Kampus Universitas Gadjah Mada Yogyakarta (MP/Teresa Ika)

MerahPutih.com - Mahasiswa Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta yang terdampak COVID-19 bisa mendapatkan keringanan Uang Kuliah Tunggal (UKT). Cara mudah, mahasiswa tinggal mengajukan permohonan keringanan UKT secara daring melalui Simaster.

"UGM sangat memahami dan peduli atas dampak pandemi COVID-19 terhadap semua warga. Oleh karena itu, UGM memberikan kesempatan bagi para mahasiswa yang karena dampak COVID-19 menjadi kurang atau tidak mampu membayar UKT untuk mengajukan keringanan UKT,” ucap Wakil Rektor UGM Bidang Perencanaan, Keuangan dan Sistem Informasi, Supriyadi di Yogyakarta, Senin (1/6)

Baca Juga

Pecatan TNI Ditangkap Karena Minta Jokowi Mundur, IPW: Polisi Jangan Paranoid

Keringanan ini diberikan lantaran pandemi COVID-19 telah membawa dampak ekonomi yang signifikan bagi sejumlah kalangan masyarakat, termasuk keluarga dari para mahasiswa UGM.

Keringanan UKT ini diberikan kepada mahasiswa Program Diploma, Sarjana, Profesi, dan Pascasarjana UGM yang diterima Tahun Akademik 2019/2020 dan tahun sebelumnya. Kebijakan ini akan tertuang dalam dalam Surat Keputusan Rektor.

UGM raih predikat kampus terbaik dunia versi THE Impact Rangking
Kampus UGM di Yogyakarta (MP/Teresa Ika)

Supriyadi menambahkan permohonan keringanan pembayaran UKT diajukan kepada Dekan Fakultas atau Sekolah sebelum masa pembayaran UKT Semester Gasal Tahun Ajaran 2020/2021 berakhir.

"Mahasiswa wajib menyertakan surat pernyataan penurunan kemampuan ekonomi, slip gaji atau surat keterangan penghasilan sebelum dan sesudah terdampak pandemi Covid-19, surat pemutusan hubungan kerja, atau bukti lainnya yang sah,"jelasnya

Direktur Keuangan UGM, Syaiful Ali menjelaskan proses permohonan melalui Simaster terdiri atas tiga tahapan, yaitu tahap pengajuan dari mahasiswa, review atau verifikasi oleh Prodi/Departemen, serta review atau verifikasi oleh Fakultas.

Lalu persetujuan mahasiswa yang mendapatkan keringanan UKT diserahkan pada Dekan Fakultas masing-masing. Namun para Dekan, Rektor dan para Dekan sepakat untuk mempermudah proses serta persetujuannya.

"Bentuk keringanan dapat berupa penurunan persentase kelompok UKT bagi mahasiswa program Diploma dan Sarjana, program International Undergraduate Program, mahasiswa program profesi, dan mahasiswa program Pascasarjana," tuturnya.

Baca Juga

KPK Belum Tentukan Sikap atas Vonis Ringan Eks Anak Buah Hasto

Potongan persentase tertentu juga diberikan bagi mahasiswa yang dinyatakan lulus yudisium sebelum tanggal 1 November 2020 dengan menyertakan surat keterangan lulus atau keputusan yudisium

Selain itu, UGM juga memberikan kebijakan penundaan jika mahasiswa belum dapat membayar saat UKT jatuh tempo. (*)

Berita ini merupakan laporan Teresa Ika, kontributor merahputih.com untuk wilayah Yogyakarta dan sekitarnya

Kredit : patricia

Tags Artikel Ini

Andika Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH