Lulusan Australia Ini Pilih Jualan Bakmi di Solo Radifan Wisnu Fadhlillah (22) warga Solo, Jawa Tengah melayani pembeli di warung bakmi miliknya, Rabu (13/11). (MP/Ismail)

USIA muda dengan modal ijazah lulusan sarjana (S1) luar negeri biasanya memilih melamar pekerjaan di perusahaan terkenal, Badan Usaha Milik Negara (BUMN), atau menjadi Aparatur Sipil Negara (ASN).

Namun demikian, tidak berlaku bagi Radifan Wisnu Fadhlillah (22) warga Solo, Jawa Tengah. Meski memiliki ijazah S1 dari University of Wollongong, Australia ia lebih memilih berwirausaha dengan berjualan bakmi di Jalan Kenanga, Kampung Badran, Kecamatan Banjarsari, Solo, Jawa Tengah dengan nama warung makan 'Bakmi Jawa Mbah Mangoen'.

Baca juga:

Manis Legit Serabi Khas Nusantara

Saat kuliah, Ifan, sapaan akrabnya memilih jurusan Marketing & Management. Berbekal ilmu dari bangku kuliah, ia memilih untuk menjadi 'Tukang Bakmi' alias berjualan bakmi Jawa yang dikembangkan dari resep rahasia nenek buyutnya.

Rumah makan milik Ifan (Foto: MP/Ismail)
Rumah makan milik Ifan (Foto: MP/Ismail)

"Tempat usaha saya ini (Bakmi Jawa Mbah Mangoen) merupakan cabang pertama di kota kelahiran Presiden Jokowi ini" ujar Ifan saat berbincang bersama Merahputih.com di warung makan miliknya, Rabu (13/11).

Ifan mengaku sejak lama memiliki passion di bidang kuliner, khususnya tradisional. Sebelum lulus kuliah pun, ia sering membantu ayahnya menjalankan bisnis rumah makan saat libur kuliah dan pulang ke Solo. "Saya benar-benar serius menekuni bisnis kuliner ini pada 2018 usai lulus kuliah. Sekarang impian itu terwujud," paparnya.

Baca juga:

Yuk Ikuti Tips Traveling Saat Memasuki Musim Hujan

Ditanya mengenai alasan memilih berjualan bakmi Jawa, Ifan mengaku ada misi yang ingin dicapainya. Sebab, selama ini ia memang sangat tertarik dengan berbagai hal yang berkaitan dengan budaya dan tradisi.

Ifan memang tertarik dengan bisnis kuliner (Foto: MP/Ismail)
Ifan memang tertarik dengan bisnis kuliner (Foto: MP/Ismail)

"Soal persepsi negatif dari masyarakat akan statusnya sebagai lulusan luar negeri jualan bakmi, saya rasakan saat ini. Saya tidak hiraukan karena ini bagian dari risiko pekerjaan," kata dia.

Ia bangga dengan hasil usahanya ini justru mampu memberikan peluang kerja bagi anak muda yang baru saja lulus. Ifan ternyata juga punya usaha kuliner lainnya berupa Bakmi Djowo Koeno dan Ayam Goreng Kampoeng Mbah Mangoen di Jalan Kaliurang Km 12.5 Mbesi, Sleman, Yogjakarta.

"Saya berharap cabang baru yang dibuka di Yogyakarta bisa sukses. Sebab target marketnya selain anak muda juga wisatawan," kata dia. (*)

Berita ini ditulis berdasarkan laporan Ismail, reporter dan kontributor merahputih.com untuk wilayah Jawa Tengah.

Baca juga:

Menikmati Lembutnya Nasi Mandi di Ibu Kota

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Tidak Terapkan Protokol Kesehatan New Normal, Hotel di Yogyakarta Dilarang Beroperasi
Travel
Tidak Terapkan Protokol Kesehatan New Normal, Hotel di Yogyakarta Dilarang Beroperasi

Protokol kesehatan sangat keras diterapkan di Yogyakarta.

Lion Air Sediakan Hiburan di Dalam Pesawat
Travel
Lion Air Sediakan Hiburan di Dalam Pesawat

Maskapai Lion Air bersiap meluncurkan layanan terbaru berupa hiburan dalam perjalanan udara dengan konsep wifi entertainment

6 Senjata Tradisional Indonesia yang Populer
Tradisi
6 Senjata Tradisional Indonesia yang Populer

Berikut ialah beberapa macam senjata tradisional khas daerah-daerah di Nusantara yang dikenal sangat ikonik.

Mata Langit, Wisata Alam dengan Konsep Kekinian
Travel
Mata Langit, Wisata Alam dengan Konsep Kekinian

Konsep yang disediakan pengelola di Mata Langit cukup unik.

Kenali Gejala Stockholm Syndrome
Fun
Kenali Gejala Stockholm Syndrome

Berawal dari peristiwa penyanderaan yang terjadi pada 1973.

5 Pantai Tersembunyi di Lombok, Sungguh Mempesona
Travel
5 Pantai Tersembunyi di Lombok, Sungguh Mempesona

Lombok masih menyimpan pesonanya yang menunggu untuk didatangi.

Menafsir Lokasi Kerajaan Pakuan-Pajajaran
Tradisi
Menafsir Lokasi Kerajaan Pakuan-Pajajaran

Para ahli terus manafsir lokasi Pakuan-Pajajaran

Polusi dan Sampah di Yogyakarta Berkurang Drastis di Masa Pandemi
Travel
Polusi dan Sampah di Yogyakarta Berkurang Drastis di Masa Pandemi

Yogyakarta menjadi bersih selama pandemi COVID-19.

Jajanan Kaki Lima Kekinian Khas Yogyakarta, Murah dan Lezat!
Kuliner
Jajanan Kaki Lima Kekinian Khas Yogyakarta, Murah dan Lezat!

Yogyakarta terkenal sebagai kota yang ramah. Begitu pula kulinernya, ramah di lidah dah kantong.

Museum Layang-layang, Kepedulian pada Budaya Bangsa
Travel
Museum Layang-layang, Kepedulian pada Budaya Bangsa

Di Museum Layang-Layang dapat melihat budaya layang-layang di Indonesia.