Lontarkan Pernyataan Ngawur Soal Harun Masiku, Presiden Jokowi Semprot Menteri Yasonna Presiden Jokowi. Foto: ANTARA

MerahPutih.Com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengkritik pernyataan Menkumham Yasonna Laoly yang dinilai serampangan terkait keberadaan buronan KPK yang tersangkut kasus suap, Harun Masiku.

Jokowi mengatakan, seharusnya Yasonna tak sembarangan memberikan pernyataan atau statement kepada publik.

Baca Juga:

Seusai Diperiksa KPK, Hasto Puji Tersangka Suap Harun Masiku Kader Terbaik PDIP

"Saya hanya ingin, saya hanya pesan, titip kepada semua menteri semua pejabat kalau membuat statement itu hati-hati," kata Jokowi kepada wartawan di Istana Negara, Jakarta, Jumat (24/1).

Menkumham Yasonna Laoly disemprot Presiden Jokowi
Menkumham Yasonna Laoly di Istana Negara, Jakarta. (Humas/Rahmat/setkab.go.id)

Lebih lanjut, Presiden juga meminta semua pihak untuk kembali mengecek data maupun informasi yang diberikan oleh anak buahnya.

"Terutama yang berkaitan dengan angka-angka, terutama yang berkaitan dengan data, terutama yang berkaitan dengan informasi. Hati-hati, hati-hati," tegas Jokowi.

"Jangan sampai informasi dari bawah langsung diterima tanpa kroscek terlebih dulu," tuturnya.

PResiden Jokowi mengaku tak tahu penyebab Yasonna membuat pernyataan yang menyesatkan.

"Saya tidak tahu. Tapi yang jelas untuk semuanya harus hati-hati dalam membuat pernyataan. Apalagi yang berkaitan dengan hukum," kata Jokowi.

Baca Juga:

Dituding Berbohong Soal Harun Masiku, Praktisi Hukum Tuntut Menteri Yasonna Dicopot

Pernyataan ini terkait dengan keberadaan tersangka kasus suap Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Wahyu Setiawan, Harun Masiku.

Yasonna sebagai Menteri Hukum dan HAM yang membawahi Direktorat Jenderal Imigrasi, menyatakan Harun yang belum tertangkap Komisi Pemberantasan Korupsi, tak ada di Indonesia. Namun dari pengakuan istrinya, Harun diketahui sudah berada di Indonesia.(Knu)

Baca Juga:

Koalisi Masyarakat Sipil Laporkan Menteri Yasonna ke KPK



Eddy Flo

LAINNYA DARI MERAH PUTIH